Kisah Rendra, 10 Jam Terjebak Macet di Gentong Tasikmalaya hingga Tidur Pakai Kardus di Pinggir Jalan

Kompas.com - 06/05/2022, 17:12 WIB

BANDUNG, KOMPAS.com - Selama 10 jam, Rendra Satya Guna (38) beserta keluarganya menghabiskan waktu di jalan untuk kembali pulang ke perantauan.

Setelah satu minggu penuh ia berlebaran di kampung halaman sang istri, tepatnya di Ciamis, Jawa Barat. Kini sudah waktunya bagi Rendra untuk kembali mengais rezeki.

Meski harus menghabiskan waktu berjam-jam di jalan, ia tak punya pilihan. Pasalnya, waktu untuk kembali bekerja tinggal menghitung hari.

"Soalnya Senin itu sudah masuk kerja, jadi kemarin sama istri mutusin untuk pulang cepat," katanya saat ditemui di Cileunyi, Jumat (6/5/2022).

Baca juga: Masuk Indonesia Untuk Ambil Kembang Api dan Petasan, 4 Warga Malaysia Diamankan Satgas Pamtas

Selama di perjalanan tadi, Rendra bercerita soal kemacetan. Ia mengaku berangkat dari Panjalu, Ciamis, Jawa Barat, pukul 00.00 WIB pada Kamis (5/5/2022).

Keputusannya untuk berangkat dini hari dengan menggunakan sepeda motor bukan tanpa alasan.

Bak seorang polisi, ia dan sang istri memprediksi lalu lintas di Gentong, Malangbong, Limbangan, dan Nagreg akan mengalami kemacetan, seperti tahun-tahun sebelumnya.

Khawatir itu terjadi, akhirnya keputusan itu diambil. Rendra beserta istri dan anaknya nekat berangkat menuju Kiaracondong, Kota Bandung, pada dini hari.

"Karena sejak sekolah dulu, kalau mudik pasti macetnya di situ, ngobrol sama istri akhirnya pulang tengah malam," kata Rendra.

Baca juga: Puncak Arus Balik Pemudik di Terminal Leuwi Panjang Diprediksi H+6 Lebaran, Bus Tujuan Jabodetabek Banyak Diminati

Apa yang ditakutkan Rendra dan istrinya terjadi. Membeludaknya arus balik yang didominasi pemudik dan wisatawan membuat perjalanannya tersendat.

Tak main-main, 10 jam ia habiskan di sepanjang kawasan Tasikmalaya sampai ke Tanjakan Gentong.

"Ya kaget, ternyata orang-orang juga banyak yang berangkat tengah malam. Akhirnya kita kejebak macet, berangkat tengah malam sampai Cileunyi pas jam 12.00 siang," tutur dia.

Rendra mengaku selama perjalanan kerap berbicara dan bertukar informasi dengan sesama pengendara, baik roda dua maupun empat.

Hal itu bisa ia lakukan lantaran di tanjakan Gentong dalam satu jam hanya bisa melaju sepanjang 2 kilometer.

"Di jalan saya nanya polisi, nanya pengemudi lain, katanya di sana kemacetannya sampai 20 kilometer," ujarnya.

Baca juga: Tanjakan Gentong Tasikmalaya Macet, Pemudik: 1 Jam Hanya Melaju 2 Kilometer

Sempat terpikirkan oleh Rendra untuk mencari jalur alternatif. Namun sayang, hampir semua jalur alternatif yang bisa membawanya lebih cepat sampai ke Bandung pun mengalami hal serupa, macet.

Sang istri dan anaknya, kata Rendra, mengeluhkan kemacetan tersebut. Bahkan, beberapa kali sang anak menangis.

"Iya, anak saya nangis, karena mungkin kaget lihat kemacetan kayak gitu, mungkin capek juga," tuturnya.

Tak hanya mereka berdua, Rendra juga mengaku lelah. Bahkan, beberapa kali ia beristirahat di badan jalan.

"Saya juga capek, sempat tidur pakai kardus di pinggir jalan," kata Rendra.

Kemacetan yang terjadi, sambung dia, berbeda dengan arus mudik kemarin. Saat itu, kemacetan hanya terjadi di Nagreg dan Limbangan.

"Beda banget, kemarin waktu arus mudik, kata saya segitu mah lancar, cuma di Nagreg sama Limbangan itu juga enggak lama," tambahnya.

Terhambat barang bawaan

Selain karena kemacetan, Rendra mengaku perjalanannya terhambat oleh barang bawaan dari kampung halaman sang istri.

Ia tak tega jika harus menolak pemberian dari mertuanya.

"Ini barang bawaan juga agak sedikit menganggu, tapi gimana, ini dikasih mertua," ujarnya.

"Isinya bahan makanan mentah, sama makanan ciri khas Ciamis kebanyakan," sambung dia.

Baca juga: Kemacetan Sepanjang 20 Km di Gentong Tasikmalaya, Polisi Berlakukan One Way

Meski membawa cukup banyak barang, Rendra mengaku sudah cukup kuat mengikat barang bawaannya.

Hal itu dilakukan agar tidak ada insiden yang tidak diinginkan seperti kecelakaan.

"Soalnya tadi di jalan banyak juga yang barang-barangnya jatuh mungkin kurang kuat atau udah kendur talinya, itu kan bisa bikin kecelakaan," tuturnya.

