Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Baru Beroperasi, Okupansi KA Cikuray Garut-Pasar Senen Capai 88 Persen

Kompas.com - 29/03/2022, 13:11 WIB
Ari Maulana Karang,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

GARUT, KOMPAS.com – Rangkaian Kereta Api (KA) Cikuray jurusan Garut-Pasar Senen yang mulai beroperasi pada 24 Maret 2022 ternyata disambut antusias masyarakat. Hal ini setidaknya terlihat dari tingkat okupansi penumpang KA tersebut beberapa hari ini.

“Beberapa hari setelah peresmian, animo masyarakat cukup tinggi, bisa seribu orang lebih, hari Sabtu sangat luar biasa, tingkat okupansi dinamisnya bisa sampai 88 persen,” jelas Dadan Rudiansyah, Direktur Niaga PT Kereta Api Indonesia dalam webinar yang digelar Harian Kompas bertajuk Pengembangan Potensi Ekonomi dan Pariwisata Garut Melalui Reaktivasi Jalur KA Cibatu Garut, Selasa 29 Maret 2022.

Dadan menyampaikan, Garut memiliki banyak potensi mulai dari wisata, perkebunan hingga industry dan UMKM.

Hal ini pula yang melatarbelakangi PT KAI melakukan reaktivasi jalur KA Cibatu-Garut untuk dapat mendorong pengembangan ekonomi Kabupaten Garut.

Baca juga: KA Cikuray Garut-Pasarsenen PP Mulai Beroperasi, Ini Harga Tiketnya

“Kita lihat, mulai tahun 2015 hingga 2017, sudah mulai terjadi kemacetan ke arah selatan Bandung, ini (kereta api), jadi alternatif hingga jadi lebih efisien,” katanya.

Dalam kesempatan yang sama, Bupati Garut Rudy Gunawan menceritakan, salah satu masalah yang dihadapinya saat menjadi Bupati Garut pada 2014 adalah akses jalan ke Garut sangat sempit.

Karenanya, pada tahun pertama menjabat bupati, dirinya meminta Gubernur Jawa Barat untuk memperlebar jalan.

“Jalan masuk ke Garut dari Nagreg, dulu sempit sekali. Saya jadi bupati tahun 2014, saya minta jalan diperlebar, jadi akses ke Garut memang tidak menguntungkan,” katanya.

Selain meminta pelebaran jalan, Rudy pun meminta pemerintah pusat untuk mereaktivasi kembali jalur kereta api pada tahun 2015.

Saat itu, sempat datang konsultan yang melakukan kajian dan menilai tidak visible, tetapi dirinya tidak putus asa dan terus berjuang agar reaktivasi jalur kereta api bisa dilaksanakan.

“Tahun 2018, ada harapan, tapi saat itu ada masalah karena jalur sudah dihuni warga sebanyak 1200 orang, kita lakukan sosialisasi hingga masyarakat mau menyerahkan kembali lahan PT KAI, makanya kita sangat apresiasi masyarakat yang mau relokasi,” katanya.

Baca juga: Dua Menteri Resmikan Stasiun Garut, Jadi Catatan Sejarah Reaktivasi Jalur KA

Rudy optimistis reaktivasi kereta api Garut-Cibatu ini dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi Kabupaten Garut ke depan. Saat ini, Rudy mengeklaim, laju pertumbuhan ekonomi Kabupaten Garut selalu tertinggal satu angka dari pertumbuhan ekonomi pusat dan provinsi. Namun, tahun 2017, sempat melampaui pertumbuhan ekonomi provinsi dan pusat.

“Saya optimistis pertumbuhan ekonomi bisa mencapai 6 (persen), kami sudah menghitung, dari penambahan uang beredar di Garut dengan adanya kereta api ini, bisa menarik orang membelanjakan uangnya di Garut,” katanya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Bandung
Mayat Dicor di Bandung Barat Terungkap karena Posisi Ranjang

Mayat Dicor di Bandung Barat Terungkap karena Posisi Ranjang

Bandung
Mengenal Tanjakan Gentong, Jalur Ekstrem yang Kerap Menjadi Titik Kemacetan

Mengenal Tanjakan Gentong, Jalur Ekstrem yang Kerap Menjadi Titik Kemacetan

Bandung
Sekda Jabar Pastikan Tak Ada WFH bagi ASN di Pelayanan Publik

Sekda Jabar Pastikan Tak Ada WFH bagi ASN di Pelayanan Publik

Bandung
Dicemari Pungli, Pemprov Jabar Evaluasi Pengelolaan Masjid Al Jabbar

Dicemari Pungli, Pemprov Jabar Evaluasi Pengelolaan Masjid Al Jabbar

Bandung
Pengendara Wajib Bayar jika Lewati Portal di Desa Tasikmalaya Ini, Mobil Rp 2.000

Pengendara Wajib Bayar jika Lewati Portal di Desa Tasikmalaya Ini, Mobil Rp 2.000

Bandung
Sejoli Tepergok Mau Kuburkan Bayi Hasil Hubungan Gelap di Jatinangor

Sejoli Tepergok Mau Kuburkan Bayi Hasil Hubungan Gelap di Jatinangor

Bandung
Cerita Polisi Tolong Pemudik Vertigo dan Terjebak di Jalur 'Contraflow'

Cerita Polisi Tolong Pemudik Vertigo dan Terjebak di Jalur "Contraflow"

Bandung
Kronologi Sopir Taksi 'Online' di Bandung Dirampok hingga Alami 70 Jahitan

Kronologi Sopir Taksi "Online" di Bandung Dirampok hingga Alami 70 Jahitan

Bandung
Perjuangan Aiptu Yosep Tangkap Perampok Taksi Online di Bandung

Perjuangan Aiptu Yosep Tangkap Perampok Taksi Online di Bandung

Bandung
Pelaku Pungli Masjid Al Jabbar Ditangkap, Sekda: Saya Minta Maaf

Pelaku Pungli Masjid Al Jabbar Ditangkap, Sekda: Saya Minta Maaf

Bandung
Kronologi Tukang Kebun di Bandung Barat Bunuh Honorer dan Kubur Mayatnya di Dapur

Kronologi Tukang Kebun di Bandung Barat Bunuh Honorer dan Kubur Mayatnya di Dapur

Bandung
Sidak ke Masjid Al Jabbar, Sekda Jabar Ancam Para Pelaku Pungli

Sidak ke Masjid Al Jabbar, Sekda Jabar Ancam Para Pelaku Pungli

Bandung
Libur Lebaran Berakhir, Kebun Raya Cibodas Masih Diserbu Wisatawan

Libur Lebaran Berakhir, Kebun Raya Cibodas Masih Diserbu Wisatawan

Bandung
Pengelolaan Tak Optimal, PAD Pantai Selatan Tasikmalaya Kecil

Pengelolaan Tak Optimal, PAD Pantai Selatan Tasikmalaya Kecil

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com