6 Fakta Pembubaran Konser Tulus di Bandung, Penonton Kecewa hingga SoundFest Angkat Suara

Kompas.com - 01/04/2022, 14:01 WIB
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Konser penyanyi Tulus yang digelar di Critical 11, Kompleks Bandara Husein Sastranegara, Cicendo, Kota Bandung, Selasa (29/3/2022) dibubarkan.

Acara tersebut dibubarkan oleh Satgas Penanganan Covid-19 Kota Bandung karena belum mengantongi izin baik dari pihak satgas dan pihak kepolisian.

Pembubaran dilakukan sebelum konser dimulai yakni skeitar pukul 18.30 WIB.

Baca juga: Soundsfest Bantah Isu Tulus Tak Hadir di Konser Bandung yang Dibubarkan

Dan berikut enam fakta pembubaran konser penyanyi Tulus di Kota Bandung:

1. Penonton kecewa

Penonton konser sempat menunggu di lokasi acara tanpa kejelasan setelah acara tersebut dibubarkan oleh pihak Satgas.

Mereka juga sempat berteriak meminta tanggung jawab dari panitia.

Hal tersebut terlihat dari salah satu video yang kini viral. Seorang panitia acara sempat meminta maaf pada penonton atas kurang lengkapnya izin yang tak mereka dapatkan.

Respons penonton sempat memanas karena ini bukan kali pertama acara tersebut dibatalkan.

Acara sebelumnya sempat dijadwalkan pada 19 Maret 2022 di Cornerstone Paskal Bandung dan pengumuman pembatalan dilakukan h-1 acara.

Baca juga: Soal Pembubaran Konser Tulus di Bandung, Promotor Janjikan Pengembalian Dana

Pembatalan konser musik yang akhirnya viral di media sosial itu mendapat berbagai komentar dari netizen.

Banyak video hingga komentar bernada iba terhadap penonton yang kecewa kini sedang ramai di media sosial Twitter dan TikTok.

"Lagi trending soundfest 2022 bandung yg d grebek, sekelas soundfest bikin acara ga kantongi surat izin tuh panitianya magang apa gimana?," tulis @mramaafr di Twitter.

 

2. Tak diberi rekomendasi

Penyanyi Tulus merilis album Manusia merayakan satu dekade berkarier di industri musik Tanah Air.DOK. TULUS COMPANY Penyanyi Tulus merilis album Manusia merayakan satu dekade berkarier di industri musik Tanah Air.
Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Kota Bandung Asep Gufron, membenarkan pihaknya bersama kepolisian membubarkan pertunjukan konser penyanyi Tulus.

Ia mengatakan panitia penyelenggara konser penyanyi Tulus sempat mengajukan izin beberapa waktu lalu.

Namun karena berpotensi menimbulkan kerumunan, Satgas Penanganan Covid-19 Kota Bandung tidak direkomendasikan konser tersebut digelar.

"Belum mengantongi izin keramaian juga dari kepolisian," kata dia.

Baca juga: Konser Tulus di Bandung Dibubarkan Satgas Covid-19, Ini Penjelasan Panitia Penyelenggara

Asep menjelaskan, setelah ditolak panitia penyelenggara konser kembali mengajukan izin beberapa kali ke Satgas Penanganan Covid-19 Kota Bandung.

Menurut Asep, permohonan ulang untuk menggelar konser Tulus terakhir yang diajukan panitia belum dibahas kembali hingga konser tersebut digelar Selasa malam.

"Jauh-jauh hari sudah dikasih tahu (tidak direkomendasikan digelar). Intinya di awal kita sudah jawab dan tidak mengabaikan," bebernya.

3. Penonton lebih dari kapasitas ruangan

Konser penyanyi Tulus di Kota Bandung dibubarkan Satgas Penanganan Covid-19 Kota Bandung, Selasa (29/3/2022)Tribunjabar.id/Muhammad Nandri P Konser penyanyi Tulus di Kota Bandung dibubarkan Satgas Penanganan Covid-19 Kota Bandung, Selasa (29/3/2022)
Asep menjelaskan dalam Peraturan Wali Kota Bandung Nomor 15 Tahun 2022 Tentang PPKM Level 3 di Kota Bandung kegiatan konser musik diperbolehkan digelar di dalam ruangan.

Namun hal tersebut harus melalui rekomendasi dari Satgas Penanganan Covid-19 dan Kepolisian.

"Yang dijadikan tempat konser kapasitasnya 750 orang. Sementara informasi dari Camat selaku ketua Satgas Covid-19 setempat mengatakan undangan hampir 500 orang, berarti melebihi ketentuan 50 persen, itu sudah melangar," bebernya.

Selain itu, Asep mengatakan, berdasarkan pantauan di lokasi konser, sirkulasi udara di tempat tersebut juga kurang baik.

"Peserta (penonton) katanya duduk di bawah, tidak pakai kursi, di sana pasti akan terjadi kekhawatiran entah joget atau apa pun hilang kendali sehingga tidak jaga jarak," tandasnya.

Baca juga: Heboh Konser Tulus di Bandung Dibubarkan, Penonton Kecewa

4. Penyelanggara klaim ikuti alur prosedur

Project Manager Soundfest Bersua, Ruth Natalia, mengakui jika pihak panitia tidak mengantongi izin menggelar konser dari Satgas Penanganan Covid-19 dan tidak memiliki izin keramaian dari kepolisian.

"Memang benar dibubarkan karena tidak adanya kelengkapan pernyataan perizinan secara tertulis dan informasi yang didapatkan promotor kurang secara menyeluruh," kata Ruth dalam konferensi pers di Critical 11, Cicendo, Kota Bandung, Kamis (31/3/2021).

Ruth menambahkan, meski tidak mengantongi izin, panitia penyelenggara Soundfest Bersua telah menempuh prosedur untuk mendapatkan izin.

Namun ternyata, hingga menjelang hari penyelenggaraan, izin tersebut tidak keluar baik dari Satgas Penanganan Covid-19 Kota Bandung maupun dari kepolisian.

"Kegiatan Soundsfest Bersua sudah ikuti alur prosedur pengurusan perizinan acara. Jadi, kami dan dari Critical 11 memohon maaf atas kejadian yang terjadi," bebernya.

Baca juga: Konser Tulus di Bandung Dibubarkan Satgas Covid-19 dan Kepolisian Sebelum Mulai

 

5.  Akan kembalikan uang pembeli tiket

Cara merawat telinga termasuk  melindungi pendengaran selama acara musik dengan suara keras. UNSPLASH/JOSH SORENSEN Cara merawat telinga termasuk melindungi pendengaran selama acara musik dengan suara keras.
Ruth memastikan pihaknya bakal mengembalikan uang kepada 500 orang yang telah membeli tiket dengan range harga mulai dari Rp 150.000 hingga Rp 300.000 per tiket.

Menurut dia, pengembalian uang 100 persen akan maksimal dilakukan selama 30 hari.

"Seluruh pembeli tiket event Soundfest Bersua dapat lakukan refund dengan melengkapi formulir yang berupa link dan akan ditautkan di bio Instagram Soundsfest. Untuk mempercepat proses refund, kami berharap semua pembeli tiket mengisi link yang sudah disediakan dengan periode pengisian dimulai 1 April sampai 11 April 2022," kata dia.

Ruth berharap batalnya Soundfest Bersua digelar tidak menimbulkan spekulasi di media sosial, salah satunya terkait pembayaran artis Tulus dan Tiara Effendy.

Sementara itu Tiara Effendy juga menyampaikan jika manajemennya menerima pembayaran utuh meski tidak jadi tampil.

Ia juga memastikan bahwa dia dan Tulus sudah ada di lokasi pada saat Soundfest Bersua dibubarkan.

"Pas hari-H Saya dan Tulus sudah soundcheck," tandasnya.

Baca juga: Polisi Tetapkan Ketua Panitia Konser Musik di Makassar sebagai Tersangka

6. Tak ada izin, berpeluang bisa dipidana

Kabid Humas Polda Jawa Barat Kombes Pol Ibrahim Tompo membenarkan pembubaran konser musik tersebut.

"Jadi konser yang dihadiri penyanyi Tulus itu memang dibubarkan oleh petugas. Sehubungan tidak ada izin yang dikeluarkan pihak kepolisian," kata Ibrahim, dikutip dari Tribunnews.com.

