BNN Bongkar Peredaran Narkotika Jaringan Lapas

Kompas.com - 07/11/2019, 13:11 WIB
KOMPAS.COM/AGIE PERMADI

BANDUNG, KOMPAS.com - Badan Nasional Narkotika ( BNN) Kabupaten Bandung Barat (KBB) mengungkap peredaran narkotika jaringan lapas.

Terbongkarnya jaringan itu setelah BNN KBB mengamankan tiga orang pengendar dari jaringan yang berbeda.

Ketiga pelaku yang diamankan ini diketahui berinisial UU (33), AS (39) dan AR (35) yang ditangkap di dua tempat yang terpisah.

Baca juga: Kasus Sabu 4 Kg Jaringan Lapas Madiun, BNNP Sita Tiga Ponsel Milik Napi

Awalnya BNN KBB mengamankan tersangka UU dan AS pada 17 Oktober 2019 lalu di tempat tinggalnya di Desa Cigugur Girang, Kecamatan Parongpong, KBB.

Kedua tersangka yang merupakan residivis kasus narkoba ini memiliki perannya masing-masing yakni UU sebagai pengatur keuangan di mana uang hasil transaksi di transfer ke rekeningnya.

Sedang AS kurir dan penjualnya. Dari tangan tersangka, BNN menyita 5 paket sabu seberat 1,25 gram, 1 plastik hitam berisi 10,67 gram ganja, ponsel android, timbangan digital, kartu atm dan alat isap (bong).

Sementara, tersangka AR diamankan pada 21 Oktober 2019, di halaman salah satu supermarket di Padalarang.

AR yang berperan sebagai kurir dan pengedar narkoba ini merupakan residivis yang baru saja keluar bui tiga bulan lalu.

Saat digeledah, petugas mendapatkan satu paket sabu seberat 10,11 gram, timbangan plastik dan bong.

Kepala BNN KBB, Sam Norati Martiana mengatakan, AR ini tidak berkaitan dengan pelaku UU dan AS.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tentang New Normal di DIY, Sri Sultan: Jangan tergesa-gesa

Tentang New Normal di DIY, Sri Sultan: Jangan tergesa-gesa

Regional
Kota Bandung Kini Terapkan PSBB Proporsional

Kota Bandung Kini Terapkan PSBB Proporsional

Regional
7 Pohon Tumbang Diterjang Angin Puting Beliung di Sukabumi, 1 Mobil dan Puluhan Rumah Rusak

7 Pohon Tumbang Diterjang Angin Puting Beliung di Sukabumi, 1 Mobil dan Puluhan Rumah Rusak

Regional
Pekan Depan, Keluar Masuk NTB Wajib Bawa Surat Bebas Corona

Pekan Depan, Keluar Masuk NTB Wajib Bawa Surat Bebas Corona

Regional
Sabtu, 2 Unit Mobil PCR Dijadwalkan Siaga di Surabaya, Ini Lokasinya

Sabtu, 2 Unit Mobil PCR Dijadwalkan Siaga di Surabaya, Ini Lokasinya

Regional
Diduga Rem Blong Saat Turunan Tajam, Truk Sayur Terguling dan Terjun ke Jurang 10 Meter

Diduga Rem Blong Saat Turunan Tajam, Truk Sayur Terguling dan Terjun ke Jurang 10 Meter

Regional
Kawal Kebijakan Jokowi, Kota Tegal Terapkan New Normal Mulai 1 Juni

Kawal Kebijakan Jokowi, Kota Tegal Terapkan New Normal Mulai 1 Juni

Regional
Sebanyak 4 Kecamatan di Jombang Catatkan Nol Kasus Baru Corona

Sebanyak 4 Kecamatan di Jombang Catatkan Nol Kasus Baru Corona

Regional
Dituduh Gelapkan Perhiasan, Seorang Istri Dianiaya Suaminya Sendiri

Dituduh Gelapkan Perhiasan, Seorang Istri Dianiaya Suaminya Sendiri

Regional
Ditemukan 28 Kasus Positif Covid-19 dari Klaster Pasar Kobong, Diduga Tertular dari Uang

Ditemukan 28 Kasus Positif Covid-19 dari Klaster Pasar Kobong, Diduga Tertular dari Uang

Regional
Disebut Mirip Polisi India Saat Tertibkan Warga yang Tak Pakai Masker, Polda Maluku: Itu Kata Wartawan

Disebut Mirip Polisi India Saat Tertibkan Warga yang Tak Pakai Masker, Polda Maluku: Itu Kata Wartawan

Regional
Seluruh Pasien Corona dari Klaster Keagamaan di Kulon Progo Sembuh

Seluruh Pasien Corona dari Klaster Keagamaan di Kulon Progo Sembuh

Regional
Risma Mengamuk soal Mobil PCR, Ini Kata Kepala BPBD Jawa Timur

Risma Mengamuk soal Mobil PCR, Ini Kata Kepala BPBD Jawa Timur

Regional
Diperkosa Ayah dan Paman Selama 4 Tahun, Gadis Ini Alami Trauma Berat, Terungkap setelah Melapor Sang Ibu

Diperkosa Ayah dan Paman Selama 4 Tahun, Gadis Ini Alami Trauma Berat, Terungkap setelah Melapor Sang Ibu

Regional
Level Kewaspadaan Karawang Turun Jadi Kuning, PSBB Tetap Diperpanjang

Level Kewaspadaan Karawang Turun Jadi Kuning, PSBB Tetap Diperpanjang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X