Mengintip Hangatnya Perbincangan Warganet soal Virus Corona di Medsos

Kompas.com - 07/02/2020, 14:53 WIB
Ilustrasi media sosial TwilightShowIlustrasi media sosial

BANDUNG, KOMPAS.comVirus corona (2019-nCov) menjadi perbincangan hangat dan masif warganet di media sosial, khususnya Facebook dan Twitter.

Dengan menggunakan artificial intellegence, Indonesia Indicator (I2) mencatat pembicaraan terkait Corona di Indonesia dipicu gencarnya pemberitaan di media online (daring).

“Sepanjang 2 Januari hingga 5 Februari 2020, isu tentang virus Corona yang diberitakan 1.339 media daring jumlahnya mencapai 53.000 berita,” ujar Direktur Komunikasi I2 Rustika Herlambang saat dihubungi Jumat (7/2/2020).

Baca juga: Dampak Virus Corona, Banyak Wisatawan Batalkan Kunjungan ke Kalbar Jelang Cap Go Meh

“Presiden Jokowi, Menkes Terawan, serta Menlu Retno Marsudi, menjadi influencer terbesar isu virus Corona di Indonesia,” tambah Rustika.

Menurutnya, media juga memframing isu virus Corona yang cukup berdampak dalam perekonomian di Indonesia hingga tingkat paling bawah.

Baca juga: Khawatir Terpapar Virus Corona, Pasangan Muda Ini Nyaris Gagal Menikah

 

 

Pasar tradisional waspada, bawang putih melonjak

Pasar-pasar tradisional cukup waspada terhadap virus tersebut, di antaranya tidak lagi menjual ular dan kelelawar atau binatang yang dianggap akan menularkan virus Corona.

Demikian juga dengan harga bawang putih yang melonjak karena tidak adanya pasokan bawang dari Cina.

“Demikian juga dengan nilai tukar uang yang fluktuatif menyusul berbagai perkembangan Corona di Indonesia,” kata dia.

Baca juga: Efek Virus Corona, Harga Bawang Putih di Jatim Capai Rp 46.000 per Kilogram

Dari sisi persebaran isu, virus ini menjadi perbincangan di berbagai wilayah di Indonesia. Itu artinya, isu ini dianggap sangat dekat dan menjadi perhatian masyarakat.

Di Twitter, warganet merespon isu virus Corona dengan emosi anticipation. Mereka menunjukkan kekhawatiran atas persebaran virus dan sangat mengharapkan pemerintah bisa memberikan jaminan keamanan bagi masyarakat Indonesia.

Menurut dia, warganet milenial paling banyak bereaksi atas isu ini, yakni sebesar 83,7 persen. Dari sisi jenis kelamin, terdapat 43,3 persen perempuan, dan 56,7 persen laki-laki.

Baca juga: Dampak Virus Corona, Bawang Putih di Jateng Mulai Langka dan Harganya Meroket

 

 

Beda respons warganet Indonesia vs Malaysia

Isu virus Corona, dipercakapkan sebanyak 124.175 dari 73.534 akun. Dengan menggunakan metode Social Network Analysis (SNA), isu kesehatan ini terbagi dalam empat kelompok percakapan, dengan 28,43 persen mengaitkan isu Corona dengan isu politik, dan 71,57 persen tidak mengaitkan dengan isu politik.

“Secara umum, kekhawatiran menjadi isu yang memicu percakapan di kalangan kelompok ini,” ujar Rustika.

Percakapan dan perdebatan warganet terkait isu virus Corona di Facebook juga cukup menarik. Terdapat 65.782 aktivitas di Facebook dari 18.580 akun.

Baca juga: Warga yang Baru Pulang dari Malaysia dan Diisolasi di RSUD Soedarso Pontianak Negatif Virus Corona

Sedikit berbeda dengan situasi di media sosial Twitter, warganet facebook dari Indonesia dan Malaysia saling merespons perkembangan isu Corona di wilayah kedua negara.

Pada awalnya, warganet Facebook Indonesia merespons kebijakan pemerintah Malaysia yang tidak bisa begitu saja menghentikan warga China memasuki Malaysia, sebab tidak semua warga China berasal dari Wuhan.

Hal ini terjadi karena saat itu, warga Malaysia masih melihat wabah penyakit harus disampaikan sebagai Public Health Emergency of International Concern (PHEIC) oleh Health Organisation (WHO).

Baca juga: Takut Virus Corona, 15 WN China Minta Perpanjang Izin Tinggal di Manado

 

 

Penolakan visa warga China

“Meski terlihat ada tekanan dari masyarakat Malaysia, pemerintah Malaysia dipercakapkan masih perlu mengikuti pedoman secara profesional, bukan berdasarkan sentimen, emosi, apalagi tekanan netizen,” kata Rustika.

