Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Banjir Serang, Wagub Banten: Butuh Sistem Peringatan Dini di Bendungan Sindangheula

Kompas.com - 05/03/2022, 16:19 WIB
Rasyid Ridho,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

SERANG, KOMPAS.com - Bendungan Sindangheula yang berada di Kecamatan Pabuaran, Kabupaten Serang, Banten belum dilengkapi sistem peringatan dini.

Menurut Wakil Gubernur Banten Andika Hazrumy, sistem peringatan dini dibutuhkan masyarakat, terutama yang tinggal di bantaran Sungai Cibanten untuk mempersiapkan diri jika bendungan Sindangheula meluap.

Diketahui, pada 1 Maret 2022 kondisi bendungan yang baru satu tahun diresmikan Presiden Joko Widodo itu sudah melebihi kapasitas daya tampung.

Daya tampung hanya 9 juta meter kubik. Namun saat terjadi hujan deras pada Selasa (1/3/2022), menyebabkan volume air mencapai 11 juta kubik. Akibatnya, debit air di bendungan meluap dan mengalir ke Sungai Cibanten sebanyak 2 juta meter kubik.

Baca juga: Baru Diresmikan Setahun, Wali Kota Serang Sebut Bendungan Sindangheula Meluap Sebabkan Banjir Serang

"Early warning sistem perlu, apabila di Bendungan Sindangheula debit sudah tinggi sudah lebih kapasitas, mengalir ke sungai. Jadi kita bisa memberikan informasi kepada masyarakat kaitan early warning sistem seperti di (bendungan) Katulampa (Bogor)," kata Andika beberapa waktu lalu.

Selain meluapnya air di bendungan Sindangheula, banjir yang melanda Kota Serang juga disebabkan sedimentasi dan penyempitan sungai karena banyaknya bangunan di sepadan sungai Cibanten.

"Pembenahan yang ada di daerah spadan sungai bangunan juga di tertibkan, di Kota Serang juga banyak perumahan yang padat penduduk. Nanti terkait penertiban IMB nya harus betul betul disertai RTH," ujar Andika.

Andika memastikan Pemprov Banten akan mendukung Pemkot Serang untuk bersama sama membenahi permasalahan banjir.

Baca juga: Penjelasan BBWS soal Bendungan Sindangheula Disebut Meluap Sebabkan Banjir di Serang

Wali Kota Serang Syafrudin mengatakan, untuk jangka pendeknya akan meminta Balai Besar Wilayah Sungai Cidanau, Ciujung, Cidurian untuk melakukan normalisi sungai Cibanten.

"Pemkot minta yang utama normalisasi Cibanten dari Sindangheula sampai ke Karangantu, karena memang kuncinya (normalisasi) jika tidak akan terjadi lagi banjir di Kota Serang," kata Syafrudin.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ijal Bunuh Didi dan Butuh 3 Jam untuk Cor Jasad Korban di Dalam Rumah di Bandung Barat

Ijal Bunuh Didi dan Butuh 3 Jam untuk Cor Jasad Korban di Dalam Rumah di Bandung Barat

Bandung
Usai Kasus Pungli di Masjid Al Jabbar, Pengelola Pasang Spanduk dan Baliho Imbauan

Usai Kasus Pungli di Masjid Al Jabbar, Pengelola Pasang Spanduk dan Baliho Imbauan

Bandung
Bonek Dilarang Hadiri Pertandingan Persib Vs Persebaya, Polisi Berjaga di Perbatasan Kota Bandung

Bonek Dilarang Hadiri Pertandingan Persib Vs Persebaya, Polisi Berjaga di Perbatasan Kota Bandung

Bandung
Kementan Bakal Beri 5.000 Pompa untuk Produksi Padi Jabar

Kementan Bakal Beri 5.000 Pompa untuk Produksi Padi Jabar

Bandung
Polisi Buru Pelaku Lain dalam Perselisihan 2 Ormas di Bandung yang Tewaskan 1 Orang

Polisi Buru Pelaku Lain dalam Perselisihan 2 Ormas di Bandung yang Tewaskan 1 Orang

Bandung
Polisi Tetapkan 1 Tersangka Kasus Bentrok 2 Ormas di Bandung yang Tewaskan 1 Orang

Polisi Tetapkan 1 Tersangka Kasus Bentrok 2 Ormas di Bandung yang Tewaskan 1 Orang

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Sabtu 20 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Sabtu 20 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Bandung
Anggota Ormas 'Ngamuk' dan Rusak Rumah di Subang, 19 Orang Jadi Tersangka

Anggota Ormas "Ngamuk" dan Rusak Rumah di Subang, 19 Orang Jadi Tersangka

Bandung
Aktivitas Gunung Anak Krakatau Turun, Status Turun Menjadi Waspada

Aktivitas Gunung Anak Krakatau Turun, Status Turun Menjadi Waspada

Bandung
Kronologi 2 Ormas di Bandung Bentrok hingga 1 Orang Tewas, Berawal dari Tersenggol

Kronologi 2 Ormas di Bandung Bentrok hingga 1 Orang Tewas, Berawal dari Tersenggol

Bandung
Kayla Meninggal Usai Lari 7 Putaran 12 Menit Saat Seleksi Paskibraka

Kayla Meninggal Usai Lari 7 Putaran 12 Menit Saat Seleksi Paskibraka

Bandung
Siswi SMA di Sukabumi Meninggal Saat Ikut Seleksi Paskibraka, Ini Kronologinya

Siswi SMA di Sukabumi Meninggal Saat Ikut Seleksi Paskibraka, Ini Kronologinya

Bandung
2 Ormas Bentrok di Bandung, Polisi Belum Tetapkan Tersangka

2 Ormas Bentrok di Bandung, Polisi Belum Tetapkan Tersangka

Bandung
Persib vs Persebaya Besok, Polisi Larang Bonek Datang ke Bandung

Persib vs Persebaya Besok, Polisi Larang Bonek Datang ke Bandung

Bandung
Kisah Pilu Nenek Rusmini, Rumahnya Ambruk Diterpa Hujan Deras

Kisah Pilu Nenek Rusmini, Rumahnya Ambruk Diterpa Hujan Deras

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com