Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

2.500 Rumah Terendam Banjir di Dayeuhkolot Bandung, Kades Khawatir Air Meluap Lewati Tanggul

Kompas.com - 23/10/2022, 16:13 WIB
M. Elgana Mubarokah,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

BANDUNG, KOMPAS.com - Banjir yang melanda Kecamatan Dayeuhkolot, pada Minggu (23/10/2022) merendam 2.500 rumah warga. Hal itu disampaikan langsung oleh Kepala Desa Dayeuhkolot Yayan Setiana.

Yayan mengatakan, hampir 80 persen Desa Dayeuhkolot terdampak luapan Sungai Citarum. Ia menyebut, dari 14 RW hampir 11 RW yang terdampak. Sementara itu, hanya 3 RW yang selamat dari luapan sungai Citarum.

"Kalau di seluruhnya mungkin sampai ribuan. Dari rumah aja udah 2.500, yang tidak tergenang RW 06, RW 07 dan RW 08," ujarnya ditemui, Minggu (23/10/2022).

Baca juga: Banjir, Jalan Dayeuhkolot-Baleendah di Bandung Lumpuh

Yayan mengungkapkan, banjir terjadi akibat hujan dengan intensitas tinggi yang melanda Bandung Raya sejak Sabtu (22/10/2022) kemarin.

Saat ini, titik terdalam di Desa Dayeuhkolot ada di RW 04, RW 05, dan RW 14, dengan ketinggian muka air 130 cm. Melihat, hujan masih terus turun, pihaknya masih sulit memprediksi kapan air akan surut.

"Iyah masih belum bisa diprediksi surut karena hujan masih turun. Hari ini aja masih naik, belum ada tanda-tanda surut, di sini ada BPBD, dari KSB dan relawan siaga bencana lainnya siaga di sini," ungkapnya.

Sejak tadi pagi, kata dia, sejumlah warga sudah mulai berdatangan ke Gedung Pengungsian Desa Dayeuhkolot.

"Tadi pagi yang ngungsi ada 6 KK kemudian bertambah siangnya 12 KK sekarang ada 14 KK berjumlah 37 jiwa," beber dia.

Melihat belum adanya tanda-tanda akan surut, besar kemungkinan, mata Yayan pengungsi akan bertambah.

"Tapi masih akan bertambah yang mengungsi, karena melihat air masih meluap, dan hujan masih turun," terang dia.

Tak seburuk dulu

Yayan mengatakan, adanya pembangunan penanggulangan banjir Bandung Selatan oleh pemerintah pusat seperti folder air, sodetan air, kolam retensi hingga terowongan air membuat banjir di wilayahnya tak berlangsung lama. Dulu, kata dia, banjir di Desa Dayeuhkolot levelnya hampir sama dengan ketinggian sungai.

"hHarusnya yang datang ke pemukiman warga juga sama levelnya. Setelah ada folder dan tanggul banjirnya enggak sama levelnya dengan sungai. Sungai sekarang di atas levelnya, kita di pemukiman masih di bawah," beber dia.

Baca juga: Hampir Seharian Dilanda Hujan Deras, Wilayah Bandung Selatan Dikepung Banjir

Tak hanya itu, dulu lanjut dia, Tinggi Muka Air (TMA) Citarum bisa mencapai 650 cm  saat ini hanya 140 cm.

"Jadi kalau sekarang di sungai tingginya 2 meter, harusnya di warga juga segitu, tapi sekarang enggak, kita juga antisipasi dengan pompa air,  jadi gak cepet si air datangnya," imbuhnya.

Khawatir air meluap lewati tanggul

Desa Dayeuhkolot, kata Yayan memang dilintasi oleh Sungai Citarum. Tak aneh jika di beberapa titik di wilayahnya tanggul-tanggul menjulang tinggi.

Halaman:


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Jumat 19 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Jumat 19 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Bandung
Patok Tarif Seenaknya, 25 Juru Parkir Liar di Karawang Ditangkap

Patok Tarif Seenaknya, 25 Juru Parkir Liar di Karawang Ditangkap

Bandung
Pemprov Jabar Targetkan 11 Juta Ton Gabah Kering Giling di 2024

Pemprov Jabar Targetkan 11 Juta Ton Gabah Kering Giling di 2024

Bandung
Dramatis, Polisi Tangkap Tangan Curanmor di Jalan Cirebon–Kuningan

Dramatis, Polisi Tangkap Tangan Curanmor di Jalan Cirebon–Kuningan

Bandung
Video Viral Parkir di Minimarket Karawang Rp 15.000 untuk THR

Video Viral Parkir di Minimarket Karawang Rp 15.000 untuk THR

Bandung
Jasad Wisatawan Bandung Ditemukan 4 Km dari Pantai Cidamar

Jasad Wisatawan Bandung Ditemukan 4 Km dari Pantai Cidamar

Bandung
HUT ke 383, Kabupaten Bandung Masih Terjerat Problem Sampah

HUT ke 383, Kabupaten Bandung Masih Terjerat Problem Sampah

Bandung
Jadi Sorotan, Jalur Wisata Bandung Selatan Kerap Macet

Jadi Sorotan, Jalur Wisata Bandung Selatan Kerap Macet

Bandung
Atasi Pungli di Masjid Al Jabbar, Bey Machmudin Libatkan Aher dan Ridwan Kamil

Atasi Pungli di Masjid Al Jabbar, Bey Machmudin Libatkan Aher dan Ridwan Kamil

Bandung
Pasca-Lebaran Harga Sembako Turun, Pedagang Cirebon Semringah Penjualan Tembus Lebih dari 1 Ton

Pasca-Lebaran Harga Sembako Turun, Pedagang Cirebon Semringah Penjualan Tembus Lebih dari 1 Ton

Bandung
Sepasang Mahasiswa yang Mau Kuburkan Bayi di Jatinagor Jadi Tersangka

Sepasang Mahasiswa yang Mau Kuburkan Bayi di Jatinagor Jadi Tersangka

Bandung
Tukang Kebun Mengaku Bunuh Honorer di KBB untuk Bela Diri, Kubur Jenazah di Dapur karena Panik

Tukang Kebun Mengaku Bunuh Honorer di KBB untuk Bela Diri, Kubur Jenazah di Dapur karena Panik

Bandung
Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Bandung
Mengintip Sejumlah Figur yang Akan Ramaikan Pilkada Kota Tasikmalaya

Mengintip Sejumlah Figur yang Akan Ramaikan Pilkada Kota Tasikmalaya

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com