Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jelang Mudik 2023, Jalur di Kabupaten Bandung Masih Perlu Perbaikan, Mulai dari Jalan hingga Penerangan

Kompas.com - 27/03/2023, 13:32 WIB
M. Elgana Mubarokah,
Teuku Muhammad Valdy Arief

Tim Redaksi

BANDUNG, KOMPAS.com- Kepala Satuan Lalu Lintas Kepolisian Resor Kota (Kasatlantas Polresta) Bandung Kompol Mangku Anom Sutresno mengatakan sarana dan prasarana jalur mudik lebaran 2023 di wilayah Kabupaten Bandung, Jawa Barat, siap dilalui.

Hanya saja, kata dia, ada beberapa persoalan yang mesti segera diselesaikan seperti perbaikan jalan, lampu penerangan yang masih kurang di beberapa titik lalu lintas jalur mudik.

"Kalau untuk kesiapan jalur mudik dari prasarana itu sudah cukup baik yang jadi masalah itu di beberapa titik masih ada hambatan perbaikan jalan dan lampu penerangan yang kurang," ujar Sutresno dihubungi, Senin (27/3/2023).

Baca juga: Lampu Jalan Sepanjang Jalur Mudik di Karawang Banyak yang Rusak dan Komponennya Hilang

Beberapa jalur yang butuh perbaikan jalan, serta penambahan lampu penerangan yakni jalur Cileunyi - Nagreg, Simpang Cileunyi dari arah Sumedang, jalur Cicalengka, serta Cinunuk.

Ia menyebut, jalur-jalur utama tersebut mesti menjadi prioritas. Pasalnya, volume kendaraan yang biasanya melintasi jalur tersebut saat lebaran cukup tinggi.

"Tapi pada prinsipnya kita utamakan dulu jalur-jalur yang bukan alternatif ya. kita konsennya di jalur-jalur yang utama," ujar Sutresno.

Tidak sampai di situ, polisi juga sudah berkoordinasi dengan Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Bandung guna menambah rambu-rambu lalu lintas di jalur utama mudik lebaran 2023.

"Kita sudah bersurat, kalau soal sarana dan prasarana itu kewenangannya ada di dinas perhubungan. Sudah kita bersurat, setelah pak kapolres rapat berkoordinasi di lintas sektoral itu, di situ ada PUTR, Dishub. Alhamdulillah surat sudah dikirim kita masih tunggu proses," jelasnya.

Baca juga: 170.000 Kendaraan Lintasi Garut di Puncak Arus Balik, Polisi Lanjutkan Pengamanan Jalur Mudik

Khawatir terjadi kecelakaan di jalur utama jelang mudik lebaran. Saat ini, pihaknya tengah memasang lampu penerangan tambahan secara mandiri.

"Jalur utama contohnya kita ngelas sendiri di dalam underpas Cileunyi itu kita ngelas besi sendiri, karena kita khawatir ada yang laka," tambahnya.

Tak hanya itu, ia dan jajarannya telah melakukan persiapan personel yang nantinya akan diturunkan di sejumlah titik pos pengamanan mudik lebaran.

"Perlengkapan perorangan sudah kita apelin, perlengkapan kendaraan sudah cek dan kondisi baik alhamdulilah," tutur Sutresno.

Sementara khusus jalur alternatif, pihaknya berencana bakal melakukan cek jalur serta survey dalam waktu dekat.

Namun, pengecekan tersebut akan dilakukan apabila sudah ada keputusan hasil rapat koordinasi dengan pihak-pihak terkait.

"Kita belum survey sih, tapi rencananya kita dalam waktu dekat akan survey karena itu jalan alternatif. Setelah kita diskusi dengan teman-teman stakeholder, kalau tidak urgent-urgent banget, kayanya kita tidak akan prioritaskan untuk jalur itu karena cukup riskan," jelasnya.

Terkait penerapan titik pos beserta jumlahnya, sejauh ini masih dalam proses kajian. Namun, penentuan pos pengamanan mudik di jalur wisata, rencananya bakal diterapkan beberapa kilometer saja.

"Cuman kita bisa sampaikan kurang lebih sepanjang jalan Cileunyi Nagreg, jalur wisata Pangalengan dan Ciwidey insya allah per berapa kilometer pasti ada," tuturnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ada Tren 'Resign' Usai Lebaran, Disnaker Bandung Gelar 8 Job Fair

Ada Tren "Resign" Usai Lebaran, Disnaker Bandung Gelar 8 Job Fair

Bandung
Cerita Ratusan Mantan Karyawan Pikiran Rakyat Tuntut Perusahaan Bayar Haknya yang 4 Tahun Menggantung

Cerita Ratusan Mantan Karyawan Pikiran Rakyat Tuntut Perusahaan Bayar Haknya yang 4 Tahun Menggantung

Bandung
Sampel Kandungan 'Septic Tank' CSB Mall yang Tewaskan 4 Teknisi Diambil

Sampel Kandungan "Septic Tank" CSB Mall yang Tewaskan 4 Teknisi Diambil

Bandung
Jatuh Bangun Perempuan Asal Tasikmalaya Bangun Usaha Hijab yang Kini Diburu Konsumen

Jatuh Bangun Perempuan Asal Tasikmalaya Bangun Usaha Hijab yang Kini Diburu Konsumen

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Jumat 19 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Jumat 19 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Bandung
Patok Tarif Seenaknya, 25 Juru Parkir Liar di Karawang Ditangkap

Patok Tarif Seenaknya, 25 Juru Parkir Liar di Karawang Ditangkap

Bandung
Pemprov Jabar Targetkan 11 Juta Ton Gabah Kering Giling di 2024

Pemprov Jabar Targetkan 11 Juta Ton Gabah Kering Giling di 2024

Bandung
Dramatis, Polisi Tangkap Tangan Curanmor di Jalan Cirebon–Kuningan

Dramatis, Polisi Tangkap Tangan Curanmor di Jalan Cirebon–Kuningan

Bandung
Video Viral Parkir di Minimarket Karawang Rp 15.000 untuk THR

Video Viral Parkir di Minimarket Karawang Rp 15.000 untuk THR

Bandung
Jasad Wisatawan Bandung Ditemukan 4 Km dari Pantai Cidamar

Jasad Wisatawan Bandung Ditemukan 4 Km dari Pantai Cidamar

Bandung
HUT ke 383, Kabupaten Bandung Masih Terjerat Problem Sampah

HUT ke 383, Kabupaten Bandung Masih Terjerat Problem Sampah

Bandung
Jadi Sorotan, Jalur Wisata Bandung Selatan Kerap Macet

Jadi Sorotan, Jalur Wisata Bandung Selatan Kerap Macet

Bandung
Atasi Pungli di Masjid Al Jabbar, Bey Machmudin Libatkan Aher dan Ridwan Kamil

Atasi Pungli di Masjid Al Jabbar, Bey Machmudin Libatkan Aher dan Ridwan Kamil

Bandung
Pasca-Lebaran Harga Sembako Turun, Pedagang Cirebon Semringah Penjualan Tembus Lebih dari 1 Ton

Pasca-Lebaran Harga Sembako Turun, Pedagang Cirebon Semringah Penjualan Tembus Lebih dari 1 Ton

Bandung
Sepasang Mahasiswa yang Mau Kuburkan Bayi di Jatinagor Jadi Tersangka

Sepasang Mahasiswa yang Mau Kuburkan Bayi di Jatinagor Jadi Tersangka

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com