Nelayan Pangandaran Harus Sejahtera Meski Paceklik, Ini Caranya Menurut Pengamat

Kompas.com - 08/04/2022, 23:19 WIB

PANGANDARAN, KOMPAS.com - Saat musim paceklik atau ikan sulit ditangkap, sejumlah nelayan di Kabupaten  Pangandaran, Jawa Barat memilih tidak melaut. Penghasilan mereka pun menurun drastis.

Lantas bagaimana cara agar nelayan tetap bisa sejahtera khususnya saat paceklik, dan bagaimana cara membuat nelayan sejahtera?

Dekan Fakultas Perikanan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran (Unpad) Pangandaran, Yudi Nurul Ihsan mengatakan, di seluruh Indonesia ada nelayan yang statusnya buruh nelayan dan nelayan pemilik kapal.

(Yang penghasilannya rendah) statusnya buruh nelayan. Dia tak punya kapal," kata Yudi kepada Kompas.com, Rabu (6/4/2022).

Baca juga: Musim Paceklik Nelayan Pangandaran...

Menurut Yudi, ada beberapa upaya yang harus dilakukan untuk menaikkan taraf hidup nelayan. Hal pertama yang harus dibenahi yakni dari sisi kelembagaan terlebih dulu.

"Nelayan-nelayan ini harus dibuat satu kelembagaan seperti koperasi, misalnya. Sehingga untuk keperluan melaut dan sebagainya, tak tergantung ke tengkulak lagi. Tapi bisa dibantu lembaga seperti koperasi," kata Yudi.

Hal kedua, pemerintah juga perlu membuat lembaga keuangan khusus untuk bantu nelayan. Hal ketiga, harus ada kemudahan-kemudahan untuk izin melaut nelayan.

"Terakhir baru beri bantuan lain, bantuan alat tangkap, kapal," kata Yudi.

Dengan kelembagaan yang bagus, kata Yudi, ikan hasil tangkapan nelayan bisa mempunyai pemasaran yang jelas.

Kadang-kadang, nelayan tidak punya tempat penyimpanan hasil tangkapan, tak punya cold storage.

"Ini kemudian Pangandaran perlu punya, membuat satu gudang ikan. Sehingga hasil tangkapan bisa disimpan di gudang ikan dulu. Tata niaga bisa lebih baik lagi," jelas Yudi.

Problem nelayan

Problem utama nelayan, lanjut dia, pertama dari tata kelola. Kelembagaan nelayan kurang kuat, kurang bagus, menyebabkan nelayan selalu punya bergaining posisi yang lemah. "Tak punya sumber keuangan yang jelas sehingga menggantungkan kepada tengkulak," ucapnya.

Problem kedua yakni tata niaga. Saat ikan melimpah harga justru rendah. Sementara saat ikan sedang sulit, harga tinggi.

"Ini harus punya gudang ikan, dilengkapi cold storage," katanya.

Sementara itu, pemerintah perlu mengadakan pendampingan kepada nelayan. Terlebih di era digital seperti sekarang.

"Nelayan itu (selama ini) ketika melaut kan berdasarkan feeling. Dengan teknologi bisa maju lagi, bisa tahu (posisi) ikan di mana. Ini perlu kita buat pendampingan agar nelayan bisa menggunakan teknologi. Itu teknologinya ada, bisa mendeteksi ikan di mana," katanya.

Yudi melanjutkan, dengan penerapan teknologi seperti itu merupakan keuntungan bagi pemerintah. Musababnya, nantinya bisa terlaporkan nelayan menangkap ikan jenis apa saja.

"Sisi BBM juga irit, waktu bisa lebih cepat," jelas Yudi.

Baca juga: Suara Nelayan di Balikpapan: Kapal Kami Ini Kecil, Tolong Diperhatikan

Kelembagaan, tambah dia, baik lembaga nelayan maupun lembaga keuangan sangat penting untuk menyelesaikan problem di nelayan.

"Problem nelayan terutama sektor perikanan, tata kelola dan tata niaga yang masih buruk. Sistem logistik juga masih buruk, perlu gudang ikan sehingga hasil tangkapan juga bisa tetap berkualitas lebih baik, dan dijual juga bisa diatur dengan baik," jelasnya.

Ihwal bantuan kapal untuk nelayan, Yudi mengatakan, kapal yang diberikan harus sesuai kebutuhan nelayan. Kata dia, jangan sampai nelayan diberi bantuan kapal, kemudian kapal tidak termanfaatkan secara optimal.

"Nelayan yang harus menentukan. Kita tak bisa memberi kapal dengan menyamaratakan antara nelayan di Utara dan Selatan. Karakter nelayan beda, alam juga beda. Jadi harus tanya nelayan, kapal apa yang dibutuhkan," kata Yudi.

