Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Sedih Ayah di Sumedang, Domba Peliharaan Hanyut Tersapu Banjir Bandang, Hendak Dijual untuk Bekal Kuliah Anak

Kompas.com - 22/12/2022, 15:49 WIB

KOMPAS.com - Warga Desa Sawahdadap, Kecamatan Cimanggung, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat menjadi korban musibah banjir bandang yang menerjang wilayahnya.

Warga bernama Wide Supriatna (42) mengaku sedih tatkala salah satu domba peliharaannya hanyut terseret arus banjir bandang.

Padahal, domba tersebut sudah siap dijual untuk bekal kuliah anaknya ketika lulus SMA.

"Itu untuk bekal anak saya kalau lulus SMA," kata Wide dikutip dari TribunJabar.id.

Baca juga: Dadang Tewas usai Terseret Arus Banjir di Sumedang, Jasad dan Sepeda Motornya Ditemukan 300 Meter dari Lokasi Kejadian

Seluruh keluarganya pun turut bersedih dengan adanya peristiwa itu.

"Waktu anak saya yang mau lulus SMA itu tahu domba hanyut, ya bersedih. Semua bersedih," ujar dia sambil duduk pada puing-puing kayu yang terbawa banjir.

Rumah rusak

Bukan hanya kehilangan domba, rumah Wide juga hancur akibat diterpa banjir.

Rumahnya pada bagian depan, dapur dan kamar mandi mengalami kerusakan.

Akibat kondisi tersebut, Wide bersama istrinya, Wiwin (39) serta ketiga anaknya Neni (18), Sopyan (12) dan Winda Aulia (3) terpaksa mengungsi di Balai Desa Sawahdadap.

Saat ini, satu dombanya yang selamat dia titipkan di kandang milik tetangganya yang selamat dari terjangan banjir.

Beruntung domba miliknya diterima di kandang tetangganya tersebut.

Sebagai rasa terima kasih dombanya diterima di kandang itu, dia pun mencarikan rumput sekaligus untuk domba-domba peliharaan tetangganya.

"Tadi pagi mencari rumput. Siang bersih-bersih rumah. Sore ke pengungsian memastikan kondisi keluarga baik," jelas dia.

Upaya Pemkab

Pemerintah Kabupaten Sumedang memastikan pembiayaan renovasi rumah rusak akibat banjir bandang di Sawahdadap, Kecamatan Cimanggung.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Sumedang, Herman Suryatman mengatakan pihaknya telah melakukan rapat dan hasilnya biaya pembangunan rumah yang hancur ditanggung pemerintah daerah.

"Pembiayaan itu dibebankan pada APBD murni tahun 2023. Tidak akan lama, beberapa minggu lagi kan ganti tahun," kata dia,

Dia mengatakan, data rumah rusak itu sudah bisa diakses di aplikasi Sistem Informasi Tanggap Bencana dan Musibah (Sitabah).

Baca juga: Korban Tertimbun Longsor di Sumedang Ditemukan Tewas

Dalam aplikasi tersebut, tercatat ada 9 rumah rusak berat (5 hancur, 4 ruak berat), 5 rumah rusak sedang, dan 19 rumah terancam.

"Data itu sudah hasil cek dan ricek dengan data TNI dan Polri," ujar dia.

Berdasarkan data tersebut, banjir bandang yang terjadi pada Sabtu (17/12/2022) itu menghancurkan sejumlah rumah, menyebabkan dua orang meninggal dunia dan satu orang sempat terjebak dan membuat sebanyak 373 orang mengungsi.

"Untuk pengungsi, kami betul-betul berikan perhatian terutama pemenuhan kebutuhan-kebutuhan dasarnya," kata dia.

Sumber: TribunJabar.idTribunJabar.id

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Guru Ngaji di Garut Cabuli 17 Siswa, DP2KBP3A: Belum Ada Anak yang Ngaku Disodomi

Guru Ngaji di Garut Cabuli 17 Siswa, DP2KBP3A: Belum Ada Anak yang Ngaku Disodomi

Bandung
Hari Pertama Tilang Manual di Kabupaten Bandung, 45 Pengendara Ditilang

Hari Pertama Tilang Manual di Kabupaten Bandung, 45 Pengendara Ditilang

Bandung
76 Napiter Bacakan Ikrar Setia NKRI, Cium Bendera dan Bacakan Pancasila

76 Napiter Bacakan Ikrar Setia NKRI, Cium Bendera dan Bacakan Pancasila

Bandung
Update Kasus Guru Ngaji Abal-abal Cabuli 17 Murid di Garut, Bupati Minta Warga Rahasiakan Identitas Korban

Update Kasus Guru Ngaji Abal-abal Cabuli 17 Murid di Garut, Bupati Minta Warga Rahasiakan Identitas Korban

Bandung
Gara-gara Kucing, Warga Bandung Temukan Tengkorak Wanita di Rumah Kosong

Gara-gara Kucing, Warga Bandung Temukan Tengkorak Wanita di Rumah Kosong

Bandung
Paman di Tasikmalaya Cabuli Keponakan Selama 2 Tahun

Paman di Tasikmalaya Cabuli Keponakan Selama 2 Tahun

Bandung
Mobil Terbakar di SPBU Tasikmalaya, Sopir Pingsan dan Dirawat di RS

Mobil Terbakar di SPBU Tasikmalaya, Sopir Pingsan dan Dirawat di RS

Bandung
Lagi, Guru Ngaji Cabuli 17 Bocah Laki-laki di Garut, Korban Diancam: 'Ulah Bebeja ka Sasaha Bisi Diarah'

Lagi, Guru Ngaji Cabuli 17 Bocah Laki-laki di Garut, Korban Diancam: "Ulah Bebeja ka Sasaha Bisi Diarah"

Bandung
Oknum Karyawan PT KAI Curi Besi Bekas Rel di Stasiun Cikaum Subang

Oknum Karyawan PT KAI Curi Besi Bekas Rel di Stasiun Cikaum Subang

Bandung
Libur Long Weekend, Arus Lalin Arah Puncak Bogor Padat di Sejumlah Titik, One Way Diberlakukan

Libur Long Weekend, Arus Lalin Arah Puncak Bogor Padat di Sejumlah Titik, One Way Diberlakukan

Bandung
Wagub Uu Pastikan Perawatan Santri Korban Tabrak Lari Moge di Ciamis

Wagub Uu Pastikan Perawatan Santri Korban Tabrak Lari Moge di Ciamis

Bandung
Sejarah Patung Buddha Tidur di Vihara Buddha Dharma

Sejarah Patung Buddha Tidur di Vihara Buddha Dharma

Bandung
Aulia Akbar, Warga Bandung Pembuat Logo IKN, Dapat Hadiah Rp 185 Juta

Aulia Akbar, Warga Bandung Pembuat Logo IKN, Dapat Hadiah Rp 185 Juta

Bandung
Mangkrak 3 Tahun, Jembatan Walahar di Karawang Akan Dilanjutkan, Target Selesai Akhir 2023

Mangkrak 3 Tahun, Jembatan Walahar di Karawang Akan Dilanjutkan, Target Selesai Akhir 2023

Bandung
Tilang Manual Kembali Diterapkan di Jawa Barat Mulai Besok, Polisi Ungkap Target Pelanggaran

Tilang Manual Kembali Diterapkan di Jawa Barat Mulai Besok, Polisi Ungkap Target Pelanggaran

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com