Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Gempa Cianjur, Penantian Imas Menunggu Regu Penyelamat Mencari Sang Anak di Bawah Puing Reruntuhan Rumah

Kompas.com - 26/11/2022, 12:02 WIB
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Setidaknya 40 orang dinyatakan hilang atau dalam pencarian hingga hari keempat setelah gempa melanda Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, pada Senin (21/11).

BBC News Indonesia bertemu seorang ibu yang masih menanti pencarian anaknya. Dengan tekun, dia menyaksikan upaya regu penyelamat mencari sang anak yang tertimbun reruntuhan di desa terisolir di Desa Gintung, Kabupaten Cianjur.

Di antara deru mesin bor, Imas Masfahitah menatap cemas ke arah regu penyelamat yang berusaha membongkar tumpukan beton besar. Sesekali, perempuan 34 tahun ini menyeka air matanya dari balik tembok pagar.

Imas masih punya setitik harapan bahwa putrinya yang bernama Ashika Nur Fauziah masih hidup, setelah ada pemberitaan seorang bocah enam tahun bernama Azka Maulana Malik selamat setelah terperangkap reruntuhan selama 48 jam di bawah reruntuhan.

Baca juga: 6 Pelajar Selamat Saat Angkot yang Ditumpangi Terkena Longsor Gempa Cianjur, 1 Guru dan 2 Rekannya Meninggal

"Saya punya harapan. Tadi saya lihat bonekanya, saya nangis-nangis. Belum ketemu."

Namun, apa daya, Ashika Nur Fauziah, ditemukan meninggal dunia di bawah reruntuhan.

"Posisinya korban ini tertelungkup ada di bawah betonan, dalam kondisi sudah meninggal dunia," kata Nasrum Djamil, salah satu anggota penyelamat.

Nasrum mengatakan bahwa Ashika ditemukan pada Jumat (25/11), sekitar pukul 10.00 WIB. Adapun proses evakuasinya sudah berlangsung sejak Selasa (22/11).

"Jadi hambatan kita, kemarin pun sudah terdeteksi. Hambatan kita posisinya terlalu banyak beton."

Jenazah Ashika, menurut Nasrum langsung disemayamkan.

"Yang terima langsung ayah kandungnya sendiri, bapak Rohman. Dan dia sangat terpukul," jelas Nasrum.

Baca juga: Kala Pengungsi di Cianjur Bilang I Love You ke Ridwan Kamil Usai Santap Sepotong Pizza

Proses pencarian korban - 'Kita akan mencari sampai ketemu'

?Proses evakuasi pencarian Ashika di Desa Gintung diperkirakan tertimbun hingga satu meter di bawah beton-beton yang bertumpuk.DICKY NAWAZAKI via BBC Indonesia ?Proses evakuasi pencarian Ashika di Desa Gintung diperkirakan tertimbun hingga satu meter di bawah beton-beton yang bertumpuk.
Bagi Sastra Winata, salah satu koordinator tim pencari Ashika di Desa Gintung, tak ada kamus berhenti sebelum menemukan korban.

"Bapaknya dari kemarin juga bilang, 'biarkan pak, nggak usah dicari'. Sudah nyerah pasrah. 'Nggak pak', saya bilang. Pemadam kebakaran tidak boleh pasrah. Berusaha, apa pun, kita akan mencari sampai ketemu," kata Sastra.

Hal ini, lanjutnya, untuk menyemangati keluarga korban.

"Apa pun medannya, berat, saya tetap cari," kata komandan regu penanggulangan bencana asal Depok ini.

Pencarian Ashika Nur Fauziah sudah berlangsung sejak Selasa (22/11). Sebelumnya, tim juga menemukan dua korban lainnya dalam kondisi tidak bernyawa.

Baca juga: Cerita Enan Tertimbun Tanah Bersama Istri Saat Gempa Cianjur, Tak Bisa Bergerak, Hanya Mampu Lambaikan Tangan

Tidak mudah memecah beton yang bertumpuk setebal satu meter dengan alat yang kurang memadai.

"Ini mestinya ada mesin bor yang lebih kuat," kata Sastra yang mengaku belum tidur beberapa hari ini.

Selain itu, alat hidrolik juga diperlukan. Akan tetapi timnya belum punya.

"Karena kita masih pakai alat-alat biasa, potong-potong baja saja. Bukan kita kelupaan... Tapi kalau di bidang kami ini belum ada alat. Belum lengkap," katanya sambil menambahkan timnya menanti alat tersebut dikirim regu lainnya.

