Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Demo Tolak Pembangunan Ponpes di Tasikmalaya, Pimpinan Pesantren: Kami Sudah Dapat Restu dan Izin Resmi

Kompas.com - 03/02/2023, 17:30 WIB
Irwan Nugraha,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Pimpinan Pondok Pesantren (Ponpes) Ma'had Ihya As Sunnah Tasikmalaya, Jawa Barat, Ustaz Maman Suratman, buka suara terkait kelompok pengunjuk rasa yang menolak komplek bangunan baru pesantrennya di Kampung Nendeut, Kecamatan Cisayong, Kabupaten Tasikmalaya, Jumat (3/2/2023).

Maman mengatakan, pembangunan pesantren khusus pria di lahan seluas 6 hektare itu sudah dilakukan sejak lama. Bahkan dalam prosesnya, Maman mengaku pihaknya sudah mengantongi izin resmi Pemerintah Kabupate

"Pertama, mungkin komentar kami (aksi demo) adalah hanya berisitigfar saja, minta ampun terkait ada kekurangan dan kesalahan dan sebagainya sebagai manusia biasa," ungkap Maman melalui telepon, Jumat sore.

"Kaitan rencana (pembangunan ponpes baru) di Cisayong sudah lama. Sebelum ke sini (pembangunan), kita sudah sosialisasi dan silaturahmi ke tokoh masyarakat dan tokoh agama. Perjalanan panjang, semua sudah ditempuh, ke pemerintah sudah ditempuh," sambung dia.

Baca juga: Ulama dan Santri Tasikmalaya Demo Tolak Pembangunan Pesantren, Jalan Cisayong Ditutup

Maman menambahkan, pihaknya membangun pondok pesantren baru di Cisayong karena ponpes pusat yang ada di Paseh, Tasikmalaya, sudah over kapasitas.

"Semoga semua dengan ada riak ini bisa terlewati dengan isu yang tidak dipertanggungjawabkan bisa terlewati dengan baik. Pembangunan ini tidak tendensi apapun. Karena kami di kota (ponpes di Paseh) padat. Kami ingin memisahkan pondok putra dan putri. Sehingga di tempat baru bisa memadai. Mulai lapangan sepak bola, kolam renang, argobisnisnya bisa dilaksanakan di sini Cisayong buat putra," tambah Maman.

Maman pun menyebut pihaknya sudah meminta restu ke berbagai unsur masyarakat mulai ulama, tokoh masyarakat, dan lainnya sejak jauh-jauh hari. Termasuk juga ke Ponpes Idrisiyah yang notabene berada di bagian depan jalan raya Cisayong, Kabupaten Tasikmalaya.

"Kami sudah meminta restu jauh-jauh hari termasuk ke Ponpes Idrisiyah (Cisayong)," ujar dia.

Tuduhan tak bertanggungjawab

Maman pun menyikapi tuduhan-tuduhan pendemo yang sejatinya tak bisa dipertanggungjawabkan.

Justru, pihaknya selama hampir 20 tahun selalu bekerja dan menentang paham radikalisme dan lainnya supaya tak ada di Tasikmalaya dengan berbagai pihak.

"Tentang tuduhan yang tak dipertanggungjawabkan, justru kami sudah bekerja sudah puluhan tahun untuk antisipasi. Izin sudah lama dan lengkap sudah dikantongi. Kami di sini baru penataan saja dan mudah-mudahan bisa berlanjut, kurang lebih 6 hektar luasnya termasuk untuk pendidikan agrobisnis, pertanian dan perkebunan, kolam renang sampai lapangan sepak bola," ungkap dia.

Selama ini, lanjut Maman, pihaknya akan berpegang teguh kepada regulasi izin pemerintahan yang sudah dipegang selama ini.

