Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dibangun Lewat Swadaya Masyarakat, Desa Wisata Sindangkasih Garut Mampu Hidupi Warga

Kompas.com - 21/01/2022, 16:56 WIB

GARUT, Kompas.com – Swadaya masyarakat dalam bentuk gotong royong mungkin telah menjadi barang mahal saar ini.

Namun tidak demikian dengan warga Kampung Sindangkasih, Desa Sukamaju, Kecamatan Cilawu. Sebab, mereka berhasil membangun desa wisata yang dinamai Sindangkasih dari hasil gotong royong.

Desa wisata Sindangkasih menawarkan berbagai paket wisata dari mulai river tubing di Sungai Ciwulan yang berhulu di Gunung Cikuray dan bermuara di Pantai Selatan Kabupaten Tasikmalaya, hingga wisata sejarah dengan mengunjungi bunker dan goa peninggalan masa penjajahan.

“Warga kampung ini memang sejak lama terkenal dengan gotong royongnya, mereka sampai punya koperasi dengan aset sampai Rp 300 juta,” jelas Asep Edwin, Kepala Desa Sukamaju Kecamatan Cilawu saat ditemui di Desa Wisata Sindangkasih, pekan lalu.

Baca juga: Desa Wisata Nglanggeran di Gunungkidul DIY Salah Satu Terbaik di Dunia

Edwin yang baru terpilih sebagai Kepala Desa Sukamaju pada 2021 mengaku, Desa Wisata Sindangkasih dibangun atas swadaya masyarakat tanpa campur tangan pemerintah dan pihak lain.

Bahkan, tanah yang digunakan jadi tempat wisata dengan luas kurang lebih 5 hektare adalah milik 15 warga.

“Pemerintah desa baru mulai bantu setelah berjalan dari dana desa,” jelas Edwin.

Asep Wawan, Wakil Ketua pengelola Desa Wisata Sindangkasih mengungkapkan, ide membangun desa wisata di kampungnya berawal dari niatan warga untuk mencari pendapatan selain bertani, yang selama ini menjadi mata pencaharian banyak warga.

“Idenya muncul sekitar tahun 2015, lalu buat homestay serta wisata sejarah bunker dan gua,” katanya.

Namun, usaha homestay ini kurang berkembang. Akhirnya pada 2019, saat ide desa wisata akan diresmikan, muncul ide mengembangkan wisata river tubbing di Sungai Ciwulan dari Wakil Bupati Garut yang saat itu berkunjung meninjau Desa Wisata Sindangkasih.

“Diresmikan Desember 2019, lalu (pandemi) Covid-19 dan sekarang baru mulai buka lagi. Satu bulan rata-rata pengunjung bisa sampai 2.000 orang, paling sedikit 1.000 orang,” jelas Wawan.

Bermain air di Sungai Ciwulan dengan river tubing di Desa Wisata Sindangkasih (Dok Desa Wisata Sindamgkasih)KOMPAS.COM/ARI MAULANA KARANG Bermain air di Sungai Ciwulan dengan river tubing di Desa Wisata Sindangkasih (Dok Desa Wisata Sindamgkasih)

Wawan menuturkan, Desa Wisata Sindangkasih dibangun atas swadaya masyarakat, murni satu RT.

15 warga yang memberikan total 5 hektare tanahnya untuk pembangunan desa wisata juga menginvestasikan fasilitas pendukung lainnya.

Sementara, warga lainnya ikut membuka warung atau menjadi pengelola desa wisata.

“Warga satu RT ini ada 57 Kepala Keluarga (KK), pengurus desa wisata ada 52 orang, jadi semua terlibat di sini,” jelas Wawan.

Wawan menuturkan, salah satu kunci keberhasilan mendirikan desa wisata adalah budaya musyawarah yang masih dijaga masyarakat.

Semua hal terkait desa wisata, kata Wawan, selalu dimusyawarahkan dengan seluruh warga atas bimbingan tokoh-tokoh masyarakat setempat.

“Kuncinya musyawarah, semua kita musyawarahkan. Ada masalah kita langsung musyawarah, tidak ada keputusan yang dibuat tanpa musyawarah,” jelasnya.

Wawan mengungkapkan, karena dibangun atas swadaya masyarakat, upaya pengembangan pun dilakukan oleh masyarakat dan saat ini mulai mendapat bantuan dari pemerintah daerah.

Namun soal keterlibatan investor, Wawan menjelaskan bahwa warga menolak tawaran kerjasama tersebut.

Aktivitas menangkap ikan bersama di kolam yang jadi salahsatu jualan bagi wisatawan di Desa Wisata SindangkasihKOMPAS.COM/ARI MAULANA KARANG Aktivitas menangkap ikan bersama di kolam yang jadi salahsatu jualan bagi wisatawan di Desa Wisata Sindangkasih

“Pernah datang investor menawarkan kerjasama, tapi warga menolak, kalau bantuan dari pemerintah daerah, sekarang mulai ada, kemarin Pak Bupati ngasih bantuan untuk penataan lahan parkir,” katanya.

Selama ini, menurut Wawan, pola kerjasama pemilik tanah dengan pengelola menggunakan sistem bagi hasil yang dibagi setiap tiga bulan dengan porsi 40 persen untuk pemilik lahan, 60 persen untuk pengelola ditambah dana pengembangan.

