Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Unik, di Bandung Bayar Akademi Futsal Pakai Sampah

Kompas.com - 29/02/2024, 19:33 WIB
Reni Susanti

Editor

BANDUNG, KOMPAS.com - Hal unik diinisiasi Karang Taruna Cipadung Kulon, Kecamatan Panyileukan, Kota Bandung. Anak-anak di daerah tersebut bisa membayar akademi futsal dengan sampah.

Hal itu dilakukan untuk menumbuhkan potensi anak-anak tanpa diributkan dengan masalah biaya.

"Anak-anak di sini punya potensi di bidang atletik futsal. Namun, karena mayoritas dari kalangan menengah bawah, seringnya terbentur dengan ekonomi. Mereka tidak bisa ikut akademi futsal atau sepak bola. Akhirnya kami bikin sendiri dengan sistem bayar menggunakan sampah," jelas Anggota Karang Taruna Kelurahan Cipadung Kulon, Ahmid Saepudin dalam rilisnya, Kamis (29/2/2024).

Baca juga: Tanah Terus Bergerak di Bandung Barat, Warga Diminta Jauhi Zona Merah

Para siswa Akademi Futsal Cikul tiap pekan ditargetkan mengumpulkan sampah anorganik sebanyak 80 kg. Jika dikonversikan dalam rupiah, bisa mencapai Rp 150.000-200.000.

Sampah anorganik disetorkan ke Bank Sampah milik Kelurahan Cipadung Kulon. Dari hasil penjualannya, uang tersebut digunakan untuk menyewa lapangan futsal.

"Hasilnya buat sewa lapangan untuk latihan. Bisa dibilang, kami ini akademi futsal pertama yang siswanya bayar pakai sampah. Program ini baru berjalan 5 bulan, semoga bisa semakin berkembang," ungkapnya.

Baca juga: Anggota TNI di Bali Diserang Sekelompok Orang di Lapangan Futsal

Ahmid mengaku, timnya mendapatkan banyak respons positif dari warga. Bahkan dengan adanya program ini, para orangtua jadi ikut memilah sampah demi anaknya bisa ikut Akademi Futsal Cikul.

"Positifnya lagi, anak-anak jadi peduli lingkungan. Mereka yang tadinya setelah jajan langsung buang sampah, sekarang jadi disimpan di tas biar bisa kumpulin banyak sampah anorganik," akunya.

Menanggapi hal itu, Ketua Kampung Kabesoka Kelurahan Cipadung Kulon, Suryana mengaku turut mengolah sampah organik yang diperoleh dari anak-anak didik Akademi Futsal Cikul.

"Nasabah bertambah terus sampai saat ini. Tiap Rabu ada penimbangan. Warga juga sekarang jadi antusias. Tabungan dari sampah anorganik bisa diambil untuk keperluan sekolah dan hari raya," papar Suryana.

Sampah anorganik yang terkumpul sebagian diolah jadi rastik, seperti kerajinan tangan, tempat pulpen, dan pajangan. Bahkan, hasil karya tersebut kerap dipesan untuk cendramata hajatan.

"Semuanya terbuat dari barang bekas. Ibu-ibu sekitar yang bikin. Kami sebulan sekali ada jadwal rutin buat kumpul bersama," lanjutnya.

Sementara itu, Lurah Cipadung Kulon, Muhammad Firman mengatakan, sampah organik diolah menggunakan maggot dan Kang Empos. Sampah anorganik diolah lewat Bank Sampah. Sedangkan sampah residu akan diolah dengan insinerator.

"Di Cipadung Kulon saya targetkan tahun ini tidak ada sampah yang keluar ke TPS dan TPA. Namun, pengolahan dengan insinerator ini jangan sampai menjadi masalah baru dengan adanya polusi. Harus dikaji lebih lanjut," tutur Firman.

Sedangkan maggotisasi saat ini sudah menuju ke fase ketiga. Pembibitan sudah mulai produksi. Produknya pun bahkan sudah diincar peternakan dan para penggemar burung kicau.

"Sekitar 20-25 kg sampah organik habis per hari oleh maggot. Kami ada 1.000 boks maggot, sampai sekarang sudah ada 6.883 kg sampah organik berhasil diolah dalam waktu 4 bulan," ungkapnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

'One Way' Puncak Bogor Berakhir Malam Ini, Arus Kendaraan dari Jakarta Bisa Melintas

"One Way" Puncak Bogor Berakhir Malam Ini, Arus Kendaraan dari Jakarta Bisa Melintas

Bandung
Selama Arus Mudik, Posko Kesehatan Jabar Tangani 6 Jenis Penyakit

Selama Arus Mudik, Posko Kesehatan Jabar Tangani 6 Jenis Penyakit

Bandung
Curug Sanghyang Taraje di Garut: Daya Tarik, Legenda, dan Rute

Curug Sanghyang Taraje di Garut: Daya Tarik, Legenda, dan Rute

Bandung
Tol Cipali Sempat Diselimuti Asap Pembakaran Jerami, Polisi Turun ke Sawah

Tol Cipali Sempat Diselimuti Asap Pembakaran Jerami, Polisi Turun ke Sawah

Bandung
7 Tempat Wisata Murah di Bandung yang Bisa Dikunjungi Saat Libur Lebaran

7 Tempat Wisata Murah di Bandung yang Bisa Dikunjungi Saat Libur Lebaran

Bandung
Libur Lebaran, Kemacetan Terjadi di Jalur Wisata Pantai Carita-Anyer

Libur Lebaran, Kemacetan Terjadi di Jalur Wisata Pantai Carita-Anyer

Bandung
Kepadatan di Jalur Wisata Puncak Diprediksi Terjadi 13-14 April 2024

Kepadatan di Jalur Wisata Puncak Diprediksi Terjadi 13-14 April 2024

Bandung
Arus Balik Lebaran Mulai Padati Jalur Puncak

Arus Balik Lebaran Mulai Padati Jalur Puncak

Bandung
Pemkab Bandung Barat Cegah Aksi 'Getok' Tarif Parkir di Lembang Selama Libur Lebaran 2024

Pemkab Bandung Barat Cegah Aksi "Getok" Tarif Parkir di Lembang Selama Libur Lebaran 2024

Bandung
H+2 Lebaran, Jalur Puncak Bogor Macet Parah

H+2 Lebaran, Jalur Puncak Bogor Macet Parah

Bandung
Kronologi Balita di Bandung Tewas Dianiaya Ayah Tiri, Korban Dipukul, Terjungkal dan Kepala Terbentur Tembok

Kronologi Balita di Bandung Tewas Dianiaya Ayah Tiri, Korban Dipukul, Terjungkal dan Kepala Terbentur Tembok

Bandung
Terjebak di 'Septic Tank', 4 Pekerja Mal di Kota Cirebon Ditemukan Tewas, Berawal dari Pemeriksaan Rutin

Terjebak di "Septic Tank", 4 Pekerja Mal di Kota Cirebon Ditemukan Tewas, Berawal dari Pemeriksaan Rutin

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Bandung
Jembatan Gantung di Lebak Putus, 15 Orang Jatuh ke Sungai

Jembatan Gantung di Lebak Putus, 15 Orang Jatuh ke Sungai

Bandung
Berakhir, Ganjil Genap dan One Way di Jalur Puncak Bogor

Berakhir, Ganjil Genap dan One Way di Jalur Puncak Bogor

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com