Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kereta Gantung dan Jalan Tol Jadi Opsi Atasi Kemacetan "Neraka" Jalur Puncak

Kompas.com - 24/05/2023, 22:04 WIB
Firman Taufiqurrahman,
David Oliver Purba

Tim Redaksi

CIANJUR, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan tengah mencari solusi untuk mengatasi kemacetan di jalur Puncak, Jawa Barat.

Kepala Pusat Kebijakan Sarana Transportasi Badan Kebijakan Transportasi Kemenhub RI, Gunung Hutapea mengatakan, salah satu opsi mengurai kemacetan di jalur Puncak adalah dengan membangun cable car atau kereta gantung.

Baca juga: Berkah Macet Parah di Jalur Puncak Bogor, Penjual Kopi Bisa Hasilkan Rp 500.000 Per Hari

Untuk opsi ini, Kemenhub akan berkolaborasi dengan Kementerian PUPR.

Baca juga: Terjebak One Way di Jalur Puncak, Pengendara Pilih Jalur Alternatif hingga Menginap Lagi

"Kita melakukan kolaborasi untuk memberikan rekomendasi ke Pak Menteri (Menhub) terkait hal-hal apa saja yang harus dilakukan dalam konteks menangani kemacetan di jalur Puncak. Tidak lupa PUPR yang akan membangun, ini kolaborasi antara Kemenhub dengan PUPR dan Komisi V DPR RI," kata Gunung saat kegiatan sosialisasi kebijakan sektor transportasi “Keselamatan Berkendara di Jalur Puncak” di salah satu hotel di kawasan Puncak Cianjur, Jawa Barat, Rabu (24/5/2023).

"Ini sinergi untuk bagaimana nanti mewujudkan rekomendasi dari bahan kebijakan dalam rangka mengurangi kemacetan di jalur Puncak, dan cable car menjadi salah satu alternatif," kata Gunung menambahkan.

Usulan tersebut, kata Gunung, sudah dilakukan kajian transportasi dari bidang sarana, prasarana dan keselamatan.

Kemenhub akan berkolaborasi dengan sejumlah pemangku kepentingan terkait dan memberi rekomendasi pada Menteri Perhubungan untuk mengoptimalkan lalu lintas di jalur Puncak.

"Baketrans akan memberikan rekomendasi paling tepat dan akan dievaluasi ke depannya, saat ini yang akan dievaluasi adalah jalur mulai Bogor sampai Puncak-Cianjur. Setelah dikaji beberapa alternatif termasuk kereta gantung, nantinya tim Baketrans, PUPR, dan Komisi V DPR akan membahas lebih detail," katanya, dikutip dari Antara.

Kawasan Puncak menjadi atensi karena menjadi salah satu pusat perekonomian dan destinasi wisata andalan terutama bagi warga Jabodetabek.

Sementara, anggota DPR RI dari Komisi V, Neng Eem Marhamah Zulfa Hiz, yang juga hadir dalam acara itu, mengatakan, kemacetan menjadi masalah krusial di jalur Puncak sehingga perlu segera dicari jalan keluarnya.

“Solusinya harus ada infrastruktur yang bisa mengurai itu. Salah satunya penggunaan cable car untuk mengurangi volume kendaraan,” kata Eem.

Solusi lainnya, disampaikan Eem, dengan membuka atau membangun jalan bebas hambatan atau tol dari Caringin Jagorawi hingga Gunung Mas.

“Termasuk menambah jaringan jalan yang tersambung dengan jalan nasional ini (jalur Puncak),” ujar dia.

Eem berharap rencana strategis tersebut bisa terwujud dalam waktu dekat sehingga masalah kemacetan di jalur Puncak bisa tertanggulangi.

“Itu solusi-solusi yang akan kita dorong agar bisa segera diwujudkan supaya masuk dalam anggaran APBN ke depan,” ucap Eem. 

Seperti diketahui, jalur puncak menjadi momok bagi para pengendara, khususnya saat akhir pekan atau hari libur.

Kemacetan bisa sampai beberapa kilometer. Bahkan, bisa berjam-jam kemacetan tidak terurai dan kendaraan sama sekali tidak bergerak.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ijal Bunuh Didi dan Butuh 3 Jam untuk Cor Jasad Korban di Dalam Rumah di Bandung Barat

Ijal Bunuh Didi dan Butuh 3 Jam untuk Cor Jasad Korban di Dalam Rumah di Bandung Barat

Bandung
Usai Kasus Pungli di Masjid Al Jabbar, Pengelola Pasang Spanduk dan Baliho Imbauan

Usai Kasus Pungli di Masjid Al Jabbar, Pengelola Pasang Spanduk dan Baliho Imbauan

Bandung
Bonek Dilarang Hadiri Pertandingan Persib Vs Persebaya, Polisi Berjaga di Perbatasan Kota Bandung

Bonek Dilarang Hadiri Pertandingan Persib Vs Persebaya, Polisi Berjaga di Perbatasan Kota Bandung

Bandung
Kementan Bakal Beri 5.000 Pompa untuk Produksi Padi Jabar

Kementan Bakal Beri 5.000 Pompa untuk Produksi Padi Jabar

Bandung
Polisi Buru Pelaku Lain dalam Perselisihan 2 Ormas di Bandung yang Tewaskan 1 Orang

Polisi Buru Pelaku Lain dalam Perselisihan 2 Ormas di Bandung yang Tewaskan 1 Orang

Bandung
Polisi Tetapkan 1 Tersangka Kasus Bentrok 2 Ormas di Bandung yang Tewaskan 1 Orang

Polisi Tetapkan 1 Tersangka Kasus Bentrok 2 Ormas di Bandung yang Tewaskan 1 Orang

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Sabtu 20 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Sabtu 20 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Bandung
Anggota Ormas 'Ngamuk' dan Rusak Rumah di Subang, 19 Orang Jadi Tersangka

Anggota Ormas "Ngamuk" dan Rusak Rumah di Subang, 19 Orang Jadi Tersangka

Bandung
Aktivitas Gunung Anak Krakatau Turun, Status Turun Menjadi Waspada

Aktivitas Gunung Anak Krakatau Turun, Status Turun Menjadi Waspada

Bandung
Kronologi 2 Ormas di Bandung Bentrok hingga 1 Orang Tewas, Berawal dari Tersenggol

Kronologi 2 Ormas di Bandung Bentrok hingga 1 Orang Tewas, Berawal dari Tersenggol

Bandung
Kayla Meninggal Usai Lari 7 Putaran 12 Menit Saat Seleksi Paskibraka

Kayla Meninggal Usai Lari 7 Putaran 12 Menit Saat Seleksi Paskibraka

Bandung
Siswi SMA di Sukabumi Meninggal Saat Ikut Seleksi Paskibraka, Ini Kronologinya

Siswi SMA di Sukabumi Meninggal Saat Ikut Seleksi Paskibraka, Ini Kronologinya

Bandung
2 Ormas Bentrok di Bandung, Polisi Belum Tetapkan Tersangka

2 Ormas Bentrok di Bandung, Polisi Belum Tetapkan Tersangka

Bandung
Persib vs Persebaya Besok, Polisi Larang Bonek Datang ke Bandung

Persib vs Persebaya Besok, Polisi Larang Bonek Datang ke Bandung

Bandung
Kisah Pilu Nenek Rusmini, Rumahnya Ambruk Diterpa Hujan Deras

Kisah Pilu Nenek Rusmini, Rumahnya Ambruk Diterpa Hujan Deras

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com