Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Harga BBM Naik, Perajin Mesin Pom Mini di Cianjur Kembang Kempis

Kompas.com - 15/09/2022, 14:33 WIB
Firman Taufiqurrahman,
Reni Susanti

Tim Redaksi

CIANJUR, KOMPAS.com – Efek domino kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi terjadi di sejumlah sektor. Salah satunya perajin mesin pom mini di Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

Adanya kenaikan harga BBM sejak awal bulan ini mengakibatkan biaya produksi dan distribusi melonjak drastis.

Selain itu, harga bahan baku juga ikut terkerek, sementara perajin belum berani menaikkan harga jual produk.

Baca juga: Massa Demo Kenaikan Harga BBM Ingin Bertemu, Sultan: Ya Enggak Ada Masalah

Ahmad Ridwan (34) seorang pemilik bengkel mesin pom mini menuturkan, biaya produksi melonjak menyusul kenaikan pada sejumlah bahan baku.

“Terutama harga cat dan besi, ya. Naiknya bisa 25 hingga 30 persen,” kata Ridwan kepada Kompas.com, Kamis (15/9/2022). 

Selain itu, biaya distribusi juga turut naik, dari awalnya Rp 500.000 untuk satu kali pengiriman ke luar kota, kini bisa mencapai Rp 800.000.

“Di sisi lain, daya beli masyarakat menurun. Sudah sepekan terakhir ini pesanan anjlok, sehari paling bisa produksi dua,” ujar dia.

Disebutkan, sebelumnya Ridwan mampu memproduksi hingga 35 unit setiap pekannya. Namun sejak harga BBM naik, volume produksinya merosot hingga 50 persen. 

"Sudah bisa produksi dua unit sehari saja sekarang sudah bagus," ucapnya.

Baca juga: BBM Naik Saat Musim Panen, Harga Cabai dan Bawang di Pangkalpinang Turun

Ridwan mengaku, usahanya sempat membaik sejak awal tahun ini setelah hampir dua tahun lesu dampak pandemi Covid-19.

“Selama pandemi nyaris tidak produksi, baru tahun ini mulai ada peningkatan, tapi turun lagi sekarang karena (kenaikan) BBM ini. Jadinya, ya kembang kempis gitu,” ujar Ridwan.

Di bengkel miliknya di Kampung Kabandungan, Sukamanah, Kecamatan Karangtengah, Cianjur ini, Ridwan dibantu beberapa orang pegawai memproduksi mesin pom mini digital.

Kendati pengerjaannya masih secara manual dengan peralatan teknik alat ringan, bengkel ini mampu merancang sistem kerja mesin secara digital.

“Ini kan yang jenis pom mini digital, sudah komputerisasi, aplikasi dan software-nya juga kita buat sendiri di sini,” kata dia.

Ridwan sudah menekuni usaha manufaktur ini sejak 2014. Sejauh ini, produknya banyak dipasok ke wilayah Jabodetabek.

Untuk pom mini digital single nozel dibanderol Rp5 juta per unit, sementara untuk double nozel, Ridwan menjualnya di kisaran Rp 8 juta. 

“Dulu minat orang jualan bensin eceran pakai mesin ini sangat tinggi, ya. Kalau sekarang agak menurun, mungkin karena sudah banyak juga yang memproduksi mesinnya,” beber Ridwan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Pupuk Kujang Resmikan Pabrik Dry Ice dengan Investasi Rp 9,8 Miliar

Pupuk Kujang Resmikan Pabrik Dry Ice dengan Investasi Rp 9,8 Miliar

Bandung
Dishub Garut Sebut Delman 'Lenyap' Bikin Jalur Mudik Lancar

Dishub Garut Sebut Delman "Lenyap" Bikin Jalur Mudik Lancar

Bandung
Jasad Didi Dikubur di Dapur Rumahnya, Pencarian Berujung Duka

Jasad Didi Dikubur di Dapur Rumahnya, Pencarian Berujung Duka

Bandung
Lagi, Tahanan Kabur di Cianjur Ditangkap, Tinggal Seorang Buron

Lagi, Tahanan Kabur di Cianjur Ditangkap, Tinggal Seorang Buron

Bandung
Kronologi Tukang Kebun Bunuh dan Cor Jasad Didi di Bandung Barat, Sempat Bersihkan TKP Selama 7 Jam

Kronologi Tukang Kebun Bunuh dan Cor Jasad Didi di Bandung Barat, Sempat Bersihkan TKP Selama 7 Jam

Bandung
Riuh Tradisi Grebeg Syawal Keraton Kanoman Cirebon, Doa untuk Dunia

Riuh Tradisi Grebeg Syawal Keraton Kanoman Cirebon, Doa untuk Dunia

Bandung
Tukang Kebun yang Cor Mayat di Bandung Barat Terancam Pembunuhan Berencana

Tukang Kebun yang Cor Mayat di Bandung Barat Terancam Pembunuhan Berencana

Bandung
21.000 Penumpang Naik Kereta Cepat Whoosh di Puncak Arus Balik Lebaran

21.000 Penumpang Naik Kereta Cepat Whoosh di Puncak Arus Balik Lebaran

Bandung
Seniman AD Pirous Dimakamkan di Cibarunai Usai Pelepasan di ITB

Seniman AD Pirous Dimakamkan di Cibarunai Usai Pelepasan di ITB

Bandung
Tukang Kebun Bunuh Majikan di Bandung Barat, Mayat Dicor dan Bawa Kabur Motor

Tukang Kebun Bunuh Majikan di Bandung Barat, Mayat Dicor dan Bawa Kabur Motor

Bandung
Saber Pungli Tangkap 4 Juru Parkir Liar di Masjid Al Jabbar

Saber Pungli Tangkap 4 Juru Parkir Liar di Masjid Al Jabbar

Bandung
Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Bandung
Mayat Dicor di Bandung Barat Terungkap karena Posisi Ranjang

Mayat Dicor di Bandung Barat Terungkap karena Posisi Ranjang

Bandung
Mengenal Tanjakan Gentong, Jalur Ekstrem yang Kerap Menjadi Titik Kemacetan

Mengenal Tanjakan Gentong, Jalur Ekstrem yang Kerap Menjadi Titik Kemacetan

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com