Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Protes, Aktivis Lingkungan Kirim Tumpukan Sampah ke Kantor Bale Kota Tasikmalaya

Kompas.com - 27/07/2023, 15:38 WIB
Irwan Nugraha,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Puluhan aktivis lingkungan Tasikmalaya, Jawa Barat, menggelar unjukrasa memprotes kian maraknya pencemaran lingkungan sungai oleh sampah di Bale Kota Tasikmalaya, Kamis (27/7/2023). 

Mereka menilai, tumpukan sampah kerap ditemukan di beberapa aliran sungai mulai dari Sungai Ciwulan, Ciloseh, dan lainnya yang melintang ke kawasan perkotaan. 

Pantauan Kompas.com, setelah berorasi mereka kemudian menggelar aksi teatrikal dengan aktor seorang pria berjubah penuh kantong sampah dan seorang perempuan muda terlilit plastik bening. 

Kemudian, rekan-rekannya membawa beberapa karung berisi sampah yang dikumpulkannya dari Sungai Ciwulan dan dibuang di depan gerbang utama kantor Wali Kota Tasikmalaya tersebut. 

Baca juga: Bandung Raya Hasilkan 2.000 Ton Sampah Per Hari, Menumpuk di Jalan dan Sungai Citarum

Sontak, halaman kantor wali kota yang mulanya bersih berubah menjadi sangat kotor dan dipenuhi tumpukan berbagai jenis sampah. 

Tak berhenti di sana, para pendemo pun meminta Wali Kota Tasikmalaya Cheka Virgowansyah dan Sekretaris Daerah Kota Tasikmalaya Ivan Dicksan untuk menemui mereka. 

Namun, karena kedua pimpinan daerah tersebut sedang kunjungan kerja di salahsatu wilayah Kota Tasikmalaya tak bisa hadir sesuai permintaan para pendemo. 

Sampai akhirnya Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Tasikmalaya Deni Diyana, menemui para pendemo dan mendengarkan segala keluh kesah para pengunjukrasa tersebut. 

"Permasalahan sampah di Sungai Ciwulan dan lainnya selama ini tak diperhatikan serius oleh pemerintah. Makanya kita gelar aksi ini," kata Koordinator Aksi Miftah Rizki sekaligus aksi ini mengatasnamakan Forum Tasikmalaya Penyelamat Sungai Ciwulan (Fortastai) di sela-sela aksinya. 

Sementara itu, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Tasikmalaya Deni Diyana mengaku, justru menyambut baik adanya perhatian masyarakat dan aktivis lingkungan terhadap kepeduliannya menangani pencemaran sampah di sungai. 

Pasalnya, jika pengentasan sampah di sungai hanya dilakukan pihak pemerintah saja tanpa kesadaran masyarakatnya tak akan bisa cepat selesai. 

Baca juga: Depo Sampah di Kota Yogyakarta Mulai Dibuka, Warga Diminta Tidak Buang ke Sungai

"Saya berterimakasih kepada masyarakat dan aktivis yang peduli dalam penanganan sampah di sungai. Tak mungkin hal ini hanya dilakukan pemerintah saja," kata Deni. 

Adapun penanganan sampah di sungai saat ini, lanjut Deni, sejatinya merupakan kewenangan PSDA Jawa Barat dan BBWS Citanduy Kementerian PUPR. 

"Kalau kami (Pemkot Tasikmalaya) hanya mengangkut sampah sungai yang sudah terkumpul di daratan," kata dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Muncul Isu ASN Kabupaten Bandung Wajib Patungan Hewan Kurban, Pemkab Beri Tanggapan

Muncul Isu ASN Kabupaten Bandung Wajib Patungan Hewan Kurban, Pemkab Beri Tanggapan

Bandung
Megawati Kurbankan Sapi Hitam Berbobot 500 Kg, Didatangkan dari Ponpes di Sukabumi

Megawati Kurbankan Sapi Hitam Berbobot 500 Kg, Didatangkan dari Ponpes di Sukabumi

Bandung
Minyak Bocor dari Pipa Pertamina Cemari Sungai dan Irigasi di Indramayu

Minyak Bocor dari Pipa Pertamina Cemari Sungai dan Irigasi di Indramayu

Bandung
Sebelum dikurbakan, Kambing di Ponpes Sukabumi Ikuti Teatrikal

Sebelum dikurbakan, Kambing di Ponpes Sukabumi Ikuti Teatrikal

Bandung
Jokowi Beli 'Pancasona' di Bandung Barat Seharga Rp 100 Juta

Jokowi Beli "Pancasona" di Bandung Barat Seharga Rp 100 Juta

Bandung
Perajin Arang Briket asal Sukabumi Kebanjiran Order Jelang Idul Adha

Perajin Arang Briket asal Sukabumi Kebanjiran Order Jelang Idul Adha

Bandung
Sosok Terduga Teroris di Karawang, Residivis Kasus Terorisme dan Enggan Setor KTP

Sosok Terduga Teroris di Karawang, Residivis Kasus Terorisme dan Enggan Setor KTP

Bandung
Nina Agustina Siap Bila Dipasangkan Kembali dengan Artis di Pilkada 2024

Nina Agustina Siap Bila Dipasangkan Kembali dengan Artis di Pilkada 2024

Bandung
Kunjungi Pasar Sederhana Bandung, Zulhas Soroti Harga Ayam Terlalu Murah

Kunjungi Pasar Sederhana Bandung, Zulhas Soroti Harga Ayam Terlalu Murah

Bandung
Terduga Teroris di Karawang Selalu Tutupi Identitas Saat Ditanya Warga

Terduga Teroris di Karawang Selalu Tutupi Identitas Saat Ditanya Warga

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Bandung
Sopir Tak Fokus, Luxio Tabrak Truk Diesel di Tol Cisamdawu, 2 Tewas di TKP

Sopir Tak Fokus, Luxio Tabrak Truk Diesel di Tol Cisamdawu, 2 Tewas di TKP

Bandung
Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Minggu 16 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Cerah Berawan

Bandung
Pesan dan Tugas untuk Pj Bupati Bandung Barat

Pesan dan Tugas untuk Pj Bupati Bandung Barat

Bandung
Tak Terima Dimarahi Saat Menanam Ubi, Cucu Bunuh Neneknya di Sumedang

Tak Terima Dimarahi Saat Menanam Ubi, Cucu Bunuh Neneknya di Sumedang

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com