NEWS
Salin Artikel

Perjuangan Relawan Padamkan Kebakaran Gunung Gede, Kulit Melepuh dan Rambut Terbakar

CIANJUR, KOMPAS.com - Delapan relawan diganjar penghargaan atas kiprah mereka yang berhasil menangani peristiwa kebakaran di kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP).

Upaya pemadaman api yang melalap sabana alun-alun Suryakencana seluas tiga hektar itu berlangsung dramatis.

Para relawan berjibaku menjinakkan api dengan alat seadanya, menggunakan ranting pohon hingga pakaian yang dibasahi air.

"Badan dan baju kita basahi air dulu, lantas baju kita gunakan untuk memadamkan api, sama pakai ranting-ranting pohon juga," kata Fikri Al Hakim (23), salah satu relawan saat ditemui Kompas.com di pos TNGGP Cibodas, Cianjur, Selasa (19/9/2023).

"Kita terpaksa telanjang dada meski badan terasa panas," sambung dia.

Fikri menceritakan, sempat mengalami kesulitan karena sumber air terdekat minim, dan lokasi kejadian dalam kondisi kering sehingga mudah terbakar.

Terlebih, api juga telah menyambar hamparan bunga edelweis dan pohon cantigi.

"Malah ada batang pohon yang sudah jadi arang. Mau tak mau kita robohkan karena khawatir masih menyimpan bara," ujar dia.

Fikri mengatakan, beberapa relawan mengalami kulit melepuh, rambut tersambar api, dan sepatu yang nyaris terbakar karena menginjak lelehan plastik yang terbakar.

"Ada banyak sampah plastik di antara rumput ilalang yang terbakar sehingga cukup menyulitkan kami saat itu," kata Fikri.

Fikri menuturkan, saat kali pertama tiba di lokasi kebakaran melihat tiga titik api di alun-alun sebelah barat.

Dia bersama tujuh rekannya pun langsung bergegas memadamkan rumput ilalang yang tengah terbakar guna melokalisasi sebaran api.

"Api saat itu sudah membakar bunga Edelweis dan juga cantigi," sebut mahasiswa Universitas Negeri Jakarta (UNJ) itu.

Yuda (24), relawan lain menambahkan, keberadaan timnya di alun-alun Suryakencana saat itu usai menggelar operasi bersih (opsih) kegiatan Bersih Gunung 2023.

Sebelum menerima informasi kebakaran di area paling ikonik di kawasan konservasi tersebut, ia besama tim sedang dalam perjalanan turun melalui jalur Gunung Putri.

Sesampainya di pos 3, terang Yuda, tim menerima kabar melalui alat komunikasi adanya gejala kebakaran di area sabana.

"Kita putuskan kembali ke alun-alun Suryakencana dengan delapan orang personel untuk pengecekan," kata dia.

"Ternyata api sudah membesar dan kita upaya padamkan dengan peralatan seadanya," imbuhnya.

Sebelumnya, Menko Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK), Muhadjir Effendy menyerahkan penghargaan kepada delapan relawan yang berhasil memadamkan api di kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP).

Para volunter tersebut berasal dari kelompok mahasiswa Universitas Negeri Jakarta (UNJ), Mapala UI, dan komunitas trashbag.

Penghargaan berupa perlengkapan outdoor tersebut diserahkan Muhadjir saat membuka kegiatan Bersih Gunung bertajuk "Aksi Nyata Revolusi Mental" di pintu masuk TNGGP, Cibodas, Cianjur, Selasa (19/9/2023).

Kepala Balai Besar TNGGP, Sapto Aji Prabowo mengemukakan, sabana alun-alun Suryakencana terbakar, Senin (19/6/2023) siang.

Potensi kebakaran terpantau pertama kali secara realtime melalui CCTV pukul 12.39 WIB dengan kondisi awal kepulan asap.

Berselang empat jam, tim gabungan yang berjumlah 100 pesonel berhasil memadamkan api sehingga tidak sampai meluas ke kawasan hutan.