Selain alasan tak berizin, Ibrahim menyebut kerumunan penonton konser juga berpotensi menyebarkan Covid-19.

"Karena kerumunan ini tidak ada izin dan berpotensi menyebarkan Covid-19 makanya oleh petugas gabungan satgas dibubarkan," imbuhnya.

Baca juga: Sanksi dari Lautan Manusia di Mal Citylink Bandung dan Konser Tri Suaka di Taman Subang, Kedua Tempat Ditutup

Ia juga menjelaskan siapapun yang telah membuat kerumunan yang berpotensi menyebarkan Covid-19, maka bisa diperiksa dan berpeluang untuk dipidana.

Namun Ibrahim menyebut keputusan pidana ini tergantung dari hasil pemeriksaan dari Kapolrestabes.

"Dan siapapun yang melakukan kerumunan dan berpotensi menyebarkan Covid-19, itu berpeluang untuk dilakukan pemeriksaan dan berpeluang untuk bisa dipidana."

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Putra Prima Perdana | Editor : Rintan Puspita Sari, Khairina, I Kadek Wira Aditya), Tribunnews.com

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Angin Kencang di Bogor Sebabkan Pohon Tumbang, 62 Rumah Rusak

Angin Kencang di Bogor Sebabkan Pohon Tumbang, 62 Rumah Rusak

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bandung Hari Ini, 16 Agustus 2022: Berawan hingga Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Bandung Hari Ini, 16 Agustus 2022: Berawan hingga Hujan Ringan

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 16 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 16 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan Ringan

Bandung
20 Santriwati Dicabuli Pimpinan Pondok Pesantren di Katapang Bandung, Polisi: Masih Proses Lidik

20 Santriwati Dicabuli Pimpinan Pondok Pesantren di Katapang Bandung, Polisi: Masih Proses Lidik

Bandung
Tenggak Hand Sanitizer, Seorang Napi di Cianjur Tewas

Tenggak Hand Sanitizer, Seorang Napi di Cianjur Tewas

Bandung
Pura-Pura Tukar Uang Receh, Pria ini Tipu Warung di Bandung Barat dan Cimahi hingga Raup Rp 20 Juta

Pura-Pura Tukar Uang Receh, Pria ini Tipu Warung di Bandung Barat dan Cimahi hingga Raup Rp 20 Juta

Bandung
Menyamar Jadi Pemulung Saat Beraksi, Pencuri di Cimahi Ditangkap

Menyamar Jadi Pemulung Saat Beraksi, Pencuri di Cimahi Ditangkap

Bandung
Cerita Warga Terlantar Seharian karena Mogok Kerja Honorer Disdukcapil Bandung Barat

Cerita Warga Terlantar Seharian karena Mogok Kerja Honorer Disdukcapil Bandung Barat

Bandung
38 Rumah di Bandung Barat Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

38 Rumah di Bandung Barat Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

Bandung
Tipu Nasabah Bank Bermodus Perubahan Biaya Transaksi, 3 Warga Sumsel Ditangkap

Tipu Nasabah Bank Bermodus Perubahan Biaya Transaksi, 3 Warga Sumsel Ditangkap

Bandung
JPU Tolak Eksepsi Pengacara Doni Salmanan, Minta Sidang Keterangan Para Saksi

JPU Tolak Eksepsi Pengacara Doni Salmanan, Minta Sidang Keterangan Para Saksi

Bandung
Berenang di Danau Kampus Seusai Sidang Akhir, Mahasiswa Telkom University Tewas Tenggelam

Berenang di Danau Kampus Seusai Sidang Akhir, Mahasiswa Telkom University Tewas Tenggelam

Bandung
Kronologi Penangkapan Bandar Narkoba Tasikmalaya Pemilik 1,2 Kg Sabu

Kronologi Penangkapan Bandar Narkoba Tasikmalaya Pemilik 1,2 Kg Sabu

Bandung
Bangunan Sekolah di Bandung Barat Ambruk Diterjang Puting Beliung

Bangunan Sekolah di Bandung Barat Ambruk Diterjang Puting Beliung

Bandung
Honorer Disdukcapil Bandung Barat Mogok, Pelayanan Lumpuh Total

Honorer Disdukcapil Bandung Barat Mogok, Pelayanan Lumpuh Total

Bandung
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.