Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bank Sampah Bebep di Gang Situsaeur Timur, Bantu Tangani Persoalan Sampah Kota Bandung

Kompas.com - 27/01/2023, 07:35 WIB
M. Elgana Mubarokah,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

BANDUNG, KOMPAS.com - Aura semangat terpancar di wajah warga Gang Situsaeur Timur, saat mengantre di depan sebuah pintu kecil, tepat di depan Gang Situsaeur.

Pagi itu, masing-masing warga memegang kantong plastik, atau karung yang berisi sampah. Mereka tak sabar menunggu kehadiran tim pengelola bank sampah Bebeb yang berlokasi di Gang Situsaeur Timur 9 RT 07 RW 01, Kelurahan Situsaeur Kecamatan Bojongloa Kidul Kota Bandung, Jawa Barat.

Mimin Tuti (65) warga RT 07 mengatakan, sudah dua tahun bank sampah Bebeb beroperasi, sejak 2020. Selama rentang waktu itu pula sebagian besar warga RW 01 mulai mengumpulkan sampah dan di tampung di Bank Sampah Bebeb.

Baca juga: Soal Gunungan Sampah di TPS Pasar Baleendah, DLH Kabupaten Bandung Hanya Lakukan Operasi Bersih

Adanya bank sampah Bebeb membuat kesadaran warga akan sampah meningkat hingga akhirnya membantu mengurangi persoalan sampah di wilayah tersebut.

"Alhamdulilah, warga udah biasa kayak gini sekarang, kurang lebih 2 atau 3 kali warga sudah mulai menabung di sini," katanya saat ditemui Kompas.com, Rabu (25/1/2023).

Mimin yang ditemani anaknya mengaku kerap mengumpulkan sampah kertas bekas cucunya sekolah dan botol plastik minuman kemasan. Menurutnya, sampah yang diproduksi di sekitaran rumahnya cukup banyak dan saat ini bisa menghasilkan.

Kini ia tak perlu repot-repot berkeliling mencari sampah untuk ditabung. Pasalnya, cucunya kerap membawa sampah yang bisa didaur ulang setiap pulang sekolah.

"Karena ini nabung, artinya menghasilkan, makanya saya gak repot karena depan rumah atau di dalam rumah juga banyak sampah kaya kertas dan plastik botol gitu," terangnya.

Dia sebenarnya ingin membantu pengelola bank sampah untuk sekadar mensosialisasikan program tersebut ke warga lain. Sayang, keterbatasan fisik membuatnya hanya bisa menjadi nasabah. Meski pun begitu, Mimin tetap mendukung program tersebut.

"Kalau Ibu masih muda, pengen banget bantu anak-anak yang jadi pengelola Bank Sampah itu, ikut sosialisasi tapi sekarang mah udah gak muda lagi, paling gini jadi nasabah aja," tuturnya.

Bank Sampah Bebep yang berada di Gang Situsaeur Timur, Kelurahan Situsaeur, Kota Bandung yang berdiri tahun 2020 berhasil mengatasi persoalan sampah dilingkungan masyarakat. Tak hanya itu, kehadiran Bank Sampah Bebep juga berhasil membangun kesadaran warga terkait sampah.KOMPAS.COM/M. Elgana Mubarokah Bank Sampah Bebep yang berada di Gang Situsaeur Timur, Kelurahan Situsaeur, Kota Bandung yang berdiri tahun 2020 berhasil mengatasi persoalan sampah dilingkungan masyarakat. Tak hanya itu, kehadiran Bank Sampah Bebep juga berhasil membangun kesadaran warga terkait sampah.

Awal mula bank sampah Bebeb

Meski namanya cukup nyeleneh, nama Bebeb sebenarnya mengandung filosofi untuk memotivasi pengurangan sampah.

Nenah Herlina (54), anggota tim pengelolan bank sampah Bebeb mengungkapkan, Bebeb merupakan singkatan dari Buru-Buru Milah Sampah, Beberes, Bebenah, Babanda. Dalam bahasa Indonesia artinya cepat-cepat memilih sampah, beres-beres, merapikan, dan menabung.

Nama Bebeb, kata Nenah, kaya kaitannya dengan program bank sampah tersebut.

"Jadi di rumah itu kita bersih-bersih, mana yang kepakai dan tidak. Kemudian (sampah) yang tidak terpakai kita tabung, kan berarti babanda itu bahasa Indonesianya nabung," jelasnya.

Sebetulnya, lanjut Nenah, warga Gang Situsaeur Timut sudah terbiasa dengan program bank sampah.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Alasan Bey Machmudin Shalat Idul Adha di Kampung Padat Penduduk

Alasan Bey Machmudin Shalat Idul Adha di Kampung Padat Penduduk

Bandung
Dedi Mulyadi Shalat Idul Adha di Dekat TKP Pembunuhan Vina dan Eky

Dedi Mulyadi Shalat Idul Adha di Dekat TKP Pembunuhan Vina dan Eky

Bandung
Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Senin 17 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Senin 17 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Bandung
Muncul Isu ASN Kabupaten Bandung Wajib Patungan Hewan Kurban, Pemkab Beri Tanggapan

Muncul Isu ASN Kabupaten Bandung Wajib Patungan Hewan Kurban, Pemkab Beri Tanggapan

Bandung
Megawati Kurbankan Sapi Hitam Berbobot 500 Kg, Didatangkan dari Ponpes di Sukabumi

Megawati Kurbankan Sapi Hitam Berbobot 500 Kg, Didatangkan dari Ponpes di Sukabumi

Bandung
Minyak Bocor dari Pipa Pertamina Cemari Sungai dan Irigasi di Indramayu

Minyak Bocor dari Pipa Pertamina Cemari Sungai dan Irigasi di Indramayu

Bandung
Sebelum dikurbakan, Kambing di Ponpes Sukabumi Ikuti Teatrikal

Sebelum dikurbakan, Kambing di Ponpes Sukabumi Ikuti Teatrikal

Bandung
Jokowi Beli 'Pancasona' di Bandung Barat Seharga Rp 100 Juta

Jokowi Beli "Pancasona" di Bandung Barat Seharga Rp 100 Juta

Bandung
Perajin Arang Briket asal Sukabumi Kebanjiran Order Jelang Idul Adha

Perajin Arang Briket asal Sukabumi Kebanjiran Order Jelang Idul Adha

Bandung
Sosok Terduga Teroris di Karawang, Residivis Kasus Terorisme dan Enggan Setor KTP

Sosok Terduga Teroris di Karawang, Residivis Kasus Terorisme dan Enggan Setor KTP

Bandung
Nina Agustina Siap Bila Dipasangkan Kembali dengan Artis di Pilkada 2024

Nina Agustina Siap Bila Dipasangkan Kembali dengan Artis di Pilkada 2024

Bandung
Kunjungi Pasar Sederhana Bandung, Zulhas Soroti Harga Ayam Terlalu Murah

Kunjungi Pasar Sederhana Bandung, Zulhas Soroti Harga Ayam Terlalu Murah

Bandung
Terduga Teroris di Karawang Selalu Tutupi Identitas Saat Ditanya Warga

Terduga Teroris di Karawang Selalu Tutupi Identitas Saat Ditanya Warga

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Bandung
Sopir Tak Fokus, Luxio Tabrak Truk Diesel di Tol Cisamdawu, 2 Tewas di TKP

Sopir Tak Fokus, Luxio Tabrak Truk Diesel di Tol Cisamdawu, 2 Tewas di TKP

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com