NEWS
Salin Artikel

Nelayan Pangandaran Harus Sejahtera Meski Paceklik, Ini Caranya Menurut Pengamat

PANGANDARAN, KOMPAS.com - Saat musim paceklik atau ikan sulit ditangkap, sejumlah nelayan di Kabupaten  Pangandaran, Jawa Barat memilih tidak melaut. Penghasilan mereka pun menurun drastis.

Lantas bagaimana cara agar nelayan tetap bisa sejahtera khususnya saat paceklik, dan bagaimana cara membuat nelayan sejahtera?

Dekan Fakultas Perikanan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran (Unpad) Pangandaran, Yudi Nurul Ihsan mengatakan, di seluruh Indonesia ada nelayan yang statusnya buruh nelayan dan nelayan pemilik kapal.

(Yang penghasilannya rendah) statusnya buruh nelayan. Dia tak punya kapal," kata Yudi kepada Kompas.com, Rabu (6/4/2022).

Menurut Yudi, ada beberapa upaya yang harus dilakukan untuk menaikkan taraf hidup nelayan. Hal pertama yang harus dibenahi yakni dari sisi kelembagaan terlebih dulu.

"Nelayan-nelayan ini harus dibuat satu kelembagaan seperti koperasi, misalnya. Sehingga untuk keperluan melaut dan sebagainya, tak tergantung ke tengkulak lagi. Tapi bisa dibantu lembaga seperti koperasi," kata Yudi.

Hal kedua, pemerintah juga perlu membuat lembaga keuangan khusus untuk bantu nelayan. Hal ketiga, harus ada kemudahan-kemudahan untuk izin melaut nelayan.

"Terakhir baru beri bantuan lain, bantuan alat tangkap, kapal," kata Yudi.

Dengan kelembagaan yang bagus, kata Yudi, ikan hasil tangkapan nelayan bisa mempunyai pemasaran yang jelas.

Kadang-kadang, nelayan tidak punya tempat penyimpanan hasil tangkapan, tak punya cold storage.

"Ini kemudian Pangandaran perlu punya, membuat satu gudang ikan. Sehingga hasil tangkapan bisa disimpan di gudang ikan dulu. Tata niaga bisa lebih baik lagi," jelas Yudi.

Problem nelayan

Problem utama nelayan, lanjut dia, pertama dari tata kelola. Kelembagaan nelayan kurang kuat, kurang bagus, menyebabkan nelayan selalu punya bergaining posisi yang lemah. "Tak punya sumber keuangan yang jelas sehingga menggantungkan kepada tengkulak," ucapnya.

Problem kedua yakni tata niaga. Saat ikan melimpah harga justru rendah. Sementara saat ikan sedang sulit, harga tinggi.

"Ini harus punya gudang ikan, dilengkapi cold storage," katanya.

Sementara itu, pemerintah perlu mengadakan pendampingan kepada nelayan. Terlebih di era digital seperti sekarang.

"Nelayan itu (selama ini) ketika melaut kan berdasarkan feeling. Dengan teknologi bisa maju lagi, bisa tahu (posisi) ikan di mana. Ini perlu kita buat pendampingan agar nelayan bisa menggunakan teknologi. Itu teknologinya ada, bisa mendeteksi ikan di mana," katanya.

Yudi melanjutkan, dengan penerapan teknologi seperti itu merupakan keuntungan bagi pemerintah. Musababnya, nantinya bisa terlaporkan nelayan menangkap ikan jenis apa saja.

"Sisi BBM juga irit, waktu bisa lebih cepat," jelas Yudi.

Kelembagaan, tambah dia, baik lembaga nelayan maupun lembaga keuangan sangat penting untuk menyelesaikan problem di nelayan.

"Problem nelayan terutama sektor perikanan, tata kelola dan tata niaga yang masih buruk. Sistem logistik juga masih buruk, perlu gudang ikan sehingga hasil tangkapan juga bisa tetap berkualitas lebih baik, dan dijual juga bisa diatur dengan baik," jelasnya.

Ihwal bantuan kapal untuk nelayan, Yudi mengatakan, kapal yang diberikan harus sesuai kebutuhan nelayan. Kata dia, jangan sampai nelayan diberi bantuan kapal, kemudian kapal tidak termanfaatkan secara optimal.

