Peti Mati Dipajang di Kantor Kecamatan, Camat: Orang Takut Kematian, Supaya Sadar Prokes

Kompas.com - 09/07/2021, 14:57 WIB

KARAWANG, KOMPAS.com - Sebuah peti pati dipajang sudah sekitar enam hari di Kantor Kecamatan Lemahabang, Kabupaten Karawang, Jawa Barat.

Tepatnya, peti mati itu dipajang di ruang pelayanan kantor kecamatan itu.

Pelaksana tugas (Plt) Camat Lemahabang, Arta mengatakan, ide untuk memajang peti mati itu bermula karena spontan.

Baca juga: Pemkab Karawang Siapkan 3 Tempat Isolasi Mandiri bagi Pasien Covid-19

Kala itu dirinya memiliki pertimbangan kalau kebanyakan orang itu takut meninggal.

"Barangkali, pada umumnya orang takut dengan kematian, dengan peti, keranda, takut. Lalu menjadi sadar," ungkap Arta saat ditemui Kompas.com di Kantor Kecamatan Lemahabang, Kamis (8/7/2021).

Menurutnya, peletakan peti mati di kantor kecamatan itu bertujuan untuk membangkitkan kesadaran warga menerapkan protokol kesehatan (Prokes).

Baca juga: Sejak Peti Mati Dipajang di Kantor Camat, Banyak Warga Mau Divaksin, Kontak Erat Bersedia Mengaku

"Warga agar sadar tak mengabaikan protokol kesehatan," ujar Arta

Layaknya peti mati untuk jenazah pasien Covid-19 yang berwarna putih, peti mati itu juga ditempelkan kertas yang bertuliskan pesan prokes bagi orang yang akan melihatnya.

Kertas pertama bertuliskan "Mau patuhi prokes atau gunakan peti mati".

Lalu kertas kedua bertuliskan "Aku (peti mati) siap menghantarkan anda ke liang lahat yang tidak mematuhi prokes".

Selain itu juga ada imbauan untuk mematuhi prokes pada tulisan yang lainnya.

Warga mulai sadar terapkan prokes

Dia mengklaim warga semakin sadar untuk menerapkan prokes semenjak ada peti mati itu.

Soal vaksinasi misalnya. Mulanya banyak warga masih enggan karena takut mengalami efek samping setelah vaksinasi. Lalu, warga akhirnya mau untuk divaksinasi dan terus bertambah. 

"Alhamdulillah target 150 orang. Namun, justru yang datang lebih, jadi 188 orang (untuk vaksinasi)," kata Arta.

Ada pun minat warga melakukan tes swab juga turut meningkat. Padahal, saat awal pandemi warganya sebagai kontak erat tak mau dites dan menutup-nutupi.

"Sekarang warga (yang jadi kontak erat) langsung datang ke puskesmas, dulu kontak erat pada ngumpet," ujar dia.

Mengetahui reaksi warganya sejak peti mati itu ada, ia pun bersyukur.

Warga yang datang mengurus administrasi di Kantor Kecamatan Lemahabang dan melihat peti mati itu menjadi sadar untuk tetap menerapkan prokes.

Kendati demikian, Arta menceritakan peti mati yang dipajang sebenarnya persediaan dari Pemerintah Kabupaten Karawang.

Sehingga, bila ada warganya yang meninggal akibat Covid-19, tentu saja peti mati yang dipajang itu bisa akan digunakan.

Perlu diketahui, Kecamatan Lemahabang sejak Januari tahun ini telah mencatat kasus Covid-19 dari warganya sebanyak 423 orang dan kini berstatus zona orangye.

Lalu, kasus warganya yang meninggal sejak awal pandemi Covid-19 sudah sebanyak 30 orang.

Pihak kecamatan pun juga telah membentuk tim pemulasaraan jenazah yang terdiri dari enam orang.

(Penulis Kontributor Karawang, Farida Farhan | Editor David Oliver Purba)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berenang di Danau Kampus Seusai Sidang Akhir, Mahasiswa Telkom University Tewas Tenggelam

Berenang di Danau Kampus Seusai Sidang Akhir, Mahasiswa Telkom University Tewas Tenggelam

Bandung
Kronologi Penangkapan Bandar Narkoba Tasikmalaya Pemilik 1,2 Kg Sabu

Kronologi Penangkapan Bandar Narkoba Tasikmalaya Pemilik 1,2 Kg Sabu

Bandung
Bangunan Sekolah di Bandung Barat Ambruk Diterjang Puting Beliung

Bangunan Sekolah di Bandung Barat Ambruk Diterjang Puting Beliung

Bandung
Honorer Disdukcapil Bandung Barat Mogok, Pelayanan Lumpuh Total

Honorer Disdukcapil Bandung Barat Mogok, Pelayanan Lumpuh Total

Bandung
Tukang Sabung Ayam di Tasikmalaya Jadi Bandar Narkoba, 1,2 Kg Sabu Ditemukan di Rumahnya

Tukang Sabung Ayam di Tasikmalaya Jadi Bandar Narkoba, 1,2 Kg Sabu Ditemukan di Rumahnya

Bandung
4 Fakta Kecelakaan Maut Cianjur yang Tewaskan 6 Orang

4 Fakta Kecelakaan Maut Cianjur yang Tewaskan 6 Orang

Bandung
Muhaimin Iskandar: Saya dan Pak Prabowo Hari Ini Masih Jadi Capres

Muhaimin Iskandar: Saya dan Pak Prabowo Hari Ini Masih Jadi Capres

Bandung
Genjot Wisatawan dan Faskes, Wali Kota Bandung Ajukan Penerbangan Internasional ke Bandara Husein Sastranegara

Genjot Wisatawan dan Faskes, Wali Kota Bandung Ajukan Penerbangan Internasional ke Bandara Husein Sastranegara

Bandung
Kecelakaan Maut di Cianjur, Saksi Melihat Truk Berjalan Zig-zag Sebelum Tabrak 5 Kendaraan dan Rumah

Kecelakaan Maut di Cianjur, Saksi Melihat Truk Berjalan Zig-zag Sebelum Tabrak 5 Kendaraan dan Rumah

Bandung
Cerita Bhakti dan Nazla, Haru Biru Jadi Paskibraka Jabar, Titian Menuju Dunia Militer

Cerita Bhakti dan Nazla, Haru Biru Jadi Paskibraka Jabar, Titian Menuju Dunia Militer

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bandung Hari Ini, 15 Agustus 2022: Berawan hingga Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca di Bandung Hari Ini, 15 Agustus 2022: Berawan hingga Hujan Sedang

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 15 Agustus 2022: Hujan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 15 Agustus 2022: Hujan Sepanjang Hari

Bandung
Kronologi Kecelakaan Maut Cianjur yang Tewaskan 6 Orang, Truk Diduga Alami Rem Blong

Kronologi Kecelakaan Maut Cianjur yang Tewaskan 6 Orang, Truk Diduga Alami Rem Blong

Bandung
Adakan Jalan Sehat, Ganjar Dapat Dukungan Pilpres 2024 dari Emak-Emak Militan Bogor

Adakan Jalan Sehat, Ganjar Dapat Dukungan Pilpres 2024 dari Emak-Emak Militan Bogor

Bandung
'One Way' Berakhir, Jalur Wisata Puncak Bogor Normal Dua Arah

"One Way" Berakhir, Jalur Wisata Puncak Bogor Normal Dua Arah

Bandung
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.