Namun, pemilik lahan juga bisa ikut membuat usaha seperti berdagang dan sebagainya.

Wawan mengakui, sampai saat ini fasilitas yang ada di Desa Wisata Sindangkasih, memang masih sangat terbatas.

Namun menariknya, Desa Wisata Sindangkasih sering jadi tujuan tempat studi banding desa-desa wisata lain.

Menurut Wawan, desa-desa lain ingin belajar soal swadaya masyarakat yang menjadi landasan dari pembangunan Desa Wisata Sindangkasih.

“Ternyata mereka mau belajar soal swadaya masyarakatnya sampai bisa membangun desa wisata,” katanya.

Baca juga: 5 Desa Wisata Berkembang Terbaik Versi ADWI 2021, Apa Saja?

Sunar (45), warga Kampung Sindangkasih Desa Sukamaju Kecamatan Cilawu yang menjadi pengurus Desa Wisata Sindangkasih mengungkapkan, dulu dirinya selain menjadi petani memiliki penghasilan dari mencari rongsokan dan barang bekas. Saat ini, setelah menjadi pengurus desa wisata, pekerjaan mencari rongsokan dan barang bekas ditinggalkannya.

“Alhamdulillah, sekarang kerja disini aja, tidak jauh dari rumah, rejeki Alhamdulillah ada selama ada pengunjung,” katanya.

Sunar mengaku, semua warga Kampung Sindangkasih, terlibat dalam pengelolaan desa wisata ini. Tiap warga, mendapat jatah jaga di tempat wisata ini, bahkan sampai anak-anak pun, ikut terlibat menjadi pemandu river tubing.

“Jadi penghasilan tambahan buat warga disini, jadi selain bertani, bisa usaha dari tempat wisata ini,” katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Melawan Saat Ditangkap, 2 Begal di Gegerkalong Bandung Ditembak

Melawan Saat Ditangkap, 2 Begal di Gegerkalong Bandung Ditembak

Bandung
Sopir Audi A6 Tersangka Tabrak Lari Mahasiswi di Cianjur Ajukan Praperadilan

Sopir Audi A6 Tersangka Tabrak Lari Mahasiswi di Cianjur Ajukan Praperadilan

Bandung
Motif Ayah Bunuh Anak Kandung di Cimahi Terungkap, gara-gara Uang Jajan

Motif Ayah Bunuh Anak Kandung di Cimahi Terungkap, gara-gara Uang Jajan

Bandung
Lampu Jalan Sepanjang Jalur Mudik di Karawang Banyak yang Rusak dan Komponennya Hilang

Lampu Jalan Sepanjang Jalur Mudik di Karawang Banyak yang Rusak dan Komponennya Hilang

Bandung
Curug Cigangsa di Sukabumi: Daya Tarik, Letak, dan Rute

Curug Cigangsa di Sukabumi: Daya Tarik, Letak, dan Rute

Bandung
Kisah Tati, Bangunkan Semua Warga Kampung Margahayu Bandung agar Tak Tewas Terbakar

Kisah Tati, Bangunkan Semua Warga Kampung Margahayu Bandung agar Tak Tewas Terbakar

Bandung
Minim Pasokan, Harga Beras di Kota Cirebon Melonjak

Minim Pasokan, Harga Beras di Kota Cirebon Melonjak

Bandung
Detik-detik Ayah Aniaya Anak Kandung hingga Tewas di Cimahi, Tetangga Dengar Suara Benturan

Detik-detik Ayah Aniaya Anak Kandung hingga Tewas di Cimahi, Tetangga Dengar Suara Benturan

Bandung
Ayah di Cimahi Penyiksa Anak hingga Tewas Jadi Tersangka, Ibu Tiri Korban Ikut Diperiksa

Ayah di Cimahi Penyiksa Anak hingga Tewas Jadi Tersangka, Ibu Tiri Korban Ikut Diperiksa

Bandung
Akses Jalan Sempit Hambat Pemadaman Kebakaran 25 Rumah di Margahayu Bandung

Akses Jalan Sempit Hambat Pemadaman Kebakaran 25 Rumah di Margahayu Bandung

Bandung
Badan Geologi Sebut Kondisi Air Tanah di Bandung Kritis

Badan Geologi Sebut Kondisi Air Tanah di Bandung Kritis

Bandung
Gempa Banten M 5,2, Pelajar SD di Sukabumi Terluka Tertimpa Plafon Kelas

Gempa Banten M 5,2, Pelajar SD di Sukabumi Terluka Tertimpa Plafon Kelas

Bandung
Sosok Ayah Pembunuh Anak di Cimahi Terungkap, Pengamen di Kota Bandung

Sosok Ayah Pembunuh Anak di Cimahi Terungkap, Pengamen di Kota Bandung

Bandung
Fakta Ayah di Cimahi Aniaya Dua Anak Kandungnya, Satu Korban Meninggal Dunia

Fakta Ayah di Cimahi Aniaya Dua Anak Kandungnya, Satu Korban Meninggal Dunia

Bandung
Cerita Korban Kebakaran di Margahayu Bandung, Api Hanguskan 25 Rumah dalam 10 Menit

Cerita Korban Kebakaran di Margahayu Bandung, Api Hanguskan 25 Rumah dalam 10 Menit

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.