Kompas.com - 28/05/2022, 16:06 WIB
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Emmeril Kahn Mumtadz, putra sulung Gubernur Jabar Ridwan Kamil hilang terseret arus saat berenang di Sungai Aare, Bern, Swiss pada Kamis (25/5/2022) waktu setempat.

Masuk hari ketiga, Sabtu (28/5/2022), pencarian Eril, sapaan Emmeril terus dilanjutkan.

Hal tersebut disampaikan oleh Duta Besar Republik Indonesia untuk Swiss, Muliaman Hadad saat konferensi pers secara daring pada Sabtu (28/5/2022).

"Hari ini pihak otoritas menurunkan tim sekitar 20 orang yang terdiri dari polisi sungai, polisi medis dan pemadam kebakaran," kata Muliaman, Sabtu.

Baca juga: Ridwan Kamil Turut Memantau dalam Pencarian Hilangnya Eril di Sungai Aare

Ia mengatakan pencarian Eril di hari ketiga mencangkup delapan kilometer dan dimulai sejak pukul 08.30 waktu Swiss atau sekitar pukul 14.00 WIB.

Muliaman mengatakan saat kejadian, suhu sungai sekitar 16 derajat celscius dan kondisi air lebih keruh dibandingkan hari-hari sebelumnya.

Di hari pertama saat Eril hanyut, petugas menggunakan drone thermal untuk mendeteksi panas tubuh.

"Tidak sampai 10 menit petugas SAR sudah ada di lokasi setelah mendapatkan laporan dari warga yang mengetahui peristiwa tersebut," kata dia.

Baca juga: Pencarian Eril Anak Ridwan Kamil, Tim SAR Swiss Kerahkan Drone hingga Penyelam

Menurut keterangan tim SAR di lokasi, drone thermal efektif 15 menit awal karena suhu tubuh masih terdeteksi.

"Namun untuk drone yang digunakan di hari ketiga ini berbeda dengan hari pertama. Yang hari ini terbang rendah sepanjang sungai bermanuver untuk melihat jengkal demi jengkal topografi sungai," jelas dia.

Ia menjelaskan kendala pencarian Eril adalah situasional seperti derasnya arus sungai hingga kekeruhan.

"Yang ada kendala alam. Tidak ada yang spesifik. Kendalanya sangat alami. Satu dua hari ini cerah dan ini mempermudah pencarian," ungkap dia.

Baca juga: Sedih Anak Ridwan Kamil Hilang, Ramai Netizen Indonesia Beri Bintang Satu Sungai Aare Swiss di Google Maps

Selain itu Muliaman juga mengatakan informasi dari tim SAR, probabilitas pencarin hari Sabtu dan Minggu lebih tinggi karena di akhir pekan banyak warga yang berlibur berenang di sungai.

"Pencarian dibantu masyarakat yang berenang di sepanjang sungai. Kalau ada di permukaan dan dapat dilihat dengan mudah oleh mesyarakat yang berenang," kata dia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Detik-detik Pesepak Bola Tewas Disambar Petir Saat Bertanding di Stadion

Detik-detik Pesepak Bola Tewas Disambar Petir Saat Bertanding di Stadion

Bandung
Menyaksikan Keseruan Bermain Sepak Bola Api di Tukmudal Cirebon

Menyaksikan Keseruan Bermain Sepak Bola Api di Tukmudal Cirebon

Bandung
Kronologi Pesepak Bola di Sukabumi Tewas Tersambar Petir, Polisi: Sudah Diingatkan, tetapi...

Kronologi Pesepak Bola di Sukabumi Tewas Tersambar Petir, Polisi: Sudah Diingatkan, tetapi...

Bandung
Cinunuk, Desa Lahirnya Wayang Golek yang Terlupakan

Cinunuk, Desa Lahirnya Wayang Golek yang Terlupakan

Bandung
Observatorium Bosscha: Harga Tiket, Jam Buka, dan Sejarahnya

Observatorium Bosscha: Harga Tiket, Jam Buka, dan Sejarahnya

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 14 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 14 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan Ringan

Bandung
Korban Tewas Pikap Masuk Jurang di Ciamis Bertambah, Bocah 1,5 Tahun Meninggal Setelah Sempat Kritis

Korban Tewas Pikap Masuk Jurang di Ciamis Bertambah, Bocah 1,5 Tahun Meninggal Setelah Sempat Kritis

Bandung
Situ Ciburuy Resmi Dibuka, Ridwan Kamil Ultimatum Pelaku Industri yang Cemari Danau

Situ Ciburuy Resmi Dibuka, Ridwan Kamil Ultimatum Pelaku Industri yang Cemari Danau

Bandung
Pemain Sepak Bola di Sukabumi Tewas Tersambar Petir Saat Pertandingan Persahabatan

Pemain Sepak Bola di Sukabumi Tewas Tersambar Petir Saat Pertandingan Persahabatan

Bandung
Mendag Zulhas: Jawa Barat Jadi Pasar Menggiurkan Pakaian Bekas

Mendag Zulhas: Jawa Barat Jadi Pasar Menggiurkan Pakaian Bekas

Bandung
Mendag Zulkifli Hasan Lepas Ekspor Tekstil ke 5 Negara

Mendag Zulkifli Hasan Lepas Ekspor Tekstil ke 5 Negara

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bandung Hari Ini, 13 Agustus 2022: Berawan hingga Hujan Petir

Prakiraan Cuaca di Bandung Hari Ini, 13 Agustus 2022: Berawan hingga Hujan Petir

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 13 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Sore Hujan Petir

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 13 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Sore Hujan Petir

Bandung
Mendag Musnahkan 5 Kontainer Pakaian Bekas Impor di Karawang

Mendag Musnahkan 5 Kontainer Pakaian Bekas Impor di Karawang

Bandung
TKW Indramayu 3 Bulan Terbaring Sakit di RS Arab Saudi, Keluarga Minta Tolong Dipulangkan

TKW Indramayu 3 Bulan Terbaring Sakit di RS Arab Saudi, Keluarga Minta Tolong Dipulangkan

Bandung
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.