Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kasus Covid-19 Meningkat, Ridwan Kamil Minta Kepala Daerah di Jabar Tidak Lalai

Kompas.com - 07/02/2022, 20:24 WIB
Dendi Ramdhani,
Khairina

Tim Redaksi

 

BANDUNG, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyampaikan pesan kepada para kepala daerah menyusul tingginya kasus Covid-19 di Jabar seiring hadirnya varian Omicron.

Kendati hanya aglomerasi Bodebek dan Bandung Raya yang menerapkan PPKM level 3, pria yang akrab disapa Emil itu meminta seluruh kepala daerah di Jabar tak lengah.

"Jadi di Jabar 80 persen kasusnya hanya ada di 6 sampai 7 daerah, berarti 20 daerah lainnya rendah. Tapi ini tidak menjadikan 20 daerah yang rendah ini lalai atau abai terhadap peluang naiknya Omicron," kata Emil di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Senin (7/2/2022).

Baca juga: Ridwan Kamil Sebut Kebijakan PTM di Jabar Tidak Bisa Disamaratakan

Emil juga meminta kepala daerah memastikan penerapan aplikasi PeduliLindungi di berbagai area publik. Termasuk meminta melaksanakan kembali razia ketataan protokol kesehatan.

"Kita sudah masuk gelombang ketiga Omicron. Kecepatannya dalam sebulan dari 500 ke 50 ribu kasus, itu harus disikapi. Terutama untuk daerah yang di luar aglomerasi agar prokes diketatkan, mulai lagi razia, penindakan sambil bawa masker untuk mengingatkan juga bahwa pandemi belum usai," tuturnya.

Ia juga secara khusus menyampaikan pesan kepada Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Bandung Yana Mulyana.

Baca juga: PPKM Level 3 di Bandung Raya dan Bodebek, Bagaimana Nasib PTM?

Ia meminta agar Yana segera melakukan pengetesan acak di hotel dan restoran. Sebab, tingginya kasus Covid-19 di Bandung diduga ikut dipengaruhi hadirnya wisatawan.

"Saya minta khususnya di Bandung, Pak Yana, menyampaikan agar melakukan random sampling pengetesan di hotel dan restoran. Karena dugaan derasnya wisatawan mempengaruhi tingginya kasus omicron di Bandung," ujar Emil.

Menurut Emil, sesuai arahan Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan, PPKM kali ini lebih ditekankan pada pelacakan (tracing).

"Penekanannya, bukan tingginya kasus yang utama tapi rendahnya tracing. Sehingga ini memotivasi wilayah Bodebek dan Bandung Raya meningkatkan tracing, sehingga yang sakit harus dites sebanyak mungkin kontak eratnya," jelas Emil.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Alasan Bey Machmudin Shalat Idul Adha di Kampung Padat Penduduk

Alasan Bey Machmudin Shalat Idul Adha di Kampung Padat Penduduk

Bandung
Dedi Mulyadi Shalat Idul Adha di Dekat TKP Pembunuhan Vina dan Eky

Dedi Mulyadi Shalat Idul Adha di Dekat TKP Pembunuhan Vina dan Eky

Bandung
Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Senin 17 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Senin 17 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Bandung
Muncul Isu ASN Kabupaten Bandung Wajib Patungan Hewan Kurban, Pemkab Beri Tanggapan

Muncul Isu ASN Kabupaten Bandung Wajib Patungan Hewan Kurban, Pemkab Beri Tanggapan

Bandung
Megawati Kurbankan Sapi Hitam Berbobot 500 Kg, Didatangkan dari Ponpes di Sukabumi

Megawati Kurbankan Sapi Hitam Berbobot 500 Kg, Didatangkan dari Ponpes di Sukabumi

Bandung
Minyak Bocor dari Pipa Pertamina Cemari Sungai dan Irigasi di Indramayu

Minyak Bocor dari Pipa Pertamina Cemari Sungai dan Irigasi di Indramayu

Bandung
Sebelum dikurbakan, Kambing di Ponpes Sukabumi Ikuti Teatrikal

Sebelum dikurbakan, Kambing di Ponpes Sukabumi Ikuti Teatrikal

Bandung
Jokowi Beli 'Pancasona' di Bandung Barat Seharga Rp 100 Juta

Jokowi Beli "Pancasona" di Bandung Barat Seharga Rp 100 Juta

Bandung
Perajin Arang Briket asal Sukabumi Kebanjiran Order Jelang Idul Adha

Perajin Arang Briket asal Sukabumi Kebanjiran Order Jelang Idul Adha

Bandung
Sosok Terduga Teroris di Karawang, Residivis Kasus Terorisme dan Enggan Setor KTP

Sosok Terduga Teroris di Karawang, Residivis Kasus Terorisme dan Enggan Setor KTP

Bandung
Nina Agustina Siap Bila Dipasangkan Kembali dengan Artis di Pilkada 2024

Nina Agustina Siap Bila Dipasangkan Kembali dengan Artis di Pilkada 2024

Bandung
Kunjungi Pasar Sederhana Bandung, Zulhas Soroti Harga Ayam Terlalu Murah

Kunjungi Pasar Sederhana Bandung, Zulhas Soroti Harga Ayam Terlalu Murah

Bandung
Terduga Teroris di Karawang Selalu Tutupi Identitas Saat Ditanya Warga

Terduga Teroris di Karawang Selalu Tutupi Identitas Saat Ditanya Warga

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Bandung
Sopir Tak Fokus, Luxio Tabrak Truk Diesel di Tol Cisamdawu, 2 Tewas di TKP

Sopir Tak Fokus, Luxio Tabrak Truk Diesel di Tol Cisamdawu, 2 Tewas di TKP

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com