NEWS
Salin Artikel

10 Tarian Jawa Barat dan Asal-usulnya

Berbicara tentang Tarian Jawa Barat, masyarakat akan terbayang Tari Jaipong, yang memang menjadi identitas kesenian dari Tatar Pasundan itu.

Namun, Tari Jaipong bukan satu-satunya tarian asal Jawa Barat. Berikut 10 tarian Jawa Barat dan ciri khasnya.

1. Tari Jaipong

Seperti yang disampaikan sebelumnya, Tari Jaipong merupakan tari tradisional yang sangat populer dari Jawa Barat. Tari ini juga menjadi identitas kesenian di Jawa Barat.

Tari Jaipong biasa dipentaskan dalam banyak kegiatan dan acara. Salah satunya sebagai tari penyambut tamu baik dari dalam maupun luar negeri yang berkunjung ke Jawa Barat.

Tari Jaipong diciptakan seorang seniman bernama Gugun Gumilar sekitar tahun 1960-an. Tari ini terinspirasi dari kesenian rakyat Jawa Barat, seperti Ketuk Tilu, Kliningan, serta Ronggeng.

Secara gerakan, Tari Jaipong memiliki kekhasan tersendiri yang berbeda dari tari daerah lainnya. Tari Jaipong cenderung berirama cepat dan bersemangat.

Gerakan Tari Jaipong di antaranya adalah Bukaan untuk mengawali tarian, Pencukan yaitu gerakan bertempo cepat, Ngala yaitu gerakan patah-patah, lalu Mincid yaitu gerakan perpindahan dari satu gerak ke gerak lain.

Tari Jaipong umumnya dipentaskan dalam durasi 5-8 menit. Namun demikian, idak ada patokan durasi bagi para penari dalam memantaskan tarian ini.

2. Tari Topeng Kuncaran

Tarian Jawa Barat berikutnya adalah Tari Topeng Kuncaran. Tari ini dipentaskan para penari yang menggunakan topeng pada bagian wajah mereka.

Tari Topeng Kuncaran sangat kental dengan kebudayaan Sunda. Tari ini menjadi salah satu daya tarik kesenian di daerah Jawa Barat.

Tari Topeng Kuncaran bercerita tentang dendam seorang raja kepada seorang putri. Dendam itu bermula dari penolakan cinta raja yang diutarakan kepada sang putri.

Para penari Topeng Kuncaran umumnya mengenakan topeng dengan beragam ekspresi. Topeng menjadi aksesoris utama dalam tarian ini.

Selain topeng, penari Topeng Kuncaran juga membawa properti lain, seperti keris, mahkota, aksesoris berupa gelang tangan dan kaki serta anting, lalu dilengkapi dengan alat musik seperti gong, bonang, hingga saron.

Hingga saat ini Tari Topeng Kuncaran masih dilestarikan dengan dipentaskan dalam berbagai acara kebudayaan hingga perhelatan acara resmi.

3. Tari Sintren

Tarian Jawa Barat berikutnya adalah Tari Sintren. Tari yang satu ini berasal dari Kota Cirebon, Jawa Barat.

Melansir laman resmi Kota Cirebon, Tari Sintren biasanya dibawaan seorang wanita yang mengenakan kostum khusus dan kacamata hitam. Sebelum melakukan tarian, penari biasanya akan masuk ke dalam sebuah kurungan yang ditutup kain.

Tari ini dikenal dengan unsur magis dan tidak boleh ditarikan untuk main-main. Sintren berasal dari dua kata yaitu si yang berarti dia, dan tren merujuk pada putri. Sehingga Sintren berarti si putri.

Penari Sintren harus dalam keadaan suci dan bersih. Pasalnya, tarian ini menggambarkan kesucian si putri yang diperankan oleh sang penari. Karena harus suci, penari Sintren harus berpuasa terlebih dahulu dan tidak melakukan dosa sebelum pementasan.

4. Tari Ketuk Tilu

Tari Ketuk Tilu menjadi tarian Jawa Barat berikutnya. Tarian ini dipentaskan dalam berbagai acara, seperti pernikahan, hiburan penutup acara, dan sebagainya.

Tari Ketuk Tilu awalnya merupakan tarian untuk upacara adat menyambut musim panen. Tarian ini dilakukan sebagai ungkapan rasa syukur kepada dewi padi dalam kepercayaan masyarakat Sunda, yaitu Dewi Sriwedari.