"(Ada penolakan?) Kami berpegang kepada yang ada surat izin resmi sudah kami pegang. Kami sudah mendapatkan restu ke para sesepuh sebetulnya. Justru nanti kan jadi destinasi baru. Di ruang lingkungan Desa Sukaharja (Cisayong) sangat mendapatkan dukungan," pungkasnya.

Baca juga: Buntut Guru Mengaji Cabuli 6 Santri, Pondok Pesantren di Kubu Raya Ditutup

Sebelumnya diberitakan, gabungan Ulama dan santri se-Kecamatan Cisayong Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, berunjukrasa di lokasi rencana pembangunan sebuah pesantren di Kampung Neundeut pinggir Jalan Cisayong, Jumat (3/2/2023) siang.

Mereka menyatakan sikap menolak pembangunan pesantren itu karena dianggap tak sesuai dengan ajaran Ahlus Sunnah Waljamaah yang dipahami mayoritas warga wilayah itu.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Polisi Tangkap 2 Perempuan Pelaku TPPO Modus Kawin Kontrak di Cianjur

Polisi Tangkap 2 Perempuan Pelaku TPPO Modus Kawin Kontrak di Cianjur

Bandung
KCIC: Penumpang Whoosh Naik 40 Persen di H+4 Lebaran

KCIC: Penumpang Whoosh Naik 40 Persen di H+4 Lebaran

Bandung
Taman Goa Sunyaragi Cirebon Dikunjungi 1.000-an Turis Selama Lebaran

Taman Goa Sunyaragi Cirebon Dikunjungi 1.000-an Turis Selama Lebaran

Bandung
Polisi Terapkan Rekayasa di Jalur Arteri Kota Cirebon di H+5 Lebaran

Polisi Terapkan Rekayasa di Jalur Arteri Kota Cirebon di H+5 Lebaran

Bandung
Kesal karena Nego Harga, Pria di Bandung Bunuh Wanita PSK di Apartemen

Kesal karena Nego Harga, Pria di Bandung Bunuh Wanita PSK di Apartemen

Bandung
Situ Wanayasa di Purwakarta: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Situ Wanayasa di Purwakarta: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Bandung
Dishub Cirebon: 261.420 Kendaraan Kembali ke Jakarta di H+5 Lebaran

Dishub Cirebon: 261.420 Kendaraan Kembali ke Jakarta di H+5 Lebaran

Bandung
Bisa Pingsan, Penumpang KA Arus Balik Diimbau Tak Bawa Barang Berlebih

Bisa Pingsan, Penumpang KA Arus Balik Diimbau Tak Bawa Barang Berlebih

Bandung
Bocah 5 Tahun Hilang Terseret Arus Selokan di Garut, Bupati Turun Tangan

Bocah 5 Tahun Hilang Terseret Arus Selokan di Garut, Bupati Turun Tangan

Bandung
Mayat Wanita Penuh Luka Ditemukan di Apartemen Bandung, Diduga Korban Pembunuhan

Mayat Wanita Penuh Luka Ditemukan di Apartemen Bandung, Diduga Korban Pembunuhan

Bandung
143.800 Kendaraan Melintasi Jalur Nagreg, Puncak Arus Balik Terlewati

143.800 Kendaraan Melintasi Jalur Nagreg, Puncak Arus Balik Terlewati

Bandung
Kecelakaan Beruntun di Tol Cipali, 1 Orang Tewas

Kecelakaan Beruntun di Tol Cipali, 1 Orang Tewas

Bandung
Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Senin 15 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Bandung
Arus Balik, Kendaraan di Tol Purbaleunyi Bakal Dialihkan ke Jalur Arteri Lewat GT Cikamuning

Arus Balik, Kendaraan di Tol Purbaleunyi Bakal Dialihkan ke Jalur Arteri Lewat GT Cikamuning

Bandung
Tol Japek Padat, 'Contraflow' hingga Japek Selatan Difungsionalkan

Tol Japek Padat, "Contraflow" hingga Japek Selatan Difungsionalkan

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com