Kawasan Industri Padalarang Bandung Barat Semburkan Limbah Pabrik, DLH Siapkan Sanksi

Kompas.com - 26/04/2022, 12:06 WIB

BANDUNG BARAT, KOMPAS.com - Limbah berbusa dan berbau menyengat menyembur dari balik pipa bawah tanah.

Limbah tersebut diketahui berasal dari sebuah pabrik di belakang kawasan industri di Padalarang, Kabupaten Bandung Barat (KBB).

Semburan limbah busa itu terpantau terjadi di Kampung Cibingbin, RW 04, Desa Laksanamekar, Kecamatan Padalarang, KBB.

Baca juga: Buang Limbah ke Sungai hingga Air Jadi Merah, Pengusaha Sablon di Denpasar Didenda Rp 2,5 Juta

 

Limbah tersebut kemudian mengalir mencemari lahan pertanian warga dan Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum yang berada tepat di belakang pabrik.

Hasil dari kajian, Dinas Lingkungan Hidup (DLH) KBB menemukan adanya dugaan pelanggaran yang dilakukan pabrik. Pasalnya, tingkat keasaman atau Ph dan suhu air limbah melebihi ambang batas normal. 

"Memang pabrik itu ada dugaan pelanggaran, yang memutuskan sanksi administratifnya dari Kementerian Lingkungan Hidup karena itu Perusahaan Modal Asing (PMA)," ujar Kepala Bidang Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan, DLH KBB, Idad Saadudin, Selasa (26/4/2022).

DLH sudah melakukan pengambilan sampel air limbah dan menguji di laboratorium.

Hasilnya, Ph yang keluar dari outpal pabrik melebihi ambang batas normal, yakni Ph mencapai 14 dan suhunya 40 derajat.

Baca juga: Cerita Warga Ciwalengke Bandung Saring Air Selokan Tercemar Limbah untuk Sehari-hari

Jumlah ini melebihi ambang batas normal pH air limbah yakni 7-9. Air dengan pH di bawah 6 akan bersifat asam dan berbahaya bagi lingkungan sekitar.

Begitupun air limbah dengan pH di atas 9 akan bersifat basa yang juga akan berdampak buruk bagi makhluk hidup sekitar.

"Pelanggarannya salah satu itu (Ph melebihi ambang batas), selain itu ada hal terkait dokumen dan perizinan, intinya memang ada dugaan pelanggaran," sebut Idad.

Sebelumnya, limbah cair dengan busa putih tebal menyembur dari balik pipa di bawah tanah. Limbah yang langsung mengalir ke aliran sungai Citarum itu berbau menyengat dengan suhu panas.

Rosadi (35), warga sekitar mengaku geram atas ulah industri yang seenaknya membuang limbah berbahaya ke lingkungannya.

Menurut dia, limbah berbusa putih itu menyembur hampir setiap pagi sejak beberapa beberapa waktu lalu.

"Di sini banyak warga yang menjadi penjala ikan serta sumber air bagi pertanian. Tapi, bisa kita lihat di sini limbahnya menyembur dan dibuang langsung ke Sungai Citarum," kata Rosadi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca di Bandung Hari Ini, 8 Agustus 2022: Cerah Berawan hingga Berawan

Prakiraan Cuaca di Bandung Hari Ini, 8 Agustus 2022: Cerah Berawan hingga Berawan

Bandung
Dari Cimol hingga Cilor, Ini 5 Resep Kuliner Aci Jajanan Khas Bandung

Dari Cimol hingga Cilor, Ini 5 Resep Kuliner Aci Jajanan Khas Bandung

Bandung
Gudang Farmasi Terbakar, Dinkes Pastikan Pelayanan Puskesmas Cikalongkulon Cianjur Normal

Gudang Farmasi Terbakar, Dinkes Pastikan Pelayanan Puskesmas Cikalongkulon Cianjur Normal

Bandung
Suzuki Ertiga Tabrak 4 Sepeda Motor di Bogor, Satu Orang Tewas

Suzuki Ertiga Tabrak 4 Sepeda Motor di Bogor, Satu Orang Tewas

Bandung
Mayat di Geopark Ciletuh Sukabumi Ternyata Tukang Ojek yang Ditusuk Penumpangnya

Mayat di Geopark Ciletuh Sukabumi Ternyata Tukang Ojek yang Ditusuk Penumpangnya

Bandung
Detik-detik-detik Kereta Api Tabrak XPander di Cirebon, Mobil Terpental dan Terbakar, 4 Orang Tewas

Detik-detik-detik Kereta Api Tabrak XPander di Cirebon, Mobil Terpental dan Terbakar, 4 Orang Tewas

Bandung
Kisah Artis Aswita Dewi Pasarkan Kain Nusantara Karya Penyandang Disabilitas

Kisah Artis Aswita Dewi Pasarkan Kain Nusantara Karya Penyandang Disabilitas

Bandung
Mobil Tertabrak Kereta Api di Cirebon, 4 Orang Tewas

Mobil Tertabrak Kereta Api di Cirebon, 4 Orang Tewas

Bandung
Pria di Ciamis Ditemukan Tewas dengan Pakaian Mengeluarkan Asap, Diduga Bakar Diri karena Depresi

Pria di Ciamis Ditemukan Tewas dengan Pakaian Mengeluarkan Asap, Diduga Bakar Diri karena Depresi

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 7 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 7 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan Ringan

Bandung
Dijanjikan Akan Dinikai, Gadis di Bogor Dicabuli Tetangganya

Dijanjikan Akan Dinikai, Gadis di Bogor Dicabuli Tetangganya

Bandung
Gudang Farmasi Puskesmas di Cianjur Terbakar, Stok Obat-obatan Ludes

Gudang Farmasi Puskesmas di Cianjur Terbakar, Stok Obat-obatan Ludes

Bandung
Bawaslu Karawang Imbau Lapor jika Namanya Dicatut dalam Sistem Informasi Parpol

Bawaslu Karawang Imbau Lapor jika Namanya Dicatut dalam Sistem Informasi Parpol

Bandung
Kasus Begal Payudara Berakhir dengan Jalur Kekeluargaan, Korban Masih Takut Keluar Rumah

Kasus Begal Payudara Berakhir dengan Jalur Kekeluargaan, Korban Masih Takut Keluar Rumah

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 6 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Sore Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 6 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Sore Hujan Ringan

Bandung
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.