Namun, dalam beberapa hari terakhir Pemerintah Malaysia sudah menolak mengeluarkan visa untuk warga RRC yang berasal Kota Wuhan, dan Provinsi Hubei tempat virus Corona muncul.

Selain itu, dalam jejaring percakapan terpisah, terlihat adanya saling memberi informasi di kalangan warganet Facebook untuk menghindari virus Corona.

Baca juga: Menkes Terawan: 1 WNI Terpapar Virus Corona, Biar Pemerintah Singapura yang Menanganinya

Isu lain yang mengemuka di Facebook adalah pertemuan Gubernur Sumatera Barat dengan turis asal Cina, serta pemberitahuan dari Kementerian Kesehatan tentang metode pencegahan influenza akibat virus Corona.

“Sebanyak 48,28 persen warganet di Facebook lebih banyak berkonsentrasi pada berbagai perkembangan isu Corona di media, memberikan komentar, kekhawatiran, dan harapan pada masyarakat dan pemerintah agar lebih waspada,” pungkasnya.

Baca juga: Antisipasi Corona, Awak Kapal dari China Dilarang Turun di Pelabuhan Tanjung Priok

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 24 Januari 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 24 Januari 2021

Regional
Pembunuh Teman Kencan Sesama Jenis di Grobogan Jual Diri di Media Sosial dan Pernah Menikah

Pembunuh Teman Kencan Sesama Jenis di Grobogan Jual Diri di Media Sosial dan Pernah Menikah

Regional
Tak Mau Bantu Pekerjaan Rumah, Calon Pengantin Tewas Mengenaskan Dibacok Kerabatnya

Tak Mau Bantu Pekerjaan Rumah, Calon Pengantin Tewas Mengenaskan Dibacok Kerabatnya

Regional
Digelar di Masa PPKM, Dua Hajatan di Kota Solo Dihentikan Satpol PP

Digelar di Masa PPKM, Dua Hajatan di Kota Solo Dihentikan Satpol PP

Regional
Warga Sumedang yang Hilang Terseret Arus Sungai Cimanuk Ditemukan Tewas

Warga Sumedang yang Hilang Terseret Arus Sungai Cimanuk Ditemukan Tewas

Regional
Jateng Dapat Tambahan 248.600 Dosis, 31 Daerah Siap Gelar Vaksinasi Covid-19

Jateng Dapat Tambahan 248.600 Dosis, 31 Daerah Siap Gelar Vaksinasi Covid-19

Regional
Kantor Perkebunan Sawit PT Arrtu Plantation di Ketapang Kalbar Diduga Dibakar Massa

Kantor Perkebunan Sawit PT Arrtu Plantation di Ketapang Kalbar Diduga Dibakar Massa

Regional
Terima 19.200 Dosis Vaksin Sinovac, 9.600 Nakes di Banyumas Disuntik Besok

Terima 19.200 Dosis Vaksin Sinovac, 9.600 Nakes di Banyumas Disuntik Besok

Regional
Sekolah di Kundur Utara Kepri Kembali Terapkan Pembelajaran Daring

Sekolah di Kundur Utara Kepri Kembali Terapkan Pembelajaran Daring

Regional
Ibunda Menangis dan Pingsan di Pemakaman Pratu Dedi Hamdani: Jangan Halangi, Saya Ingin Melihat Dia

Ibunda Menangis dan Pingsan di Pemakaman Pratu Dedi Hamdani: Jangan Halangi, Saya Ingin Melihat Dia

Regional
Seorang Istri Dibunuh Suaminya Gegara Uang Habis Dipakai untuk Belanja, Ini Motifnya

Seorang Istri Dibunuh Suaminya Gegara Uang Habis Dipakai untuk Belanja, Ini Motifnya

Regional
Seorang Kakek Diserang Puluhan Tawon, Teriakan Ini Sebelum Ditemukan Tewas

Seorang Kakek Diserang Puluhan Tawon, Teriakan Ini Sebelum Ditemukan Tewas

Regional
Misteri Sinyal 20 Detik yang Terekam Sensor BMKG Saat Dentuman di Bali

Misteri Sinyal 20 Detik yang Terekam Sensor BMKG Saat Dentuman di Bali

Regional
Adu Mulut, Anggota TNI di Bulukumba Dianiaya 10 Orang dengan Parang dan Busur

Adu Mulut, Anggota TNI di Bulukumba Dianiaya 10 Orang dengan Parang dan Busur

Regional
Keluarga Ambil Paksa Jenazah Pasien Covid-19 di RSUD Ba'a NTT

Keluarga Ambil Paksa Jenazah Pasien Covid-19 di RSUD Ba'a NTT

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X