NEWS
Salin Artikel

Pengurus Panti Asuhan di Bandung Barat Diduga Perkosa 2 Anak Asuh

BANDUNG BARAT, KOMPAS.com - Kasus dugaan pelecehan seksual di wilayah Jawa Barat kembali terjadi. Kali ini, lokasi kejadiannya berada salah satu panti asuhan di Kecamatan Cihampelas, Kabupaten Bandung Barat.

Dian Dermawan, Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Kabupaten Bandung Barat, membenarkan jika pihaknya yang melakukan pelaporan dugaan kasus pelecehan seksual di panti asuhan tersebut berdasarkan pengaduan dari pemilik panti asuhan. Investigasi dilakukan pada tanggal 14 Desember 2021.

"Awalnya kita mendapatkan pelaporan dari pemilik panti tersebut bahwa beliau melaporkan diduga telah terjadi pelecehan seksual atau pencabulan terhadap dua orang anak perempuan," kata Dian saat dihubungi Kompas.com, Selasa (21/12/2021).

Dian menjelaskan, salah satu korban baru berani menceritakan tindak dugaan pelecehan seksual yang dilakukan salah satu pengurus kepada salah satu pegawai panti asuhan tersebut.

"Informasi awal memang dari bapak tersebut bahwa telah terjadi persetubuhan. Awalnya memang bapak itu melihat si anak ada perbedaan, seperti menyimpan kekesalan tersendiri. Anak itu bilang enggak betah lagi tinggal di panti," ucapnya.

Setelah dibujuk untuk menceritakan apa yang sebenarnya terjadi, korban pun langsung menguak pelecehan seksual yang diterimanya.

"Setelah dibujuk akhirnya curhat bahwa di panti tidak betah karena si pengasuh suka melakukan pelecehan," tuturnya.

Dian mengatakan, kedua anak perempuan yang diduga dilecehkan oleh pengasuhnya masih di bawah umur.

"Usia korban 14 dan 16 tahun. Menurut informasi (pelecehan seskual dilakukan) dari bulan Maret 2020 dan baru ada keberanian melapor kemarin. Kita dari KPAI cukup respons kepada pemilik panti melaporkan kejadian di pantinya sendiri," ungkapnya.

KPAI bersama pihak kepolisian, Pemerintah Kabupaten Bandung Barat dan Pemerintah Kewilayahan setempat langsung bergerak cepat untuk mengamankan pelaku. Namun, upaya menangkap terduga pelaku dilakukan agar tidak terjadi keramaian.

"Untuk penanganan hukumnya sudah koordinasi dengan Polsek Cililin," jelasnya.

Sementara itu, Pihak kepolisian telah menangkap satu orang berinisial D (41) yang merupakan salah satu pengurus di panti asuhan.

"Pelakunya adalah salah satu pengasuh di panti asuhan itu dan sudah diamankan," kata Kapolsek Cililin, AKP Deni Nurcahyadi saat dihubungi.

Meski membenarkan adanya dugaan kasus pelecehan seksual yang dilakukan salah seorang pengasuh di panti asuhan tersebut, Deni mengatakan para korbannya tidak pernah melakukan pelaporan secara resmi.

Menurut informasi yang diperoleh, tindak asusila yang dilakukan oleh D terjadi pada bulan Maret 2020.

Terduga pelaku melakukan tindakan pencabulan di yayasan panti asuhan tersebut sebanyak dua kali.

Ironisnya, terduga pelaku tinggal di panti asuhan tersebut bersama keluarganya.

" Dia dan keluarganya juga sudah dikeluarkan dari panti tersebut," tandasnya.

https://bandung.kompas.com/read/2021/12/21/095407578/pengurus-panti-asuhan-di-bandung-barat-diduga-perkosa-2-anak-asuh

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Sawit Terus Turun, Gubernur Se-Sumatera Bertemu Carikan Solusi

Harga Sawit Terus Turun, Gubernur Se-Sumatera Bertemu Carikan Solusi

Regional
Antisipasi Dampak Psikososial Pascabencana, Pemprov Papua Siagakan 360 Relawan

Antisipasi Dampak Psikososial Pascabencana, Pemprov Papua Siagakan 360 Relawan

Regional
Pemprov Papua Cek Kondisi Sapi Kurban dari Presiden Jokowi

Pemprov Papua Cek Kondisi Sapi Kurban dari Presiden Jokowi

Regional
Bantu Penyintas APG Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Dirikan 50 Huntara

Bantu Penyintas APG Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Dirikan 50 Huntara

Regional
Bekerja Sama dengan Komunitas Muslim Selandia Baru, Dompet Dhuafa Hadirkan Pos Gizi di Garut

Bekerja Sama dengan Komunitas Muslim Selandia Baru, Dompet Dhuafa Hadirkan Pos Gizi di Garut

Regional
Gubernur Khofifah Sebut Kompetensi ASN Jadi Kunci Perbaikan Kualitas Birokrasi

Gubernur Khofifah Sebut Kompetensi ASN Jadi Kunci Perbaikan Kualitas Birokrasi

Regional
Pemprov Papua Berharap Pemda Hidupkan PMI yang Konsisten Jalankan Misi Kemanusiaan

Pemprov Papua Berharap Pemda Hidupkan PMI yang Konsisten Jalankan Misi Kemanusiaan

Regional
Pemprov Papua Kerahkan 96 Nakes untuk Cek Kondisi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Pemprov Papua Kerahkan 96 Nakes untuk Cek Kondisi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Regional
Wujudkan Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel, Pemprov Papua Maksimalkan Sistem E-Government

Wujudkan Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel, Pemprov Papua Maksimalkan Sistem E-Government

Regional
Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Regional
Dompet Dhuafa Kirimkan Tim QC ke NTT untuk Cek Kesehatan Hewan Kurban

Dompet Dhuafa Kirimkan Tim QC ke NTT untuk Cek Kesehatan Hewan Kurban

Regional
Bupati Jekek: Saya Yakin PPPK Guru di Wonogiri Mampu Jawab Tuntutan Zaman

Bupati Jekek: Saya Yakin PPPK Guru di Wonogiri Mampu Jawab Tuntutan Zaman

Regional
Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Regional
Kejar Target Perekaman E-KTP Wilayah Meepago, Pemprov Papua Buka Layanan di Paniai

Kejar Target Perekaman E-KTP Wilayah Meepago, Pemprov Papua Buka Layanan di Paniai

Regional
Gubenrur Jatim Berikan Bantuan Sambungan Listrik PLN untuk 1.951 Penyintas APG Semeru

Gubenrur Jatim Berikan Bantuan Sambungan Listrik PLN untuk 1.951 Penyintas APG Semeru

Regional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.