Di masa lampau, Tari Ketuk Tilu dipentaskan pada malam hari. Seorang gadis akan diarak ke tempat yang luas dengan diiringi bunyi-bunyian dari alat musik tradisional.

Namun saat ini Tari Ketuk Tilu sudah menjadi hiburan masyarakat luas. Adapun Ketuk Tilu sendiri diambil dari alat musik pengiring yang mengeluarkan tiga suara, yaitu rebab, kendang, dan kulanter.

5. Tari Merak

Tarian Jawa Barat berikutnya adalah Tari Merak. Sesuai dengan namanya, tari ini terinspirasi dari tata cara dan gerakan burung merak.

Tari Merak diciptakan oleh seniman bernama Raden Tjetje Soemantri pada periode 1950-an. Tari ini awalnya diciptakan untuk menyambut para delegasi Konferensi Asia Afrika (KAA).

Pada perkembangannya, Tari Merak menjadi tari modern atau kontemporer dimana gerakan tarian ini diciptakan bebas dengan kreasi sendiri.

Melansir Grid.id, Tari Merak diiringi lagu Macan Ucul dengan irama musik gamelan laras salendro. Tari Merak mengandung nilai kebersamaan, religi, dan kehalusan budi.

Selain itu, gerakan Tari Merak juga bermakna perwujudan rasa kagum terhadap keindahan burung merak. Oleh karenanya, gerakan dan kostum penarinya sangat kental unsur-unsur merak jantan.

6. Tari Wayang

Tari Wayang sering ditampilkan dalam kesenian Wayang Orang. Tarian ini cukup unik, karena yang dipentaskan adalah cerita wayang.

Pementasan tarian ini juga beragam. Ada Tari Wayang yang ditampilkan secara tunggal, berpasangan atau secara masal. Seiring berjalannya waktu, tarian ini dimodifikasi hingga menjadi tarian sesuai daerah masing-masing.

7. Tari Kamonesan

Tari Kamonesan memiliki ciri khas yaitu para penarinya membawa bakul atau boboko, sebagai properti. Tarian ini dipentaskan delapan orang, yaitu 4 pria dan 4 wanita.

Penari Kamonesan mengenakan kostum berwarna cerah, seperti biru, merah, hijau, maupun kuning. Penari pria mengenakan celana pangsi dan ikat kepala, dan penari wanita mengenakan kebaya lengkap dengan penutup kepala.

8. Tari Wangsa Suta

Tarian Jawa Barat berikutnya adalah Tari Wangsa Suta. Tarian yang cukup populer ini menggambarkan pertempuran Wangsa Suta yang dilakukan tujuh penari pria.

Para penari mengenakan kostum berwarna kuning khas hulu balang kerajaan. Tarian ini diiringi musik tradisional seperti musik Bali, namun ditambah seruling.

9. Tari Boboko Mangkup

Tarian Jawa Barat ini menggunakan bakul atau boboko besar sebagai properti utamanya. Boboko melambangkan kehidupan, karena menjadi tempat nasi bagi masyarakat Sunda.

Saat pementasan, bakul ada yang diletakkan dengan posisi mangkup atau telungkup. Hal ini untuk menggambarkan kondisi masyarakat yang sedang kesulitan.

Penari tarian ini cukup banyak yaitu 12 orang. Mereka terdiri dari satu penari pria, lima penari wanita, dan enam penari anak-anak.

10. Tari Kedok Ireng

Tarian Jawa Barat ini sarat akan gambaran kehidupan manusia. Tari Kedok Ireng berkisah tentang kehidupan manusia dari dua sisi, yaitu baik dan buruk.

Pada awal pementasan akan ada tiga orang penari yang duduk bersila di atas panggung. Beberapa saat kemudian, mereka akan membungkuk lalu berdiri seraya mengenakan topeng.

Berikutnya akan masuk tujuh penari dari sisi samping panggung. Dengan demikian, total penari Kedok Ireng akan genap berjumlah 10 orang. 

Kedok Ireng diambil dari dua kata, yaitu kedong yang berarti penutup wajah, dan ireng yang berarti hitam.

