NEWS
Salin Artikel

Cerita Pedagang Pakaian Bekas Impor di Pasar Cimol Gede Bage Banding yang Harus Tutup Sementara Jelang Ramadhan

Ya, sejak 1998, Dadang telah menggeluti bisnis pakaian bekas impor di salah satu sentra penjualan pakaian bekas impor di Kota Kembang.

Pelarangan thrifting baginya seperti akhir dari segalanya. Pasalnya, usaha yang dibangunnya sejak belum menikah itu, sedikit banyak telah membawanya pada banyak hal.

"Sangat besar sekali pengaruhnya karena penunjang ekonomi keluarga dari thrifting ini dari saya semenjak masih belum berkeluarga sampai sekarang sudah punya anak menafkahi keluarga dengan ini," katanya ditemui, Rabu (22/3/2023).

Apalagi jelang bulan puasa, Pasar Cimol Gede Bage tempat ia menjajakan barang dagangannya untuk sementara mesti ditutup, imbas dari pelarangan itu.

Bahkan, Dadang dan pedagang yang lain tidak tahu, penutupan itu berlaku hingga kapan.

Menjual pakaian bekas impor, bagi dia adalah satu-satunya sumber untuk menghidupi istri, orangtua, serta ketiga anaknya.

"Sekarang anak tiga, istri dan orangtua, juga kebutuhan orang rumah. Kalau ditutup ini menyesalkan karena ini nanti biaya rumah dan pendidikan anak juga terganggu," kata dia.

Sebelum dilarang, Dadang mengatakan para pedagang termasuk dirinya baru bangkit dari hantaman Covid-19.

Roda perekonomian baru saja berputar, namun kali ini mesti berhenti bukan karena penyakit atau wabah, melainkan aturan.

Ia masih mengingat betul bagaimana masa-masa mendirikan usaha itu. Dadang tak langsung menjual pakaian bekas impor, jauh sebelumnya produk lokal pernah ia jual.

"Saya ingat betul, jaman sebelumnya Covid-19 itu baju clothing asli Bandung lagi melejit. Kemudian dihantam wabah, baru kah thrifting ini muncul. Ketika ada thrifting lumayan ini, kita ya namanya berdagang pasti pasang surut kehidupan kita juga agak sedikit terbantu," ungkapnya.

Menurutnya, pemerintah tak tahu, meski thrifting menjadi budaya yang populer. Akan tetapi beberapa tahun ini kondisinya sedang merosot.

Dadang mengatakan, kini dalam sehari, ia hanya bisa menjual 20 potong pakaian bekas impor.

"Dengan penjualan Rp 25-35.000 belum sewa kios dibayar. belum dengan PD Pasar kebersihan, belum biaya gosokan ini kan barang konsumen harus siap pakai bersih," tambahnya.

Selama 20 tahun berdagang pakaian impor, baru kali ini jelang Ramadhan ia dan pedagang yang lain harus tutup sementara.

Pun dengan larangan dari pemerintah terkait penjualan pakaian bekas impor. Dadang mengaku heran, mengapa bisa cenderung mendadak aturan tersebut lahir.

"Belum ada sosialisasi larangan langsung, mendadak saja ini pedagang kaget karena puluhan tahun ke belakang tidak ada kendala," ungkapnya.

Meski penutupan tersebut dilakukan atas inisiatif para pedagang sejak Selasa (21/3/2023) kemarin. Dadang menyebut penutupan seperti ini pernah terjadi saat wabah Covid-19.

"Pernah ditutup karena Covid-19 sampai dua minggu kita ikutin yang sekarang enggak tahu nih apa mengunggu sampai kapan. Kita ikutin cuman kalau sumbernya ditutup, perekonomian kami gimana? Kan nafkah keluarga dari sini, untuk keluarga kami intinya untuk kelangsungan hidup keluarga kami. kalau dihilangkan sayang sekali," bebernya.

Dadang berharap, kebijakan pemerintah bisa berpihak kepada ia dan pedagang kecil lainnya.

Adanya larang tersebut, kata dia, mesti dibarengi dengan langkah solusi dari pemerintah terkait nasib ia dan yang lainnya.

"Harapan kami ya karena ini kan kami ini pedagang kecil dan modal terbatas kami modal kecil misal modal Rp 3 juta kan kami putarkan lah biar ada kelebihan, kadang enggak lebih karena habis. Tolong lah solusinya juga dibuatkan," terangnya.

Sementara, Ikbal (45) salah seorang pedagang lainnya mengungkapkan tidak semua yang berdagang di Pasar Cimol Gede Bage menjual pakaian bekas impor.

Sebetulnya, kata dia, tidak ada intruksi untuk menutup kios. Hanya saja, kondisi pasca-pelarangan itu membuat situasi di Pasar Cimol Gede Bage resah dan panas.

"Ada yang berjualan barang baru juga ada tapi ada beberapa item yang sepatu ada baru, jaket, tas, baju juga. ini karena sebetulnya larangan tutup tidak ada cuman karena ini suasana panas kita coba adem kan dulu supaya tidak berkelanjutan," ujarnya.

