Gelombang Tinggi 6 Meter, Tangkapan Nelayan Cianjur Merosot Drastis

Kompas.com - 26/12/2021, 16:01 WIB

CIANJUR, KOMPAS.com - Cuaca ekstrem yang terjadi akhir-akhir ini membuat hasil tangkapan ikan nelayan di Pantai Selatan Cianjur, Jawa Barat, merosot drastis.

Sudah satu bulan nelayan mengalami kondisi itu.

Rahmat Efendi (57) seorang nelayan asal Sindangbarang, Cianjur mengatakan, gelombang pasang kerap memaksa nelayan pulang lebih awal dan tidak berani melaut terlalu jauh.

Akibatnya, hasil tangkapan ikan merosot drastis hingga 50 persen dari biasanya.

"Gelombang pasang tak bisa diprediksi. Ketinggiannya pernah melebihi enam meter," kata Rahmat kepada Kompas.com, Minggu (26/12/2021).

Baca juga: Nelayan di Maluku Hilang Terseret Gelombang Laut, Pencarian Libatkan Regu Penyelam

Rahmat menyebutkan, nelayan setempat telah menerima informasi tentang peringatan dini ancaman gelombang tinggi dari pejabat berwenang setempat.

“Kita selalu patuh, namun ada faktor kebutuhan yang mendesak sehingga beberapa masih ada yang memaksakan diri, tapi tidak berani jauh,” katanya.

Rahmat berharap, dengan kondisi cuaca ekstrem saat ini, ada perhatian dari pemerintah untuk memenuhi kebutuhan kesehariannya.

“Semisal ada bantuan atau pinjaman lunak bagi nelayan, sehingga dalam situasi seperti ini masih bisa tetap produktif. Karena biasanya ada yang beralih dulu ke tani, ternak dan buruh bangunan,” ujarnya.

BPBD Cianjur imbau nelayan tak melaut dulu

Sekretaris Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Cianjur, Rudi Wibowo mengimbau nelayan supaya tidak melaut untuk sementara waktu karena kondisi cuaca dan gelombang tinggi.

"Ketinggian gelombang pasang saat ini bisa mencapai hingga enam meter. Sebaiknya jangan dulu karena terlalu berisiko," kata Rudi.

 

Tidak hanya itu, pihaknya telah menyiapkan jalur-jalur evakuasi bagi warga pesisir jika situasi mengancam keselamatan mereka.

"Laut selatan itu karakternya laut lepas sehingga ombaknya tinggi-tinggi, termasuk juga potensi tsunaminya. Karena garis pantainya kita cukup panjang, 75 kilometer," jelasnya.

Baca juga: Aturan Ganjil Genap Berlaku di Jalur Puncak Cianjur Mulai Hari Ini

Selain jalur evakuasi, pihaknya juga telah memasang alat early warning tsunami (EWS) di empat titik dan sejumlah rambu peringatan.

"Namun, harus ada perbaikan dan perawatan, kita sudah sampaikan ke pusat atau BNPB selaku pihak terkait," katanya.

Rudi mengimbau masyarakat agar meningkatkan kewaspadaan dan ketanggapdaruratan seiring kondisi cuaca ekstrem saat ini.

"Status Cianjur sendiri saat ini siaga bencana hingga Mei 2022 menyusul adanya fenomena La Nina," jelas Rudi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dari Cimol hingga Cilor, Ini 5 Resep Kuliner Aci Jajanan Khas Bandung

Dari Cimol hingga Cilor, Ini 5 Resep Kuliner Aci Jajanan Khas Bandung

Bandung
Gudang Farmasi Terbakar, Dinkes Pastikan Pelayanan Puskesmas Cikalongkulon Cianjur Normal

Gudang Farmasi Terbakar, Dinkes Pastikan Pelayanan Puskesmas Cikalongkulon Cianjur Normal

Bandung
Suzuki Ertiga Tabrak 4 Sepeda Motor di Bogor, Satu Orang Tewas

Suzuki Ertiga Tabrak 4 Sepeda Motor di Bogor, Satu Orang Tewas

Bandung
Mayat di Geopark Ciletuh Sukabumi Ternyata Tukang Ojek yang Ditusuk Penumpangnya

Mayat di Geopark Ciletuh Sukabumi Ternyata Tukang Ojek yang Ditusuk Penumpangnya

Bandung
Detik-detik-detik Kereta Api Tabrak XPander di Cirebon, Mobil Terpental dan Terbakar, 4 Orang Tewas

Detik-detik-detik Kereta Api Tabrak XPander di Cirebon, Mobil Terpental dan Terbakar, 4 Orang Tewas

Bandung
Kisah Artis Aswita Dewi Pasarkan Kain Nusantara Karya Penyandang Disabilitas

Kisah Artis Aswita Dewi Pasarkan Kain Nusantara Karya Penyandang Disabilitas

Bandung
Mobil Tertabrak Kereta Api di Cirebon, 4 Orang Tewas

Mobil Tertabrak Kereta Api di Cirebon, 4 Orang Tewas

Bandung
Pria di Ciamis Ditemukan Tewas dengan Pakaian Mengeluarkan Asap, Diduga Bakar Diri karena Depresi

Pria di Ciamis Ditemukan Tewas dengan Pakaian Mengeluarkan Asap, Diduga Bakar Diri karena Depresi

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 7 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 7 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan Ringan

Bandung
Dijanjikan Akan Dinikai, Gadis di Bogor Dicabuli Tetangganya

Dijanjikan Akan Dinikai, Gadis di Bogor Dicabuli Tetangganya

Bandung
Gudang Farmasi Puskesmas di Cianjur Terbakar, Stok Obat-obatan Ludes

Gudang Farmasi Puskesmas di Cianjur Terbakar, Stok Obat-obatan Ludes

Bandung
Bawaslu Karawang Imbau Lapor jika Namanya Dicatut dalam Sistem Informasi Parpol

Bawaslu Karawang Imbau Lapor jika Namanya Dicatut dalam Sistem Informasi Parpol

Bandung
Kasus Begal Payudara Berakhir dengan Jalur Kekeluargaan, Korban Masih Takut Keluar Rumah

Kasus Begal Payudara Berakhir dengan Jalur Kekeluargaan, Korban Masih Takut Keluar Rumah

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 6 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Sore Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 6 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Sore Hujan Ringan

Bandung
Hilang Diterjang Ombak, 2 Nelayan Asal Indramayu Ditemukan Tewas di Pantai Selatan Cianjur

Hilang Diterjang Ombak, 2 Nelayan Asal Indramayu Ditemukan Tewas di Pantai Selatan Cianjur

Bandung
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.