Tahun lalu sempat memaksa mudik

Seperti diketahui, membeludaknya arus mudik atau arus balik pada Lebaran 2022 ini lantaran pemerintah sempat melarang masyarakat untuk mudik selama dua tahun, pada rentan waktu 2020-2021.

Namun, bagi Rendra, larangan itu bukan alasan. Ia mengaku selama tahun 2020 dan 2021 ia tetap melaksanakan mudik.

"Memang salah, tapi saya mudik waktu itu, lewat jalan alternatif," ujarnya.

Kondisi arus mudik dan balik pada saat itu jelas lebih berbeda. Hal itu ditengarai menjadi penyebab sang anak kaget dan menangis menghadapi kemacetan arus balik tahun ini.

"Jauh sekali perbedaannya, mungkin itu yang buat saya kaget dan anak istri juga liat kondisi macet tahun sekarang," kata Rendra.

Baca juga: Jalur Gentong Tasikmalaya Macet, Warga: Keluar dari Pangandaran sampai 22 Jam

Meski sudah menghabiskan waktu berjam-jam di jalan, Rendra mengaku tak menyesal melakoni mudik tahun ini.

Pasalnya, melepas rasa rindu pada keluarga di kampung halaman lebih penting dibanding apa pun.

"Alhamdulilah enggak nyesel, tapi ketemu keluarga di sana itu buat saya seperti mengisi baterai buat kembali beraktivitas di Bandung," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sudah 3 Bulan Warga Kampung di Bandung Barat Diselimuti Abu Hitam, Diduga Limbah Batu Bara

Sudah 3 Bulan Warga Kampung di Bandung Barat Diselimuti Abu Hitam, Diduga Limbah Batu Bara

Bandung
Bobotoh Unjuk Rasa di Graha Persib, Teriakkan 'Ganti Pelatih Sekarang Juga'

Bobotoh Unjuk Rasa di Graha Persib, Teriakkan "Ganti Pelatih Sekarang Juga"

Bandung
Cianjur Masuki Kemarau, Sejumlah Wilayah Terancam Kekeringan

Cianjur Masuki Kemarau, Sejumlah Wilayah Terancam Kekeringan

Bandung
KBM Kembali Normal, Sengketa Lahan SD di Bandung Barat Berlanjut ke Pengadilan

KBM Kembali Normal, Sengketa Lahan SD di Bandung Barat Berlanjut ke Pengadilan

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 10 Agustus 2022: Siang Cerah Berawan, Sore Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 10 Agustus 2022: Siang Cerah Berawan, Sore Hujan Sedang

Bandung
Pangdam III Siliwangi: Dua Kecamatan di Kabupaten Bandung Bukan Basis NII

Pangdam III Siliwangi: Dua Kecamatan di Kabupaten Bandung Bukan Basis NII

Bandung
Marak Peredaran Rokok Ilegal di Bandung Raya, Dipasok dari Jateng dan Jatim

Marak Peredaran Rokok Ilegal di Bandung Raya, Dipasok dari Jateng dan Jatim

Bandung
Kecelakaan Maut di Ciamis, Irma Pingsan Saat Mengetahui 2 Kakaknya Tewas

Kecelakaan Maut di Ciamis, Irma Pingsan Saat Mengetahui 2 Kakaknya Tewas

Bandung
Besok 5.000 Bobotoh Demo Desak Pelatih Persib Mundur, Wali Kota Bandung: Jaga Prokes

Besok 5.000 Bobotoh Demo Desak Pelatih Persib Mundur, Wali Kota Bandung: Jaga Prokes

Bandung
Ribuan Nakes dan Non-Nakes Honorer Minta Diangkat Jadi P3K, Ridwan Kamil Bentuk Gugus Tugas Honorer

Ribuan Nakes dan Non-Nakes Honorer Minta Diangkat Jadi P3K, Ridwan Kamil Bentuk Gugus Tugas Honorer

Bandung
Ketika Ridwan Kamil Ikut Jengkel Melihat Performa Persib Bandung

Ketika Ridwan Kamil Ikut Jengkel Melihat Performa Persib Bandung

Bandung
Saksi Mata Sebut Sopir Pikap Maut di Ciamis Terjepit Setir, Alami Luka Parah dan Butuh 3 Jam untuk Evakuasi

Saksi Mata Sebut Sopir Pikap Maut di Ciamis Terjepit Setir, Alami Luka Parah dan Butuh 3 Jam untuk Evakuasi

Bandung
Tabrakan Maut di Turunan Gentong, Sopir Truk Fuso Jadi Tersangka

Tabrakan Maut di Turunan Gentong, Sopir Truk Fuso Jadi Tersangka

Bandung
Korupsi Dana Pilkada 2015, Komisioner KPU Jabar Titik Nurhayati Ditahan di Rutan Bandung

Korupsi Dana Pilkada 2015, Komisioner KPU Jabar Titik Nurhayati Ditahan di Rutan Bandung

Bandung
Detik-detik Pikap Masuk Jurang di Ciamis, 8 Penumpang Tewas, Korban Bertumpukan di Bak Mobil Terkurung Terpal

Detik-detik Pikap Masuk Jurang di Ciamis, 8 Penumpang Tewas, Korban Bertumpukan di Bak Mobil Terkurung Terpal

Bandung
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.