Meski begitu, Ikbal menyesalkan atas pelarangan pemerintah. Pasalnya, para pedagang mesti menutup kios jelang bulan pusa sampai waktu yang tidak bisa ditentukan.

"Makanya agar tidak jadi sorotan ini tutup dulu lah kemarin yang diangkut bal-balan kan jadi semua pedagang juga jadi korban. ini karena mereka sedih ini kita tutup," ungkap dia.

Ikbal mengungkapkan, stok lama barang dagangannya yang disiapkan untuk menyambut bulan suci Ramadhan telah disita oleh Kementrian Perdagangan (Kemendag) dan Polda Jawa Barat.

Ia mengaku tak bisa berbuat banyak, pasalnya itu merupakan stok terkahir. Mengingat sejak diterapkan larangan itu suplai dari pemasok tidak kunjung datang.

"Karena ada keterkaitan antara pengecer dan pemasok barang, ada pemasok barang pasti butuh pedagang, kalau pemasukan sampai hari ini tidak ada pemasok barang, ada sekitar 200 bal yang disita ini langsung ke gudang," terangnya.

https://bandung.kompas.com/read/2023/03/22/210022278/cerita-pedagang-pakaian-bekas-impor-di-pasar-cimol-gede-bage-banding-yang

Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jaga Ketahanan Pangan di Semarang, Mbak Ita Luncurkan Program Perdu Semerbak

Jaga Ketahanan Pangan di Semarang, Mbak Ita Luncurkan Program Perdu Semerbak

Regional
Salurkan Rp 6,4 Triliun untuk 7.719 Desa, Khofifah: Demi Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat

Salurkan Rp 6,4 Triliun untuk 7.719 Desa, Khofifah: Demi Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat

Regional
Didoakan Jusuf Kalla Jadi Gubernur, Bang Zaki: Saya Konsentrasi Kerja di Jakarta

Didoakan Jusuf Kalla Jadi Gubernur, Bang Zaki: Saya Konsentrasi Kerja di Jakarta

Regional
Lantik 5 Pj Bupati dan Walkot, Gubernur Sulut Minta Mereka Jaga Integritas dan Tak Lupa Diri

Lantik 5 Pj Bupati dan Walkot, Gubernur Sulut Minta Mereka Jaga Integritas dan Tak Lupa Diri

Regional
Ikuti Verifikasi KKS, Bupati Kediri Paparkan Upaya Peningkatan Kesehatan Masyarakat

Ikuti Verifikasi KKS, Bupati Kediri Paparkan Upaya Peningkatan Kesehatan Masyarakat

Regional
Kediri Dholo KOM Challenge 2023 Diikuti Peserta Mancanegara, Mas Dhito Dukung agar Jadi Event Tahunan

Kediri Dholo KOM Challenge 2023 Diikuti Peserta Mancanegara, Mas Dhito Dukung agar Jadi Event Tahunan

Regional
Bersama Membangun Pulau Rempang

Bersama Membangun Pulau Rempang

Regional
Pemkot Medan Jalankan Pembangunan Infrastrukur, Bobby: Insya Allah Hasilnya Bermanfaat bagi Masyarakat

Pemkot Medan Jalankan Pembangunan Infrastrukur, Bobby: Insya Allah Hasilnya Bermanfaat bagi Masyarakat

Regional
Memahami Kereta Cepat Whoosh Lewat Tahu Bandung

Memahami Kereta Cepat Whoosh Lewat Tahu Bandung

Regional
Herman Deru Apresiasi 49 Inovator Penyumbang Kemajuan Pembangunan di Sumsel

Herman Deru Apresiasi 49 Inovator Penyumbang Kemajuan Pembangunan di Sumsel

Regional
Masyarakat Respons Positif Program Penanganan Banjir Walkot Semarang

Masyarakat Respons Positif Program Penanganan Banjir Walkot Semarang

Regional
Perayaan HUT Ke-59 Provinsi Sulut, Begini Pesan Gubernur Olly

Perayaan HUT Ke-59 Provinsi Sulut, Begini Pesan Gubernur Olly

Regional
Harmoni Budaya dan Agama di Banyuwangi Jadi Inspirasi Indonesia

Harmoni Budaya dan Agama di Banyuwangi Jadi Inspirasi Indonesia

Regional
Sejumlah Pencapaian Bupati Zaki: Perbaikan Sanitasi di 1.000 Sekolah hingga Berantas Kawasan Kumuh

Sejumlah Pencapaian Bupati Zaki: Perbaikan Sanitasi di 1.000 Sekolah hingga Berantas Kawasan Kumuh

Regional
Tingkatkan Layanan Kesehatan di Blora, Mas Arief Minta RSUD dan Puskesmas Buka Kanal Aduan untuk Masyarakat

Tingkatkan Layanan Kesehatan di Blora, Mas Arief Minta RSUD dan Puskesmas Buka Kanal Aduan untuk Masyarakat

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke