Pemandangan Tak Sedap Sungai Cikeruh Saat Mengering: Tumpukan Sampah Mengendap

Kompas.com - 29/11/2019, 06:40 WIB
Pemandangan tumpukan sampah terlihat di pintu air irigasi Sungai Cikeruh Di Kampung Sukarame Rt 01/Rw 18 Desa Cileunyi Kulon Kecamatan Cileunyi, Kabupaten Bandung, Kamis (28/11/2019). Tampak petigas Satgas Citarum Harum tengah membersihkan tumpukan sampah mengendap di depan pintu air sungai Cikeruh yang mengering. KOMPAS.COM/AGIE PERMADIPemandangan tumpukan sampah terlihat di pintu air irigasi Sungai Cikeruh Di Kampung Sukarame Rt 01/Rw 18 Desa Cileunyi Kulon Kecamatan Cileunyi, Kabupaten Bandung, Kamis (28/11/2019). Tampak petigas Satgas Citarum Harum tengah membersihkan tumpukan sampah mengendap di depan pintu air sungai Cikeruh yang mengering.

BANDUNG, KOMPAS.com - Pemandangan tak sedap terlihat di pintu air irigasi Sungai Cikeruh di Kampung Sukarame RT 01 RW 18, Desa Cileunyi Kulon, Kecamatan Cileunyi, Kabupaten Bandung, Kamis (28/11/2019).

Tumpukan sampah mengendap di depan pintu air Sungai Cikeruh yang mengering. Petugas menduga sampah tersebut dibawa air saat hujan beberapa hari lalu.

Komandan Sub 02 Cileunyi Satgas Citarum Harum, Sersan Mayor Bernando, mendapatkan laporan tumpukan sampah itu dari warga sekitar.

Tim langsung ke lokasi untuk mengecek dan membersihkan sampah dilokasi. Sekitar 16 anggota Satgas Citarum Harum dan Gober diterjunkan ke lokasi.

Berdasarkan pantauan di lapangan, anggota yang mengenakan baju hitam bertuliskan "Citarum Harum" ini langsung turun ke sungai kering tersebut untuk memunguti sampah yang mengendap, lalu membakarnya.

"Atas dasar laporan dari warga dan atasan setempat, kita tindak lanjuti di sektor Cikeruh Sub 2 Cileunyi," kata Bernardo di lokasi.

Bernardo belum mengetahui tumpukan sampah ini berasal dari mana. Namun, jika dirunut, aliran Sungai Cikeruh ini mengalir dari Sumedang. 

Kemudian masuk Wilayah Rancaekek, dan melewati beberapa kampung, seperti Kamoung Bojong Pulus, Gunung Jati, Buah Dua, hingga pintu air tempat mengendapnya tumpukan sampah ini.

"Ini aliran airnya ke Sungai Citarum," katanya.

Baca juga: Sungai Cikeruh Meluap, Ratusan Rumah di Jatinangor Terendam Banjir

Sampah terus muncul

Pemandangan tumpukan sampah terlihat di pintu air irigasi Sungai Cikeruh Di Kampung Sukarame Rt 01/Rw 18 Desa Cileunyi Kulon Kecamatan Cileunyi, Kabupaten Bandung, Kamis (28/11/2019). Tampak petigas Satgas Citarum Harum tengah membersihkan tumpukan sampah mengendap di depan pintu air sungai Cikeruh yang mengering.KOMPAS.COM/AGIE PERMADI Pemandangan tumpukan sampah terlihat di pintu air irigasi Sungai Cikeruh Di Kampung Sukarame Rt 01/Rw 18 Desa Cileunyi Kulon Kecamatan Cileunyi, Kabupaten Bandung, Kamis (28/11/2019). Tampak petigas Satgas Citarum Harum tengah membersihkan tumpukan sampah mengendap di depan pintu air sungai Cikeruh yang mengering.
Ia pun mengaku bingung dengan tumpukan sampah yang ada saat ini. Pasalnya, beberapa hari lalu pihaknya telah membersihkan tumpukan sampah di lokasi tersebut, tetapi entah bagaimana sampah ini kembali muncul.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kabur dari Rutan Polsek Malili, Satu Tahanan Titipan Kejari Luwu Timur Ditembak

Kabur dari Rutan Polsek Malili, Satu Tahanan Titipan Kejari Luwu Timur Ditembak

Regional
Tentang New Normal di DIY, Sri Sultan: Jangan tergesa-gesa

Tentang New Normal di DIY, Sri Sultan: Jangan tergesa-gesa

Regional
Kota Bandung Kini Terapkan PSBB Proporsional

Kota Bandung Kini Terapkan PSBB Proporsional

Regional
7 Pohon Tumbang Diterjang Angin Puting Beliung di Sukabumi, 1 Mobil dan Puluhan Rumah Rusak

7 Pohon Tumbang Diterjang Angin Puting Beliung di Sukabumi, 1 Mobil dan Puluhan Rumah Rusak

Regional
Pekan Depan, Keluar Masuk NTB Wajib Bawa Surat Bebas Corona

Pekan Depan, Keluar Masuk NTB Wajib Bawa Surat Bebas Corona

Regional
Sabtu, 2 Unit Mobil PCR Dijadwalkan Siaga di Surabaya, Ini Lokasinya

Sabtu, 2 Unit Mobil PCR Dijadwalkan Siaga di Surabaya, Ini Lokasinya

Regional
Diduga Rem Blong Saat Turunan Tajam, Truk Sayur Terguling dan Terjun ke Jurang 10 Meter

Diduga Rem Blong Saat Turunan Tajam, Truk Sayur Terguling dan Terjun ke Jurang 10 Meter

Regional
Kawal Kebijakan Jokowi, Kota Tegal Terapkan New Normal Mulai 1 Juni

Kawal Kebijakan Jokowi, Kota Tegal Terapkan New Normal Mulai 1 Juni

Regional
Sebanyak 4 Kecamatan di Jombang Catatkan Nol Kasus Baru Corona

Sebanyak 4 Kecamatan di Jombang Catatkan Nol Kasus Baru Corona

Regional
Dituduh Gelapkan Perhiasan, Seorang Istri Dianiaya Suaminya Sendiri

Dituduh Gelapkan Perhiasan, Seorang Istri Dianiaya Suaminya Sendiri

Regional
Ditemukan 28 Kasus Positif Covid-19 dari Klaster Pasar Kobong, Diduga Tertular dari Uang

Ditemukan 28 Kasus Positif Covid-19 dari Klaster Pasar Kobong, Diduga Tertular dari Uang

Regional
Disebut Mirip Polisi India Saat Tertibkan Warga yang Tak Pakai Masker, Polda Maluku: Itu Kata Wartawan

Disebut Mirip Polisi India Saat Tertibkan Warga yang Tak Pakai Masker, Polda Maluku: Itu Kata Wartawan

Regional
Seluruh Pasien Corona dari Klaster Keagamaan di Kulon Progo Sembuh

Seluruh Pasien Corona dari Klaster Keagamaan di Kulon Progo Sembuh

Regional
Risma Mengamuk soal Mobil PCR, Ini Kata Kepala BPBD Jawa Timur

Risma Mengamuk soal Mobil PCR, Ini Kata Kepala BPBD Jawa Timur

Regional
Diperkosa Ayah dan Paman Selama 4 Tahun, Gadis Ini Alami Trauma Berat, Terungkap setelah Melapor Sang Ibu

Diperkosa Ayah dan Paman Selama 4 Tahun, Gadis Ini Alami Trauma Berat, Terungkap setelah Melapor Sang Ibu

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X