Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jatuh Bangun Petani Kopi Ciwidey Kabupaten Bandung Bertahan di Tengah Pandemi Covid-19 hingga Bangkit

Kompas.com - 18/10/2022, 14:00 WIB
M. Elgana Mubarokah,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

BANDUNG, KOMPAS.com - Dua tahun sudah para petani kopi di Kampung Batu Lulumpang, Desa Lebak Muncang, Kecamatan Ciwidey, Kabupaten Bandung, Jawa Barat berpuasa menanam kopi.

Padahal, kopi merupakan komoditas yang paling banyak ditanam para petani di wilayah tersebut sebelum pandemi.

Badai Pandemi Covid-19 telah menenggelamkan mimpi mereka pada setiap benih kopi yang ditanam. Begitu pun setelahnya, masa adaptasi kebiasaan baru berimbas pada perkembangan stabilitas ekonomi petani kopi.

Baca juga: Petani di Lampung Dibegal Sepulang Jual Tanah, Uang Rp 70 Juta Raib

Agus Hidayat (31), seorang petani muda menceritakan bagaimana lika-liku yang dihadapi petani kopi di wilayahnya kala pandemi.

Tanpa ada gejala apapun, tiba-tiba saja di tahun 2019 harga cherry kopi anjlok. Cherry yang biasa dijual Rp 14.000 per kilogram, turun menjadi Rp 9.000-Rp 10.000 per kilogram.

Saat itu, para petani masih terus melakukan pembibitan meski sudah tahu pasar sedang tidak baik-baik saja, serta harga yang mulai tak seimbang.

"Jalan aja terus waktu itu, nggak ada pilihan, rata-rata di sini memang pilihan bercocok tanamnya ya kopi," katanya ditemui, Selasa (18/10/2022).

Menginjak tahun 2020, produksi kopi di beberapa wilayah termasuk di Ciwidey, masih tergolong baik dan normal.

Namun, lagi-lagi harga jual menjadi persoalan yang belum teratasi, para petani kopi harus kembali menelan pil pahit. Tahun 2020, harga jual cherry kopi hanya mencapai Rp 4.500 per kilogram.

Akibat harga yang tak stabil, sejak saat itu atau dua tahun lalu, para petani kopi di Kampung Batu Lulumpang membiarkan kebun kopinya terbengkalai dan tak terawat.

"Akhirnya ya gitu, banyak yang membiarkan kebunnya, hasil panennya gak diambil, dibiarkan tak terawat, saking bingungnya kita," kata Agus.

Kendati mengalami masa sulit, Agus dan anggota kelompok tani di bawah PT Sucafina seolah tak mau menyerah.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Alasan Pembunuh yang Cor Korban di KBB Pakai Cosplay Badut, Kelabui Polisi

Alasan Pembunuh yang Cor Korban di KBB Pakai Cosplay Badut, Kelabui Polisi

Bandung
Ada Tren 'Resign' Usai Lebaran, Disnaker Bandung Gelar 8 Job Fair

Ada Tren "Resign" Usai Lebaran, Disnaker Bandung Gelar 8 Job Fair

Bandung
Cerita Ratusan Mantan Karyawan Pikiran Rakyat Tuntut Perusahaan Bayar Haknya yang 4 Tahun Menggantung

Cerita Ratusan Mantan Karyawan Pikiran Rakyat Tuntut Perusahaan Bayar Haknya yang 4 Tahun Menggantung

Bandung
Sampel Kandungan 'Septic Tank' CSB Mall yang Tewaskan 4 Teknisi Diambil

Sampel Kandungan "Septic Tank" CSB Mall yang Tewaskan 4 Teknisi Diambil

Bandung
Jatuh Bangun Perempuan Asal Tasikmalaya Bangun Usaha Hijab yang Kini Diburu Konsumen

Jatuh Bangun Perempuan Asal Tasikmalaya Bangun Usaha Hijab yang Kini Diburu Konsumen

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Jumat 19 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Jumat 19 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Bandung
Patok Tarif Seenaknya, 25 Juru Parkir Liar di Karawang Ditangkap

Patok Tarif Seenaknya, 25 Juru Parkir Liar di Karawang Ditangkap

Bandung
Pemprov Jabar Targetkan 11 Juta Ton Gabah Kering Giling di 2024

Pemprov Jabar Targetkan 11 Juta Ton Gabah Kering Giling di 2024

Bandung
Dramatis, Polisi Tangkap Tangan Curanmor di Jalan Cirebon–Kuningan

Dramatis, Polisi Tangkap Tangan Curanmor di Jalan Cirebon–Kuningan

Bandung
Video Viral Parkir di Minimarket Karawang Rp 15.000 untuk THR

Video Viral Parkir di Minimarket Karawang Rp 15.000 untuk THR

Bandung
Jasad Wisatawan Bandung Ditemukan 4 Km dari Pantai Cidamar

Jasad Wisatawan Bandung Ditemukan 4 Km dari Pantai Cidamar

Bandung
HUT ke 383, Kabupaten Bandung Masih Terjerat Problem Sampah

HUT ke 383, Kabupaten Bandung Masih Terjerat Problem Sampah

Bandung
Jadi Sorotan, Jalur Wisata Bandung Selatan Kerap Macet

Jadi Sorotan, Jalur Wisata Bandung Selatan Kerap Macet

Bandung
Atasi Pungli di Masjid Al Jabbar, Bey Machmudin Libatkan Aher dan Ridwan Kamil

Atasi Pungli di Masjid Al Jabbar, Bey Machmudin Libatkan Aher dan Ridwan Kamil

Bandung
Pasca-Lebaran Harga Sembako Turun, Pedagang Cirebon Semringah Penjualan Tembus Lebih dari 1 Ton

Pasca-Lebaran Harga Sembako Turun, Pedagang Cirebon Semringah Penjualan Tembus Lebih dari 1 Ton

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com