Soal Penyebaran Hepatitis Akut, Kadinkes Kabupaten Bandung: Orangtua Perlu Waspada

Kompas.com - 11/05/2022, 09:56 WIB

BANDUNG, KOMPAS.com - Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bandung, Jawa Barat (Jabar) Grace Mediana Purnami meminta masyarakat agar tetap tenang dan tidak panik terkait ramainya kabar penyakit hepatitis akut.

Sampai saat ini, pihaknya mengeklaim belum menerima dan menemukan adanya kasus hepatitis akut.

"Untuk di Kabupaten Bandung kita belum menerima ataupun menemukan adanya kasus hepatitis akut, tapi kami tetap lakukan himbauan baik secara langsung atau melalui puskesmas agar tetap menjaga gaya hidup sehat," katanya dikonfirmasi, Selasa (11/5/2022).

Baca juga: Update Kasus Hepatitis Akut: 15 Kasus di 5 Daerah, Mana Saja?

Guna mengantisipasi kemunculan penyakit tersebut di wilayah Kabupaten Bandung, pihaknya mengaku terus berkoordinasi dengan jajaran Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat.

"Kita sementara berkoordinasi dengan Pemprov, di Jabar sudah disiapkan tim khusus untuk melakukan penelitian, dengan mengambil sampel-sampel virus. Jadi kita masih menunggu informasi ke depannya," terang Grace.

Grace menjelaskan, penyakit tersebut banyak menyerang anak usia 0 sampai 16 tahun.

Baca juga: Antisipasi Hepatitis Akut, Pemkab Bandung Barat Bakal Bentuk Satgas Khusus

"Para orangtua harus waspada, ketika anak mengalami muntah hingga bagian mata menguning. Jika hal tersebut terjadi, segera membawa anak ke fasilitas pelayanan kesehatan atau puskesmas-puskesmas terdekat," kata dia.

Adapun langkah sederhana antisipasi penyakit tersebut yaitu menerapkan gaya hidup sehat seperti menjaga kebersihan diri dan lingkungan.

Selain itu, konsumsi makanan yang terjamin kebersihannya dan menggunakan alat makan sendiri, serta tidak berbagi alat makan dengan orang lain.

"Karena menurut penelitian, penyakit ini sebagian besar ditularkan melalui saluran cerna. Jadi ketika dengan membiasakan gaya hidup bersih, semoga kita dan anak-anak kita tetap terhindar dari penyakit itu. Kita harus tetap waspada tapi tidak perlu panik," pungkasnya. 

Ada satu kasus di Jabar

Diberitakan sebelumnya, kasus hepatitis akut yang belum diketahui penyebabnya dilaporkan bertambah di sejumlah daerah.

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) melaporkan, terdapat 15 kasus hepatitis akut yang terdeteksi di lima provinsi, yakni, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur, Sumatera Barat, dan Bangka Belitung.

"11 orang DKI Jakarta, Sumatera Barat 1, Jawa Timur 1, Bangka Belitung 1 dan Jawa Barat 1," kata Juru Bicara Kemenkes Siti Nadia Tarmizi saat dihubungi Kompas.com, Selasa (10/5/2022).

Nadia mengatakan, rata-rata pasien yang terkena hepatitis akut berusia 1-6 tahun.

Namun menurutnya, tak menutup kemungkinan menyerang kelompok dewasa.

"Sampai saat ini rentang usia yang terkena 1-6 tahun, tapi tidak menutup kemungkinan dewasa juga," ucap dia.

Sementara itu, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin meminta masyarakat untuk melakukan tindak pencegahan dengan rajin mencuci tangan dan memastikan kesehatan asupan makanan setiap anak-anak.

Sebab, virus yang menyebabkan penyakit hepatitis akut menular lewat asupan makanan, terutama anak-anak di bawah 16 tahun.

"Jadi kita pastikan apa yang masuk ke anak-anak kita untuk bersih, karena ini menyerang di bawah 16 tahun dan lebih banyak lagi di bawah lima tahun," jelas Budi, Senin (9/5/2022).

Baca juga: Sebaran Kasus Hepatitis Akut di Indonesia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dijadikan Alat Pungli di Puncak Bogor, Polisi Bongkar Portal Bambu Jalan Alternatif Ciawi

Dijadikan Alat Pungli di Puncak Bogor, Polisi Bongkar Portal Bambu Jalan Alternatif Ciawi

Bandung
Garis Polisi Rumah Korban Pembunuhan di Subang Dicabut, Dikembalikan ke Keluarga

Garis Polisi Rumah Korban Pembunuhan di Subang Dicabut, Dikembalikan ke Keluarga

Bandung
Belum Merdeka dari Pertambangan, Bendera Merah Putih Raksasa Dikibarkan di Tebing Karst Bandung Barat

Belum Merdeka dari Pertambangan, Bendera Merah Putih Raksasa Dikibarkan di Tebing Karst Bandung Barat

Bandung
Penembakan Kucing di Sesko TNI, Ridwan Kamil Angkat Bicara

Penembakan Kucing di Sesko TNI, Ridwan Kamil Angkat Bicara

Bandung
Kecelakaan di Puncak Cianjur, 4 Pengendara dan Penumpang Motor Tewas

Kecelakaan di Puncak Cianjur, 4 Pengendara dan Penumpang Motor Tewas

Bandung
Viral, Video Ormas Lakukan Pungli di Ciawi Bogor, Wajib Bayar jika Ingin Lewati Portal

Viral, Video Ormas Lakukan Pungli di Ciawi Bogor, Wajib Bayar jika Ingin Lewati Portal

Bandung
Ingin Jaga Kebersihan, Brigjen NA Tembak 6 Ekor Kucing di Sesko TNI Bandung

Ingin Jaga Kebersihan, Brigjen NA Tembak 6 Ekor Kucing di Sesko TNI Bandung

Bandung
Kapuspen TNI Ungkap Penembak Kucing di Area Sesko TNI

Kapuspen TNI Ungkap Penembak Kucing di Area Sesko TNI

Bandung
Rumah Kasus Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang Akan Diwakafkan Jadi Masjid

Rumah Kasus Pembunuhan Ibu dan Anak di Subang Akan Diwakafkan Jadi Masjid

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 18 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 18 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan Ringan

Bandung
Mahasiswa Ini Pergoki Aksi Perburuan Landak Jawa di Pegunungan Sanggabuana

Mahasiswa Ini Pergoki Aksi Perburuan Landak Jawa di Pegunungan Sanggabuana

Bandung
Ambulans Tabrakan dengan Motor di Sukabumi, 1 Tewas 1 Luka Parah

Ambulans Tabrakan dengan Motor di Sukabumi, 1 Tewas 1 Luka Parah

Bandung
Ibu Muda di Tasikmalaya Meninggal Saat Balap Karung, Ini Penjelasan Polisi

Ibu Muda di Tasikmalaya Meninggal Saat Balap Karung, Ini Penjelasan Polisi

Bandung
Kisah Saepuloh Panjat Tiang Bendera Perbaiki Tali yang Tersangkut Saat Upacara HUT RI

Kisah Saepuloh Panjat Tiang Bendera Perbaiki Tali yang Tersangkut Saat Upacara HUT RI

Bandung
Hari-hari Soekarno di Penjara Sukamiskin

Hari-hari Soekarno di Penjara Sukamiskin

Bandung
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.