Kata Dedi Mulyadi Setelah 8 Hari Disuntik Vaksin Nusantara: Enggak Pegal, Enggak Pusing

Kompas.com - 07/05/2021, 15:37 WIB
Dedi Mulyadi saat divaksin nusantara di Jakarta, Jumat (30/4/2021). IstimewaDedi Mulyadi saat divaksin nusantara di Jakarta, Jumat (30/4/2021).

BANDUNG, KOMPAS.com - Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, Dedi Mulyadi, mengaku tidak mengalami gejala atau keluhan kesehatan apapun setelah disuntik Vaksin Nusantara 8 hari yang lalu oleh mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto.

"Alhamdulillah setelah delapan hari menerima suntikan, enggak ada pegal, enggak ada pusing, pokoknya enggak ada keluhan apa-apa. Seperti tidak pernah disuntik saja," kata Dedi Mulyadi lewat sambungan telepon, Jumat (7/5/2021).

Dengan tidak adanya keluhan atau gejala apapapun, Dedi berani mengatakan jika Vaksin Nusantara aman. Meski demikian, dia masih belum bisa membuktikan efektif atau tidaknya vaksin tersebut.

"Insya Allah aman," akunya.

Baca juga: Dedi Mulyadi Disuntik Vaksin Nusantara, Mengaku Tak Merasa Gejala Apa-apa

Dedi menjelaskan, dari hasil konsultasi dengan Dokter Terawan, cairan yang disuntikan sebagai vaksin merupakan sel darah putih miliknya yang sudah dipisahkan dengan sel darah merah.

"Jadi sel darah putih yang saya miliki diambil delapan hari sebelumnya (sebelum divaksin). Lalu disekolahkan di laboratorium untuk berkenalan dengan antigen Covid-19. Setelah itu, sel darah putih tersebut kembali disuntikan ke badan saya," kata Dedi.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dedi, jika antibodi sudah terbentuk, maka secara otomatis sel tubuh akan melakukan perlawanan terhadap virus Covid-19 yang masuk.

Baca juga: Tim Peneliti Vaksin Nusantara Dipanggil Ganjar Pranowo, Bahas Apa?

Alasan bersedia disuntik Vaksin Nusantara

Sementara itu, Dedi mengatakan alasannya bersedia untuk disuntik Vaksin Nusantara ketimbang vaksin lain dari beberapa negara tidak lain adalah karena kecintaanya terhadap produk dalam negeri.

"Kesediaan saya ini merupakan bentuk kecintaan saya kepada inovasi anak negeri, terutama kepada dokter Terawan yang sudah sangat banyak berinovasi. Semoga inovasi ini menjadi karya terbaik untuk negeri," tuturnya.

Selain itu, kesediannya menjadi relawan vaksin Nusantara juga sebagai ikhtiar untuk menghindari diri dari terpapar virus corona. Dedi berharap, semua pihak bisa menghargai inovasi dari anak negeri, khususnya penemuan Vaksin Nusantara untuk mencegah Covid-19.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jika Hasil Swab atau PCR Positif tapi Tak Bergejala, Jangan Panik, 'Isoman' Saja

Jika Hasil Swab atau PCR Positif tapi Tak Bergejala, Jangan Panik, "Isoman" Saja

Bandung
Detik-detik Tenda Vaksinasi Massal Roboh Usai Kunjungan Menteri

Detik-detik Tenda Vaksinasi Massal Roboh Usai Kunjungan Menteri

Bandung
Tanpa Surat Hasil Rapid Antigen, Kendaraan Wisatawan Tidak Diizinkan ke Puncak Bogor

Tanpa Surat Hasil Rapid Antigen, Kendaraan Wisatawan Tidak Diizinkan ke Puncak Bogor

Bandung
35 Warga di Satu RT Positif Covid-19 Setelah Jenguk Tetangga yang Sakit

35 Warga di Satu RT Positif Covid-19 Setelah Jenguk Tetangga yang Sakit

Bandung
Bandung Siaga Covid-19, 'Dine-In' di Kafe dan Resto Hanya sampai Pukul 7 Malam

Bandung Siaga Covid-19, "Dine-In" di Kafe dan Resto Hanya sampai Pukul 7 Malam

Bandung
Gedung Sate Bandung Ditutup Setelah 144 ASN, Non-ASN, dan Keluarga Positif Covid-19

Gedung Sate Bandung Ditutup Setelah 144 ASN, Non-ASN, dan Keluarga Positif Covid-19

Bandung
Pemkot Bandung Tutup Tempat Hiburan dan Wisata

Pemkot Bandung Tutup Tempat Hiburan dan Wisata

Bandung
Ini Daftar Jalan di Kota Bandung yang Ditutup 14 Hari untuk Tekan Lonjakan Kasus Covid-19

Ini Daftar Jalan di Kota Bandung yang Ditutup 14 Hari untuk Tekan Lonjakan Kasus Covid-19

Bandung
Sejumlah Ruas Jalan di Kota Bandung Ditutup 14 Hari untuk Turunkan Lonjakan Kasus Covid-19

Sejumlah Ruas Jalan di Kota Bandung Ditutup 14 Hari untuk Turunkan Lonjakan Kasus Covid-19

Bandung
Angka Keterisian RS Covid-19 di Bandung Barat Tertinggi di Jabar

Angka Keterisian RS Covid-19 di Bandung Barat Tertinggi di Jabar

Bandung
Kota Bandung Diperketat, Kafe, Toko, dan PKL Hanya Boleh Buka sampai Pukul 19.00, Resepsi Nikah Dilarang

Kota Bandung Diperketat, Kafe, Toko, dan PKL Hanya Boleh Buka sampai Pukul 19.00, Resepsi Nikah Dilarang

Bandung
Ingat, Wisatawan Khususnya dari Jakarta Dilarang Masuk Bandung Raya Selama Sepekan

Ingat, Wisatawan Khususnya dari Jakarta Dilarang Masuk Bandung Raya Selama Sepekan

Bandung
Gubernur Jabar Minta Bandung Raya Kembali Terapkan WFH

Gubernur Jabar Minta Bandung Raya Kembali Terapkan WFH

Bandung
Viral, Video 3 Petugas PT KAI Buang Tumpukan Sampah ke Bantaran Sungai, Manajemen Minta Maaf

Viral, Video 3 Petugas PT KAI Buang Tumpukan Sampah ke Bantaran Sungai, Manajemen Minta Maaf

Bandung
Emil dan 'Si Cinta' Serahkan Rp 1,5 Miliar Bantuan untuk Palestina, Sebagian dari Lelang Lukisan

Emil dan 'Si Cinta' Serahkan Rp 1,5 Miliar Bantuan untuk Palestina, Sebagian dari Lelang Lukisan

Bandung
komentar di artikel lainnya
Close Ads X