Sumber:

https://edukasi.kompas.com/read/2021/11/06/161100771/siswa-ketahui-ragam-tarian-dari-jawa-barat-dan-sejarah-singkatnya?page=all
https://www.cirebonkota.go.id/pariwisata/kesenian-daerah/sintren-cirebon/
https://www.kompas.com/skola/read/2021/02/09/164500769/tari-jaipong-tari-tradisional-jawa-barat?page=all
https://www.kompas.com/skola/read/2021/04/29/134304569/tari-topeng-kuncaran-dari-jawa-barat
https://bobo.grid.id/read/082864387/mengenal-tari-merak-mulai-dari-sejarah-properti-dan-makna-gerakannya?page=all
https://budaya-indonesia.org/Tari-Ketuk-Tilu-2
https://budayalokal.id/tarian-jawa-barat/

https://bandung.kompas.com/read/2022/01/06/153001378/10-tarian-jawa-barat-dan-asal-usulnya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gubernur Khofifah Optimistis Gelaran SPE 2022 Bisa Dorong Pertumbuhan Ekonomi di Jatim

Gubernur Khofifah Optimistis Gelaran SPE 2022 Bisa Dorong Pertumbuhan Ekonomi di Jatim

Regional
Bupati Jekek Minta Generasi Muda Beri Warna Baru untuk Dunia Pertanian

Bupati Jekek Minta Generasi Muda Beri Warna Baru untuk Dunia Pertanian

Regional
Ujaran Kebencian Jelang Pemilu 2024 Meningkat, Masyarakat Papua Diimbau Lakukan Hal Ini

Ujaran Kebencian Jelang Pemilu 2024 Meningkat, Masyarakat Papua Diimbau Lakukan Hal Ini

Regional
Cegah Penyebaran PMK, Bupati Wonogiri Perketat Pengawasan di Pasar Hewan

Cegah Penyebaran PMK, Bupati Wonogiri Perketat Pengawasan di Pasar Hewan

Regional
Patuh Sampaikan LHKPN, Gubernur Riau Syamsuar Dapat Apresiasi dari KPK

Patuh Sampaikan LHKPN, Gubernur Riau Syamsuar Dapat Apresiasi dari KPK

Regional
Mulai Juli 2022, Pemkab Wonogiri Cover Iuran BPJS Ketenagakerjaan Seluruh Perangkat RT dan RW

Mulai Juli 2022, Pemkab Wonogiri Cover Iuran BPJS Ketenagakerjaan Seluruh Perangkat RT dan RW

Regional
Lestarikan Lingkungan, Pemprov Papua Tanam 1.000 Pohon Sagu di Jayapura

Lestarikan Lingkungan, Pemprov Papua Tanam 1.000 Pohon Sagu di Jayapura

Regional
Melalui DD Farm, Dompet Dhuafa Sediakan Pakan Ternak untuk Warga Gunungkidul

Melalui DD Farm, Dompet Dhuafa Sediakan Pakan Ternak untuk Warga Gunungkidul

Regional
Sediakan Hewan Kurban di Sulteng, Dompet Dhuafa Berdayakan Peternak Lokal

Sediakan Hewan Kurban di Sulteng, Dompet Dhuafa Berdayakan Peternak Lokal

Regional
Peringati HUT Ke-104 Madiun, Walkot Maidi Paparkan Target dan Capaiannya

Peringati HUT Ke-104 Madiun, Walkot Maidi Paparkan Target dan Capaiannya

Regional
Gubernur Syamsuar Dukung Pebalap Asal Riau di Kejuaraan Dunia

Gubernur Syamsuar Dukung Pebalap Asal Riau di Kejuaraan Dunia

Regional
Jatim Distribusikan 1.000 Vaksin PMK Hewan Ternak, Khofifah Pantau Penyuntikannya di Sidoarjo

Jatim Distribusikan 1.000 Vaksin PMK Hewan Ternak, Khofifah Pantau Penyuntikannya di Sidoarjo

Regional
Gubernur Riau Minta Tenaga Honorer Diprioritaskan Jadi CPNS dan PPPK

Gubernur Riau Minta Tenaga Honorer Diprioritaskan Jadi CPNS dan PPPK

Regional
Pelantikan Menteri Baru, Gubernur Syamsuar: Alhamdulillah Putra Riau Terpilih Jadi Wamen ATR/BPN

Pelantikan Menteri Baru, Gubernur Syamsuar: Alhamdulillah Putra Riau Terpilih Jadi Wamen ATR/BPN

Regional
Akselerasi Penyelesaian PTSL di Jatim, Gubernur Khofifah Minta BPN Gelar Kembali Rakor dan Sinkronisasi GTRA

Akselerasi Penyelesaian PTSL di Jatim, Gubernur Khofifah Minta BPN Gelar Kembali Rakor dan Sinkronisasi GTRA

Regional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.