Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menengok Kampung Mujiah Karawang, Dikepung Sungai Cibeet hingga Jadi Langganan Banjir

Kompas.com - 05/12/2022, 17:11 WIB
Farida Farhan,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

KARAWANG, KOMPAS.com - Kampung Mujiah, Desa Mukarmulya, Kecamatan Telukjambe Barat merupakan salah satu wilayah yang jadi langganan banjir di Kabupaten Karawang, Jawa Barat.

Saat menuju Kampung Mujiah dari Kantor Desa Mekarmulya, jalan berada persis di sisi Sungai Cibeet.

"Wilayah kami (Kampung Mujiah) dikelilingi Sungai Cibeet," kata Herman (42), Ketua RT 001, RW 002 Desa Mekarmulya, Senin (5/11/2022).

Baca juga: Jalan Kolonel Masturi Langganan Banjir Setiap Hujan Deras, Sedimentasi Tanah sampai 1 Meter

Herman berujar, saban tahun, banjir menyapa kampungnya. Jika hujan turun terus menerus di hulu Sungai Cibeet, seperti Bogor dan Cianjur, banjir sudah pasti merendam tempat tinggalnya.

Namun, Herman tidak ingat kapan pertama kali banjir langganan ini terjadi.

Herman mengingat, salah satu banjir terparah yang pernah dirasakannya adalah banjir pada Februari 2021. Saat itu, ketinggian banjir yang merendam Kampung Mujiah setinggi ventilasi rumah.

"Saat itu kami mengungsi di Kantor Desa (Mekarmulya)," kata Herman.

Yusup Tonjiri, Sekretaris Desa Mekarmulya membenarkan bahwa tahun lalu banjir hampir mengepung seluruh desa, terutama Kampung Mujiah.

Kampung Mujiah yang letaknya berada di paling belakang Desa Sekarmulya, membuat kawasan ini terisolasi di kala banjir mengepung kawasan sekitar seperti Desa Karangligar.

Karena itu, setiap kali banjir menerjang kampung Mujiang, Kantor Desa Mekarmulya menjadi titik pengungsian. Desa Mekarmulya sendiri berbatasan dengan Kabupaten Bekasi. Batasnya Sungai Cibeet.

"Terisolasi. Jadi kalau ngasih bantuan juga susah, karena akses," kata dia.

Kali ini, Senin (5/12/2022), banjir merendam 73 rumah di Kampung Munjiah, Leuwisisir, dan Karangsae.

Tangkapan layar Google Maps Kampung Mujiah, yang dikelilingi Sungai Cibeet.Tangkapan layar Google Maps Kampung Mujiah Tangkapan layar Google Maps Kampung Mujiah, yang dikelilingi Sungai Cibeet.

Rinciannya di RT 001 RW 001 Kampung Mujiah sebanyak 171 orang dari 55 keluarga terdampak. Adapun di RT 004 RW 002 Kampung Leuwisisir sejumlah 26 dari 18 keluarga yang terdampak. Kemudian RT 006 RW 003 Kampung Karangsae sebanyak 42 warga dari 14 keluarga terdampak banjir.

"Jika ditotal ada 239 orang dari 87 keluarga terdampak. Beberapa di antaranya balita dan lansia," kata dia.

Saat ini, kata Yusup, warga masih bertahan di rumah masing-masing. Namun pihaknya telah bersiap jika banjir meninggi.

Yusup berharap ada solusi konkret untuk banjir di Desa Mekarmulya, agar warga tak lagi kebanjiran.

Baca juga: 189 Rumah di Karawang Terendam Banjir hingga 1,5 Meter akibat Sungai Citarum dan Cibeet Meluap

Seperti diketahui, Sungai Cibeet juga bertemu Sungai Citarum di dekat Vihara Sian Djin Kupoh, Tanjungpura, Karawang Barat.

Sungai sepanjang 101 kilometer itu berhulu di Gunung Lemo, Kabupaten Cianjur. Sungai ini mempunyai dua anak sungai besar, yakni Cigentis dan Cipamingkis.

Sungai Cigentis berhulu di Gunung Sanggabuana, Karawang. Sedang Sungai Cipamingkis di Gunung Kencana, Jonggol, Kabupaten Bogor.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sekda Jabar Pastikan Tak Ada WFH bagi ASN di Pelayanan Publik

Sekda Jabar Pastikan Tak Ada WFH bagi ASN di Pelayanan Publik

Bandung
Dicemari Pungli, Pemprov Jabar Evaluasi Pengelolaan Masjid Al Jabbar

Dicemari Pungli, Pemprov Jabar Evaluasi Pengelolaan Masjid Al Jabbar

Bandung
Pengendara Wajib Bayar jika Lewati Portal di Desa Tasikmalaya Ini, Mobil Rp 2.000

Pengendara Wajib Bayar jika Lewati Portal di Desa Tasikmalaya Ini, Mobil Rp 2.000

Bandung
Sejoli Tepergok Mau Kuburkan Bayi Hasil Hubungan Gelap di Jatinangor

Sejoli Tepergok Mau Kuburkan Bayi Hasil Hubungan Gelap di Jatinangor

Bandung
Cerita Polisi Tolong Pemudik Vertigo dan Terjebak di Jalur 'Contraflow'

Cerita Polisi Tolong Pemudik Vertigo dan Terjebak di Jalur "Contraflow"

Bandung
Kronologi Sopir Taksi 'Online' di Bandung Dirampok hingga Alami 70 Jahitan

Kronologi Sopir Taksi "Online" di Bandung Dirampok hingga Alami 70 Jahitan

Bandung
Perjuangan Aiptu Yosep Tangkap Perampok Taksi Online di Bandung

Perjuangan Aiptu Yosep Tangkap Perampok Taksi Online di Bandung

Bandung
Pelaku Pungli Masjid Al Jabbar Ditangkap, Sekda: Saya Minta Maaf

Pelaku Pungli Masjid Al Jabbar Ditangkap, Sekda: Saya Minta Maaf

Bandung
Kronologi Tukang Kebun di Bandung Barat Bunuh Honorer dan Kubur Mayatnya di Dapur

Kronologi Tukang Kebun di Bandung Barat Bunuh Honorer dan Kubur Mayatnya di Dapur

Bandung
Sidak ke Masjid Al Jabbar, Sekda Jabar Ancam Para Pelaku Pungli

Sidak ke Masjid Al Jabbar, Sekda Jabar Ancam Para Pelaku Pungli

Bandung
Libur Lebaran Berakhir, Kebun Raya Cibodas Masih Diserbu Wisatawan

Libur Lebaran Berakhir, Kebun Raya Cibodas Masih Diserbu Wisatawan

Bandung
Pengelolaan Tak Optimal, PAD Pantai Selatan Tasikmalaya Kecil

Pengelolaan Tak Optimal, PAD Pantai Selatan Tasikmalaya Kecil

Bandung
Upah Tak Dibayar, Alasan Tukang Kebun Bunuh dan Cor Pria di Bandung Barat

Upah Tak Dibayar, Alasan Tukang Kebun Bunuh dan Cor Pria di Bandung Barat

Bandung
Pembunuh Pria yang Mayatnya Dicor di Bandung Barat Ternyata Tukang Kebun Kompleks

Pembunuh Pria yang Mayatnya Dicor di Bandung Barat Ternyata Tukang Kebun Kompleks

Bandung
Pembunuh Pria yang Mayat Korbannya Dicor di Bandung Barat Ditangkap

Pembunuh Pria yang Mayat Korbannya Dicor di Bandung Barat Ditangkap

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com