Berbeda dari proses penyelamatan dalam bencana lainnya seperti tsunami, Sastra menyebut evakuasi korban Cianjur ini selalu dibayang-bayangi gempa susulan - yang membuat tim harus berhati-hati pada bangunan yang runtuh di sekeliling.

Jackson Kolibu, relawan Tim Reaksi Cepat Radio Antar Penduduk Indonesia (TRC RAPI) juga sependapat, peralatan yang masuk ke wilayah terisolir masih terbatas.

"Kadang yang datang ke sini alat nggak lengkap karena fokus di banyak korban di atas [banyak korban jiwa]," katanya.

Baca juga: Pamit Kerja ke Tangerang, Asep Tertimbun Longsor Saat Gempa Cianjur, Korban Sedang Istirahat di Rest Area

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sopir Audi A6 Tersangka Tabrak Lari Mahasiswi di Cianjur Ajukan Praperadilan

Sopir Audi A6 Tersangka Tabrak Lari Mahasiswi di Cianjur Ajukan Praperadilan

Bandung
Motif Ayah Bunuh Anak Kandung di Cimahi Terungkap, gara-gara Uang Jajan

Motif Ayah Bunuh Anak Kandung di Cimahi Terungkap, gara-gara Uang Jajan

Bandung
Lampu Jalan Sepanjang Jalur Mudik di Karawang Banyak yang Rusak dan Komponennya Hilang

Lampu Jalan Sepanjang Jalur Mudik di Karawang Banyak yang Rusak dan Komponennya Hilang

Bandung
Curug Cigangsa di Sukabumi: Daya Tarik, Letak, dan Rute

Curug Cigangsa di Sukabumi: Daya Tarik, Letak, dan Rute

Bandung
Kisah Tati, Bangunkan Semua Warga Kampung Margahayu Bandung agar Tak Tewas Terbakar

Kisah Tati, Bangunkan Semua Warga Kampung Margahayu Bandung agar Tak Tewas Terbakar

Bandung
Minim Pasokan, Harga Beras di Kota Cirebon Melonjak

Minim Pasokan, Harga Beras di Kota Cirebon Melonjak

Bandung
Detik-detik Ayah Aniaya Anak Kandung hingga Tewas di Cimahi, Tetangga Dengar Suara Benturan

Detik-detik Ayah Aniaya Anak Kandung hingga Tewas di Cimahi, Tetangga Dengar Suara Benturan

Bandung
Ayah di Cimahi Penyiksa Anak hingga Tewas Jadi Tersangka, Ibu Tiri Korban Ikut Diperiksa

Ayah di Cimahi Penyiksa Anak hingga Tewas Jadi Tersangka, Ibu Tiri Korban Ikut Diperiksa

Bandung
Akses Jalan Sempit Hambat Pemadaman Kebakaran 25 Rumah di Margahayu Bandung

Akses Jalan Sempit Hambat Pemadaman Kebakaran 25 Rumah di Margahayu Bandung

Bandung
Badan Geologi Sebut Kondisi Air Tanah di Bandung Kritis

Badan Geologi Sebut Kondisi Air Tanah di Bandung Kritis

Bandung
Gempa Banten M 5,2, Pelajar SD di Sukabumi Terluka Tertimpa Plafon Kelas

Gempa Banten M 5,2, Pelajar SD di Sukabumi Terluka Tertimpa Plafon Kelas

Bandung
Sosok Ayah Pembunuh Anak di Cimahi Terungkap, Pengamen di Kota Bandung

Sosok Ayah Pembunuh Anak di Cimahi Terungkap, Pengamen di Kota Bandung

Bandung
Fakta Ayah di Cimahi Aniaya Dua Anak Kandungnya, Satu Korban Meninggal Dunia

Fakta Ayah di Cimahi Aniaya Dua Anak Kandungnya, Satu Korban Meninggal Dunia

Bandung
Cerita Korban Kebakaran di Margahayu Bandung, Api Hanguskan 25 Rumah dalam 10 Menit

Cerita Korban Kebakaran di Margahayu Bandung, Api Hanguskan 25 Rumah dalam 10 Menit

Bandung
25 Rumah di Margahayu Bandung Terbakar, Diduga akibat Salah Seorang Warga Menyalakan Lilin

25 Rumah di Margahayu Bandung Terbakar, Diduga akibat Salah Seorang Warga Menyalakan Lilin

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.