Dukungan sudah banyak

Sementara Kepala Dinas Kelautan Perikanan dan Ketahanan Pangan Kabupaten Pangandaran, Dedi Surachman mengatakan, dukungan dari pemerintah kepada nelayan sudah cukup banyak. Dukungan itu berasal dari pusat maupun APBD

"Ada bantuan alat tangkap, mulai mesin, jaring, alat GPS, bantuan premi asuransi ke nelayan, sertifikasi tanah nelayan," jelas Dedi.

Pemda, kata dia, juga telah memfasilitasi nelayan untuk sekolah lapang cuaca yang digelar BMKG Cilacap. Dengan pelatihan ini, nelayan dapat pengetahuan tentang membaca cuaca.

"Sehingga mereka bisa melaut dengan mempertimbangkan cuaca. Untuk keselamatan mereka," kata Dedi.

Pelatihan itu menggunakan aplikasi. Selain membaca cuaca, aplikasi ini bisa mengetahui posisi ikan. "Bisa tahu spot ikan," jelas Dedi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sudah 3 Bulan Warga Kampung di Bandung Barat Diselimuti Abu Hitam, Diduga Limbah Batu Bara

Sudah 3 Bulan Warga Kampung di Bandung Barat Diselimuti Abu Hitam, Diduga Limbah Batu Bara

Bandung
Bobotoh Unjuk Rasa di Graha Persib, Teriakkan 'Ganti Pelatih Sekarang Juga'

Bobotoh Unjuk Rasa di Graha Persib, Teriakkan "Ganti Pelatih Sekarang Juga"

Bandung
Cianjur Masuki Kemarau, Sejumlah Wilayah Terancam Kekeringan

Cianjur Masuki Kemarau, Sejumlah Wilayah Terancam Kekeringan

Bandung
KBM Kembali Normal, Sengketa Lahan SD di Bandung Barat Berlanjut ke Pengadilan

KBM Kembali Normal, Sengketa Lahan SD di Bandung Barat Berlanjut ke Pengadilan

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 10 Agustus 2022: Siang Cerah Berawan, Sore Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 10 Agustus 2022: Siang Cerah Berawan, Sore Hujan Sedang

Bandung
Pangdam III Siliwangi: Dua Kecamatan di Kabupaten Bandung Bukan Basis NII

Pangdam III Siliwangi: Dua Kecamatan di Kabupaten Bandung Bukan Basis NII

Bandung
Marak Peredaran Rokok Ilegal di Bandung Raya, Dipasok dari Jateng dan Jatim

Marak Peredaran Rokok Ilegal di Bandung Raya, Dipasok dari Jateng dan Jatim

Bandung
Kecelakaan Maut di Ciamis, Irma Pingsan Saat Mengetahui 2 Kakaknya Tewas

Kecelakaan Maut di Ciamis, Irma Pingsan Saat Mengetahui 2 Kakaknya Tewas

Bandung
Besok 5.000 Bobotoh Demo Desak Pelatih Persib Mundur, Wali Kota Bandung: Jaga Prokes

Besok 5.000 Bobotoh Demo Desak Pelatih Persib Mundur, Wali Kota Bandung: Jaga Prokes

Bandung
Ribuan Nakes dan Non-Nakes Honorer Minta Diangkat Jadi P3K, Ridwan Kamil Bentuk Gugus Tugas Honorer

Ribuan Nakes dan Non-Nakes Honorer Minta Diangkat Jadi P3K, Ridwan Kamil Bentuk Gugus Tugas Honorer

Bandung
Ketika Ridwan Kamil Ikut Jengkel Melihat Performa Persib Bandung

Ketika Ridwan Kamil Ikut Jengkel Melihat Performa Persib Bandung

Bandung
Saksi Mata Sebut Sopir Pikap Maut di Ciamis Terjepit Setir, Alami Luka Parah dan Butuh 3 Jam untuk Evakuasi

Saksi Mata Sebut Sopir Pikap Maut di Ciamis Terjepit Setir, Alami Luka Parah dan Butuh 3 Jam untuk Evakuasi

Bandung
Tabrakan Maut di Turunan Gentong, Sopir Truk Fuso Jadi Tersangka

Tabrakan Maut di Turunan Gentong, Sopir Truk Fuso Jadi Tersangka

Bandung
Korupsi Dana Pilkada 2015, Komisioner KPU Jabar Titik Nurhayati Ditahan di Rutan Bandung

Korupsi Dana Pilkada 2015, Komisioner KPU Jabar Titik Nurhayati Ditahan di Rutan Bandung

Bandung
Detik-detik Pikap Masuk Jurang di Ciamis, 8 Penumpang Tewas, Korban Bertumpukan di Bak Mobil Terkurung Terpal

Detik-detik Pikap Masuk Jurang di Ciamis, 8 Penumpang Tewas, Korban Bertumpukan di Bak Mobil Terkurung Terpal

Bandung
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.