NEWS
Salin Artikel

Pangandaran Jadi Lokasi Penyelundupan 1 Ton Sabu, Kriminolog: Perbatasan Malaysia Mudah Terbongkar

Satu ton sabu-sabu tersebut dikirim dari Iran menggunakan kapal laut melalui jalur perairan Pangandaran, Jawa Barat.

Setiba di Pangandaran, sabu tersebut dipindahkan ke kapal nelayan. Jika dirupiahkan, sabu yang diamankan tersebut mencapai lebih dari Rp 1,43 triliun.

Apabila diasumsikan satu gram sabu dikonsumsi lima orang, pengungkapan kasus tersebut telah menyelamatkan lebih dari 5.950.000 orang dari bahaya penyalahgunaan narkotika.

Yesmil Anwar, kriminolog dari Universitas Padjajaran, Bandung mengatakan bukan tanpa alasan Pangandaran dipilih jadi lokasi penyelundupan.

Ia mengatakann selama ini jumlah penyelundupan narkotika dengan jumlah besar banyak terjadi di wilayah yang berbatasan langsung dengan Malaysia.

Namun karena sering terungkap, jaringan narkoba internasional memilih lokasi lain yang dianggap lebih aman.

"Kenapa Pangandaran? karena di wilayah perbatasan Malaysia kan mudah terbongkar, jadi mereka cari tempat yang memungkinan untuk dibobol. Ini menjadi tantangan signifikan bagi penegak hukum kita bahwa pedagang narkotika bisa melakukan apa saja dan menggunakan cara apa saja," kata dia, Kamis (24/3/2022).

Alasan lain menurut Yesmil adalah Pangandaran memiliki banyak jalur yang bisa diakses menuju daerah lain.

"Pantai Madasari ini kan bagian dari wisata besar. Kita dari Sukabumi, Banten bisa menyusuri pantai sampai ke Pangandaran. Kalo naik bisa ke ke Garut dan Subang. Banyak jalannya. Jadi jika di selundukan bisa lebih mudah dibagikan," kata dia.

Karena lokasinya yang tak bisa, Yesmil mengatakan jaringan narkoba internasional merekrut warga lokal di Pangandaran.

"Dan jalur-jalur ini yang tahu kan warga lokal," tambah dia.

Ia megatakan jaringan diduga menghindari wilayah Bandung dan Jakarta karena di dua kota besar tersebut lebih ketat pengamanannya.

Namun menurut Yesmil pertanyaan besarnya adalah mengapa kasus penyelundupan tersebut bisa dibongkar. Ia menduga ada unsur rebutan pasar hingga pembagian hasil yang tidak merata antar pedagang narkoba.

"Ini kan banyak jaringan, ada yang terlihat sukses jadi dibocorkan saja sindikatnya. Kita seharusnya jangan menunggu orang berkelahi dulu baru bertindak. Karena jaringan internasional ya harus diselesikan secara internasional. Kita ada kebijakan ektradisi dan juga interpol," ungkap Yesmil.

Yesmil juga menyetujui kekhawatiran Bupati Pangandaran terkait keberadaan imigran di wilayah Pangandaran.

"Ini bagus cara berpikirrnya sangat sosiologis. Dengan banyaknya imigran maka ada interaksi dengan pemasok. Saya tahu banyak penyuka narkotika bukan orang asli Pangandaran," kata dia.

Karena itu perlu berhati-hati karena imigran yang terdampar pasti butuh uang dan pekerjaan. Mereka bisa mendapatkan itu dengan diam-diam membantu menyelundupkan narkotika.

"Ini disebut penyakit sosial. Harus diselesaikan. Menyembuhkannya bukan hanya dengan penegakan hukum, tapi juga melalui politik, budaya hingga rekayasa sosial," kata dia.

Yesmin juga mengingatkan kemungkinan jaringan narkoba akan menyelundupkan narkotika seiring dengan dibukanya akses khususnya di Indonesia wilayah timur.

"Saya malah khawatir, nanti mereka bisa masuk lewat Indonesia bagian timur. Jadi memang semua aspek harus waspada mulai dari penegak hukum hingga pemerintah daerah," kata dia.

https://bandung.kompas.com/read/2022/03/25/100100578/pangandaran-jadi-lokasi-penyelundupan-1-ton-sabu-kriminolog-perbatasan

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

Regional
Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Regional
Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Regional
Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Regional
Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Regional
Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Regional
Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Regional
Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Regional
'T-Rex' yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

"T-Rex" yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

Regional
Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Regional
Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Regional
Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.