Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Geng Motor Bikin Onar di Tasikmalaya, Warga "Sweeping" Setiap Malam

Kompas.com - 09/11/2022, 15:28 WIB
Irwan Nugraha,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Tiga hari lalu, Minggu (6/11/2022), pemukiman warga yang ada di Jalan SL Tobing, Kota Tasikmalaya diserang ratusan geng motor.

Warga yang baru pulang shalat subuh diserang komplotan geng motor tanpa alasan. Bahkan, mereka juga merusak rumah dan tempat usaha warga.

Menurut kesaksian warga, hampir setiap tengah malam hingga dini hari, terdengar suara knalpot bising di sejumlah jalan raya Kota Tasikmalaya. Hal ini pun masih terjadi hingga Rabu (9/11/2022) dini hari tadi.

Pasca pemukiman warga diserang geng motor, warga pun selalu berjaga dengan patroli.

Baca juga: Wagub Jabar Persilakan Warga Tasikmalaya Sweeping Geng Motor

"Tapi, kalau kami warga sudah bersiap patroli dengan junlah banyak dan siap-siap sweaping geng motor seperti malam tadi, mereka malah kabur dan hanya meraung-raungkan knalpot bisingnya kejauhan. Mereka (geng motor) beraninya cuma ngeroyok warga yang sendirian atau sedikit (orang) seperti malam hari. Geng motor ciut, gak punya keberanian," jelas Anang (54), salah seorang tokoh masyarakat di Jalan SL Tobing, Kota Tasikmalaya, Rabu sore.

Hal senada dilontarkan Asep Pentil (49), warga Jalan AH Nasution (Mangkubumi) Kota Tasikmalaya. Dia mengaku, hampir tiap malam berpatroli untuk cegah kebrutalan geng motor di wilayahnya.

Seperti Rabu dini hari tadi, dirinya bersama warga lainnya berhasil menghadang beberapa geng motor berknalpot bising yang berjumlah sedikit.

Mereka terlihat kaget dan berhenti di kejauhan karena warga sudah memasang tambang besar melintang di jalan dan sebilah bambu panjang untuk menutup jalan.

"Mereka datang dari arah Singaparna mau ke Kota Tasikmalaya. Kami hadang dihalangi bambu panjang dan tambang besar oleh warga. Mereka takut dan cuma mungkin kesal dan hanya meraung-raungkan kembali knalpot kencang sembari balik arah. Mereka kalau dilawan warga gak ada keberaniannya. Ciut mereka," tambah dia.

Sementara itu, Wakil Ketua DPD Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Kota Tasikmalaya, Miftah Farid membenarkan, Kota Tasikmalaya sangat darurat kebrutalan geng motor.

Warga selama ini dihantui keresahan aksi para geng motor yang tak segan-segan menyakiti masyarakat tak berdosa.

Bahkan, kasus kebrutalan geng motor di Kota Tasikmalaya ini sudah lama dan penanganannya memang berlarut-larut tak pasti.

"Masyarakat takut oleh geng motor memang terjadi bukan akhir-akhir ini saja. Tetapi sudah terjadi sejak lama. Kondisi berlarut larut ini disebabkan karena belum ada solusi kongkrit yang dilakukan oleh pemerintah (eksekutif, legislatif dan yudikatif) dengan terkonsep dan menjadi ikhtiar kolektif, dalam arti masih berjalan masing-masing," jelas Miftah, Rabu sore.

Miftah menambahkan, selama ini langkah pemerintah hanya bersifat kasuistik yaitu ketika ada kejadian baru bereaksi alias reaksioner.

"Kita belum melihat langkah-langkah prepentif atau pencegahan yang dilakukan apalagi dilakukan secara berjamaah atau kolektif. Untuk membuat solusi yang bersifat langkah-langkah prepentif, apalagi dengan melibatkan organisasi-organisasi keagamaan, organisasi kemasyarakatan serta organisasi kepemudaan yg ada di Kota Tasikmalaya dari mulai tingkat kota sampai dengan tingkat ke RT-an," tambah dia.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

H+2 Lebaran, 80.000 Kendaraan Melintas Jalur Puncak Bogor

H+2 Lebaran, 80.000 Kendaraan Melintas Jalur Puncak Bogor

Bandung
'One Way' Puncak Bogor Berakhir Malam Ini, Arus Kendaraan dari Jakarta Bisa Melintas

"One Way" Puncak Bogor Berakhir Malam Ini, Arus Kendaraan dari Jakarta Bisa Melintas

Bandung
Selama Arus Mudik, Posko Kesehatan Jabar Tangani 6 Jenis Penyakit

Selama Arus Mudik, Posko Kesehatan Jabar Tangani 6 Jenis Penyakit

Bandung
Curug Sanghyang Taraje di Garut: Daya Tarik, Legenda, dan Rute

Curug Sanghyang Taraje di Garut: Daya Tarik, Legenda, dan Rute

Bandung
Tol Cipali Sempat Diselimuti Asap Pembakaran Jerami, Polisi Turun ke Sawah

Tol Cipali Sempat Diselimuti Asap Pembakaran Jerami, Polisi Turun ke Sawah

Bandung
7 Tempat Wisata Murah di Bandung yang Bisa Dikunjungi Saat Libur Lebaran

7 Tempat Wisata Murah di Bandung yang Bisa Dikunjungi Saat Libur Lebaran

Bandung
Libur Lebaran, Kemacetan Terjadi di Jalur Wisata Pantai Carita-Anyer

Libur Lebaran, Kemacetan Terjadi di Jalur Wisata Pantai Carita-Anyer

Bandung
Kepadatan di Jalur Wisata Puncak Diprediksi Terjadi 13-14 April 2024

Kepadatan di Jalur Wisata Puncak Diprediksi Terjadi 13-14 April 2024

Bandung
Arus Balik Lebaran Mulai Padati Jalur Puncak

Arus Balik Lebaran Mulai Padati Jalur Puncak

Bandung
Pemkab Bandung Barat Cegah Aksi 'Getok' Tarif Parkir di Lembang Selama Libur Lebaran 2024

Pemkab Bandung Barat Cegah Aksi "Getok" Tarif Parkir di Lembang Selama Libur Lebaran 2024

Bandung
H+2 Lebaran, Jalur Puncak Bogor Macet Parah

H+2 Lebaran, Jalur Puncak Bogor Macet Parah

Bandung
Kronologi Balita di Bandung Tewas Dianiaya Ayah Tiri, Korban Dipukul, Terjungkal dan Kepala Terbentur Tembok

Kronologi Balita di Bandung Tewas Dianiaya Ayah Tiri, Korban Dipukul, Terjungkal dan Kepala Terbentur Tembok

Bandung
Terjebak di 'Septic Tank', 4 Pekerja Mal di Kota Cirebon Ditemukan Tewas, Berawal dari Pemeriksaan Rutin

Terjebak di "Septic Tank", 4 Pekerja Mal di Kota Cirebon Ditemukan Tewas, Berawal dari Pemeriksaan Rutin

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Bandung
Jembatan Gantung di Lebak Putus, 15 Orang Jatuh ke Sungai

Jembatan Gantung di Lebak Putus, 15 Orang Jatuh ke Sungai

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com