Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Warga Usia Produktif di Sumedang Rentan Terjangkit Demam Berdarah

Kompas.com - 11/10/2022, 16:38 WIB
Aam Aminullah,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

SUMEDANG, KOMPAS.com - Orang yang paling rentan terjangkit demam berdarah di Sumedang, Jawa Barat adalah kelompok usia produktif, 15-44 tahun.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Kabupaten Sumedang dr. Reny K Anton mengatakan, warga kelompok umur produktif ini lebih rentan terjangkit demam berdarah karena aktivitas yang tinggi dan faktor imunitas yang lemah.

"Data di tahun 2021 dan 2022, kebanyakan yang terjangkit demam berdarah ini memang kelompok umur produktif. Ini disebabkan karena mereka yang usianya produktif, aktivitas di luarnya juga tinggi. Di sisi lain, imunitas lemah. Sehingga mudah terjangkit virus dengue," ujar Reny kepada sejumlah wartawan saat pertemuan desiminasi informasi DBD di 95 Farm Villa Resto, Sumedang, Selasa (11/10/2022) siang.

Baca juga: 644 Warga Semarang Terpapar Demam Berdarah, 28 Meninggal

Reny menuturkan, angka kasus demam berdarah di Kabupaten Sumedang pada tahun 2022 menunjukkan tren yang terus mengalami peningkatan.

Dari data yang telah Dinas Kesehatan Sumedang himpun hingga bulan September 2022, kasus demam berdarah di Kabupaten Sumedang sendiri sudah mencapai 1.468 kasus, dengan 14 kasus kematian.

Sebelumnya, pada tahun 2021, ada 15 kasus kematian dari total 1.331 kasus. Kemudian, untuk tahun 2020, tercatat ada 7 kasus kematian, dari total 707 kasus.

Sedangkan dari tahun 2017 sampai dengan 2019, Dinas Kesehatan Sumedang tidak menemukan adanya kasus kematian akibat demam berdarah.

"Kasus tertinggi demam berdarah ditemukan di beberapa kecamatan. Penyumbang terbesar adalah Kecamatan Jatinangor, Tanjungsari, dan Cimalaka," sebut Reny.

Reny mengatakan, untuk tahun-tahun sebelumnya, kasus demam berdarah ini biasanya muncul pada awal dan akhir tahun.

"Tapi untuk tahun 2022 ini, kita lihat ada kecenderungan yang berbeda. Karena kasus demam berdarah ditemukan setiap bulannya," tutur Reny.

Perubahan ini, kata Reny, bisa disebabkan akibat cuaca yang tidak menentu atau pancaroba yang terjadi sepanjang tahun 2022 ini.

Sementara, kata Reny, untuk penyebab kematian akibat demam berdarah sendiri akibat faktor masih lemahnya kesadaran warga Sumedang dalam mengakses fasilitas kesehatan. Seperti halnya, memeriksakan diri ke Puskesmas.

Umumnya, kata Reny, warga itu cenderung cuek, bila mengalami sakit panas, sehari dua hari, mereka berpikir besok juga bisa sembuh lagi.

Padahal, gejala demam berdarah sendiri jika panasnya turun justru akan timbul dampak lain yang lebih buruk.

"Nah, rata-rata yang meninggal dunia akibat demam berdarah di Sumedang ini karena pasien terlambat mengakses fasilitas kesehatan," ujar Reny.

Untuk itu, kata Reny, masih minimnya kesadaran warga akan hal tersebut, ke depan perlu diperbaiki.

Selain itu, kata Reny, dalam meminimalisasi lonjakan kasus yang dimungkinkan terjadi pada tahun 2022 di tengah pancaroba saat ini, Dinas Kesehatan Sumedang mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk lebih mewaspadai kasus demam berdarah.

Baca juga: 9 Orang di Banyumas Meninggal akibat Demam Berdarah

"Kami mengajak dan terus mengingatkan untuk bersama-sama mengintensifkan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) dengan menutup, menguras dan mengubur (3M) dan menjaga lingkungan bersih," tutur Reny.

Selain itu, kata Reny, dalam meminimalisasi lonjakan kasus demam berdarah di Sumedang, pihaknya juga akan memberikan pelatihan kepada tiap desa agar di desanya terbentuk Tim Girij (Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik).

Sedangkan, kata Reny, untuk warga yang mengalami gejala demam berdarah, pihaknya mengimbau untuk mengakses pelayanan kesehatan secara cepat.

"Warga yang sakit kami harapkan cepat dalam mengakses pelayanan kesehatan. Tidak terlambat mengambil keputusan, tidak terlambat datang ke fasilitas kesehatan, dan tidak terlambat mendapatkan pelayanan. Jadi kalau sakit, langsung ke puskesmas terdekat, jangan terlambat," ujar Reny.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Saber Pungli Tangkap 4 Juru Parkir Liar di Masjid Al Jabbar

Saber Pungli Tangkap 4 Juru Parkir Liar di Masjid Al Jabbar

Bandung
Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Bandung
Mayat Dicor di Bandung Barat Terungkap karena Posisi Ranjang

Mayat Dicor di Bandung Barat Terungkap karena Posisi Ranjang

Bandung
Mengenal Tanjakan Gentong, Jalur Ekstrem yang Kerap Menjadi Titik Kemacetan

Mengenal Tanjakan Gentong, Jalur Ekstrem yang Kerap Menjadi Titik Kemacetan

Bandung
Sekda Jabar Pastikan Tak Ada WFH bagi ASN di Pelayanan Publik

Sekda Jabar Pastikan Tak Ada WFH bagi ASN di Pelayanan Publik

Bandung
Dicemari Pungli, Pemprov Jabar Evaluasi Pengelolaan Masjid Al Jabbar

Dicemari Pungli, Pemprov Jabar Evaluasi Pengelolaan Masjid Al Jabbar

Bandung
Pengendara Wajib Bayar jika Lewati Portal di Desa Tasikmalaya Ini, Mobil Rp 2.000

Pengendara Wajib Bayar jika Lewati Portal di Desa Tasikmalaya Ini, Mobil Rp 2.000

Bandung
Sejoli Tepergok Mau Kuburkan Bayi Hasil Hubungan Gelap di Jatinangor

Sejoli Tepergok Mau Kuburkan Bayi Hasil Hubungan Gelap di Jatinangor

Bandung
Cerita Polisi Tolong Pemudik Vertigo dan Terjebak di Jalur 'Contraflow'

Cerita Polisi Tolong Pemudik Vertigo dan Terjebak di Jalur "Contraflow"

Bandung
Kronologi Sopir Taksi 'Online' di Bandung Dirampok hingga Alami 70 Jahitan

Kronologi Sopir Taksi "Online" di Bandung Dirampok hingga Alami 70 Jahitan

Bandung
Perjuangan Aiptu Yosep Tangkap Perampok Taksi Online di Bandung

Perjuangan Aiptu Yosep Tangkap Perampok Taksi Online di Bandung

Bandung
Pelaku Pungli Masjid Al Jabbar Ditangkap, Sekda: Saya Minta Maaf

Pelaku Pungli Masjid Al Jabbar Ditangkap, Sekda: Saya Minta Maaf

Bandung
Kronologi Tukang Kebun di Bandung Barat Bunuh Honorer dan Kubur Mayatnya di Dapur

Kronologi Tukang Kebun di Bandung Barat Bunuh Honorer dan Kubur Mayatnya di Dapur

Bandung
Sidak ke Masjid Al Jabbar, Sekda Jabar Ancam Para Pelaku Pungli

Sidak ke Masjid Al Jabbar, Sekda Jabar Ancam Para Pelaku Pungli

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com