Tak Beri Sumbangan, Pedagang Aksesoris di Bandung Dianiaya Oknum Ormas, Dagangan Diacak-acak

Kompas.com - 19/05/2020, 22:18 WIB
Ilustrasi kekerasan THINKSTOCKS/WAVEBREAKMEDIA LTDIlustrasi kekerasan

BANDUNG, KOMPAS.com - Sekelompok orang yang diduga dari kelompok organisasi masyarakat ( ormas) melakukan kericuhan dengan mengacak-acak lapak pedagang aksesoris dan warung di Jalan AH Nasution, Kelurahan Pasangrahan, Kecamatan Ujung Berung, Kotq Bandung, Senin (18/5/2020) sekitar pukul 18.00 WIB kemarin.

Sekelompok orang tersebut diduga meminta sumbangan secara paksa kepada para pedagang tersebut.

Kapolsek Ujung Berung, Kompol Haryadi membenarkan adanya peristiwa tersebut.

Dijelaskan, peristiwa ini berawal saat empat orang menggunakan dua motor datang ke sebuah warung makan dan pedagang aksesoris.

Baca juga: Oknum Polisi Tembak Istri dan Anggota TNI, Motifnya Emosi Saat Memergoki Korban Sedang Bersetubuh

Minta uang secara paksa

"Kedatangan pelaku ini untuk meminta uang, dimana satu hari sebelumnya sudah datang dengan memperlihatkan surat minta sumbangan," kata Hariyadi dalam pesan singkatnya, Selasa (19/5/2020).

Namun, pemilik warung dan pedagang aksesoris tidak menyanggupi sehingga tak memberikan sumbangan tersebut.

Empat orang itu pun kemudian kembali pulang, akan tetapi 30 menit kemudian mereka datang kembali bersama teman-temannya.

"Empat orang tadi datang kembali ke warung tersebut dengan rekan-rekannya dan langsung melakukan perusakan dengan memecahkan kaca warung dan penganiayaan terhadap pedagang atau pemilik warung," kata Hariyadi.

Baca juga: Oknum Anggota Ormas Diamankan Polisi karena Aniaya Tokoh Agama

3 pelaku sudah ditahan

Mendapat perlakukan tak semena-mena itu, korban kemudian melaporkannya ke Polsek Ujung Berung Polrestabes Bandung.

Mendapati laporan itu, polisi yang menangani kasus tersebut langsung mencari para pelaku ini.

"Iya, sudah ditangani polsek Ujung Berung di backup oleh tim resmob polres," kata Kepala Satuan Reserse Kriminal Polrestabes Bandung, AKBP Galih Indragiri.

Polisi akhirnya menangkap para pelaku dan melakukan penahanan terhadapnya.

"Sementara 3 orang dan sudah ditahan," pungkas Galih.

Baca juga: Tujuh Anggota Ormas yang Positif Narkoba saat Serang Kantor Kontraktor di Samarinda Bakal Direhabilitasi



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Heboh Sungai Dipenuhi Busa di Banyumas, Begini Kesaksian Warga

Heboh Sungai Dipenuhi Busa di Banyumas, Begini Kesaksian Warga

Regional
Kamis Siang, KPU Gelar Debat Calon Gubernur Sumbar

Kamis Siang, KPU Gelar Debat Calon Gubernur Sumbar

Regional
4 Bulan Hilang, Ternyata Wanita Ini Dibunuh Selingkuhan, Jenazah Dikubur di Fondasi Rumah

4 Bulan Hilang, Ternyata Wanita Ini Dibunuh Selingkuhan, Jenazah Dikubur di Fondasi Rumah

Regional
Kronologi Kasus Percobaan Perkosaan di Pinggir Jalan, 4 Ibu-ibu Jadi Korban dalam Sehari

Kronologi Kasus Percobaan Perkosaan di Pinggir Jalan, 4 Ibu-ibu Jadi Korban dalam Sehari

Regional
Sungai Serayu Meluap, 1.000-an Rumah di Banyumas Terendam Banjir

Sungai Serayu Meluap, 1.000-an Rumah di Banyumas Terendam Banjir

Regional
Untuk Pertama Kalinya, Bodebek Bebas dari Zona Merah

Untuk Pertama Kalinya, Bodebek Bebas dari Zona Merah

Regional
Cerita Evakuasi Kapal Ikan China di Natuna, Bawa Ribuan Ton Ikan Campuran, Dikawal Keluar ZEE

Cerita Evakuasi Kapal Ikan China di Natuna, Bawa Ribuan Ton Ikan Campuran, Dikawal Keluar ZEE

Regional
Video Viral Seorang Pria Coba Perkosa Ibu-ibu di Pinggir Jalan, Ternyata Korbannya 4 Orang

Video Viral Seorang Pria Coba Perkosa Ibu-ibu di Pinggir Jalan, Ternyata Korbannya 4 Orang

Regional
KN Tanjung Datu-301 Selamatkan Kapal Ikan China Terombang-ambing di Laut Natuna, Ini Kronologinya

KN Tanjung Datu-301 Selamatkan Kapal Ikan China Terombang-ambing di Laut Natuna, Ini Kronologinya

Regional
Sumedang Jadi Zona Oranye Covid-19, Pemkab Luncurkan Aplikasi Baru

Sumedang Jadi Zona Oranye Covid-19, Pemkab Luncurkan Aplikasi Baru

Regional
Sungai Serayu Meluap, Jalan Provinsi di Banyumas Lumpuh

Sungai Serayu Meluap, Jalan Provinsi di Banyumas Lumpuh

Regional
Ini Kawasan Penyumbang Kasus Covid-19 Terbanyak di Kota Padang

Ini Kawasan Penyumbang Kasus Covid-19 Terbanyak di Kota Padang

Regional
6 Daerah di Jabar Zona Merah, Ridwan Kamil Imbau Warga Tak Liburan

6 Daerah di Jabar Zona Merah, Ridwan Kamil Imbau Warga Tak Liburan

Regional
'Mas kalau Dikasih 1 Kilo Virus Mungkin Tidak Apa, tapi Kasihan Orang yang Sepuh'

"Mas kalau Dikasih 1 Kilo Virus Mungkin Tidak Apa, tapi Kasihan Orang yang Sepuh"

Regional
Jelang Debat Putaran Kedua Pilkada Solo, Gibran Sudah Simulasi, Bagyo Tanpa Persiapan Khusus

Jelang Debat Putaran Kedua Pilkada Solo, Gibran Sudah Simulasi, Bagyo Tanpa Persiapan Khusus

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X