"Nelayan yang harus menentukan. Kita tak bisa memberi kapal dengan menyamaratakan antara nelayan di Utara dan Selatan. Karakter nelayan beda, alam juga beda. Jadi harus tanya nelayan, kapal apa yang dibutuhkan," kata Yudi.

Dukungan sudah banyak

Sementara Kepala Dinas Kelautan Perikanan dan Ketahanan Pangan Kabupaten Pangandaran, Dedi Surachman mengatakan, dukungan dari pemerintah kepada nelayan sudah cukup banyak. Dukungan itu berasal dari pusat maupun APBD

"Ada bantuan alat tangkap, mulai mesin, jaring, alat GPS, bantuan premi asuransi ke nelayan, sertifikasi tanah nelayan," jelas Dedi.

Pemda, kata dia, juga telah memfasilitasi nelayan untuk sekolah lapang cuaca yang digelar BMKG Cilacap. Dengan pelatihan ini, nelayan dapat pengetahuan tentang membaca cuaca.

"Sehingga mereka bisa melaut dengan mempertimbangkan cuaca. Untuk keselamatan mereka," kata Dedi.

Pelatihan itu menggunakan aplikasi. Selain membaca cuaca, aplikasi ini bisa mengetahui posisi ikan. "Bisa tahu spot ikan," jelas Dedi.

https://bandung.kompas.com/read/2022/04/08/231922078/nelayan-pangandaran-harus-sejahtera-meski-paceklik-ini-caranya-menurut

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penurunan Kemiskinan Jatim 2022 Terbaik Nasional, Khofifah Siap Tancap Gas Lagi

Penurunan Kemiskinan Jatim 2022 Terbaik Nasional, Khofifah Siap Tancap Gas Lagi

Regional
Adu Nyali Menghuni Kota Kendari

Adu Nyali Menghuni Kota Kendari

Regional
Berkat Inovasi, Bupati Jekek Sebut Wonogiri Raih PPD Kabupaten Terbaik III Nasional 2022

Berkat Inovasi, Bupati Jekek Sebut Wonogiri Raih PPD Kabupaten Terbaik III Nasional 2022

Regional
Berhasil Dorong Pertumbuhan Pendidikan Vokasi, Gubernur Riau Terima Penghargaan dari Apvokasi

Berhasil Dorong Pertumbuhan Pendidikan Vokasi, Gubernur Riau Terima Penghargaan dari Apvokasi

Regional
Targetkan Percepatan Pembangunan di Medan, Walkot Bobby Dorong Dinas PMPTSP Jaring Investasi

Targetkan Percepatan Pembangunan di Medan, Walkot Bobby Dorong Dinas PMPTSP Jaring Investasi

Regional
Evaluasi Kinerja Pembangunan Pemkab Sumedang, Bupati Dony: IPM Sumedang Peringkat Ketiga Se-Jabar

Evaluasi Kinerja Pembangunan Pemkab Sumedang, Bupati Dony: IPM Sumedang Peringkat Ketiga Se-Jabar

Regional
Genap 4 Tahun Pimpin Sumedang, Dony-Erwan Paparkan Capaian Kinerja di Berbagai Bidang

Genap 4 Tahun Pimpin Sumedang, Dony-Erwan Paparkan Capaian Kinerja di Berbagai Bidang

Regional
Wujudkan Keinginan Pedagang, Bobby Nasution Resmikan Pasar Aksara di Deli Serdang

Wujudkan Keinginan Pedagang, Bobby Nasution Resmikan Pasar Aksara di Deli Serdang

Regional
Portal Media Center Riau Berhasil Raih Penghargaan Anugerah Media Center Daerah 2022

Portal Media Center Riau Berhasil Raih Penghargaan Anugerah Media Center Daerah 2022

Regional
Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Regional
Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Regional
Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih 'Ngantor' di Pasar Besar Madiun

Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih "Ngantor" di Pasar Besar Madiun

Regional
Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Regional
Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Regional
Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola 'Emas' Sendiri

Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola "Emas" Sendiri

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.