Adapun lahan yang terdampak seluas 3 hektar dengan vegetasi yang terbakar adalah rumput, edelweis, dan cantigi.

https://bandung.kompas.com/read/2023/09/19/214527878/perjuangan-relawan-padamkan-kebakaran-gunung-gede-kulit-melepuh-dan-rambut

Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Pemkab Bandung Raih Penghargaan Zona Integritas WBK, Kang DS: Semakin Memotivasi Kami

Pemkab Bandung Raih Penghargaan Zona Integritas WBK, Kang DS: Semakin Memotivasi Kami

Regional
Soal Revitalisasi Pasar Anyar, Pengamat: Bukti Keberpihakan Pemerintah pada Pedagang dan Masyarakat

Soal Revitalisasi Pasar Anyar, Pengamat: Bukti Keberpihakan Pemerintah pada Pedagang dan Masyarakat

Regional
Serahkan Realisasi SHU PT HMBP, Wagub Kalteng Harap Kesejahteraan Masyarakat Meningkat

Serahkan Realisasi SHU PT HMBP, Wagub Kalteng Harap Kesejahteraan Masyarakat Meningkat

Regional
Demi Hilirisasi Komoditas Kakao, Pemkab Jembrana Bangun Pabrik Cokelat

Demi Hilirisasi Komoditas Kakao, Pemkab Jembrana Bangun Pabrik Cokelat

Regional
Lombok Tengah Punya Prevalensi Stunting Tertinggi di NTB, Pemkab Setempat Sasar Calon Pengantin dan PUS

Lombok Tengah Punya Prevalensi Stunting Tertinggi di NTB, Pemkab Setempat Sasar Calon Pengantin dan PUS

Regional
IPM Jatim di Atas Nasional, Ini Strategi Gubernur Khofifah 

IPM Jatim di Atas Nasional, Ini Strategi Gubernur Khofifah 

Regional
Tuntas Tunaikan Kegiatan APBD 2023, Pemprov Riau Ucapkan Terima Kasih pada Kejati Riau

Tuntas Tunaikan Kegiatan APBD 2023, Pemprov Riau Ucapkan Terima Kasih pada Kejati Riau

Regional
Kabupaten Bandung Raih 3 Penghargaan Top Digital Awards 2023

Kabupaten Bandung Raih 3 Penghargaan Top Digital Awards 2023

Regional
Kabupaten Jembrana Boyong 2 Penghargaan dari BPS RI, Bupati Tamba: Hasil Kerja Keras Bersama

Kabupaten Jembrana Boyong 2 Penghargaan dari BPS RI, Bupati Tamba: Hasil Kerja Keras Bersama

Regional
Pemkab Tanah Bumbu Luncurkan MC Tanbu, Aplikasi Media Informasi dan Layanan Publik 

Pemkab Tanah Bumbu Luncurkan MC Tanbu, Aplikasi Media Informasi dan Layanan Publik 

Regional
Pemkot Semarang Klarifikasi Soal Pengadaan Sepeda Motor untuk Lurah Sebesar Rp 8 Miliar

Pemkot Semarang Klarifikasi Soal Pengadaan Sepeda Motor untuk Lurah Sebesar Rp 8 Miliar

Regional
Tingkat Inflasi Sulsel di Bawah Nasional, Pengamat Ekonomi: Bravo Pemprov Sulsel

Tingkat Inflasi Sulsel di Bawah Nasional, Pengamat Ekonomi: Bravo Pemprov Sulsel

Regional
Hadiri Milad Ke-111 Muhammadiyah, Gubernur Riau: Bersama Kita Hadapi Tantangan

Hadiri Milad Ke-111 Muhammadiyah, Gubernur Riau: Bersama Kita Hadapi Tantangan

Regional
Pemkot Tangsel Buka Lelang Barang Milik Daerah, Catat Tanggal dan Cara Daftarnya!

Pemkot Tangsel Buka Lelang Barang Milik Daerah, Catat Tanggal dan Cara Daftarnya!

Regional
Pelopor Smart City, Aplikasi Milik Pemkot Tangerang Telah Direplikasi 47 Daerah di Indonesia

Pelopor Smart City, Aplikasi Milik Pemkot Tangerang Telah Direplikasi 47 Daerah di Indonesia

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke