Kompas.com - 06/01/2022, 15:30 WIB

KOMPAS.com - Wilayah Jawa Barat yang merupakan asal Suku Sunda juga memiliki keanekaragaman budaya yang sangat menarik untuk dinikmati. Salah satunya tari tradisional yang masih lestari hingga saat ini.

Berbicara tentang Tarian Jawa Barat, masyarakat akan terbayang Tari Jaipong, yang memang menjadi identitas kesenian dari Tatar Pasundan itu.

Namun, Tari Jaipong bukan satu-satunya tarian asal Jawa Barat. Berikut 10 tarian Jawa Barat dan ciri khasnya.

Baca juga: Tari Topeng Cirebon, Asal-usul, Properti, Makna, dan Ritualnya

1. Tari Jaipong

Seperti yang disampaikan sebelumnya, Tari Jaipong merupakan tari tradisional yang sangat populer dari Jawa Barat. Tari ini juga menjadi identitas kesenian di Jawa Barat.

Tari Jaipong biasa dipentaskan dalam banyak kegiatan dan acara. Salah satunya sebagai tari penyambut tamu baik dari dalam maupun luar negeri yang berkunjung ke Jawa Barat.

Tari Jaipong diciptakan seorang seniman bernama Gugun Gumilar sekitar tahun 1960-an. Tari ini terinspirasi dari kesenian rakyat Jawa Barat, seperti Ketuk Tilu, Kliningan, serta Ronggeng.

Secara gerakan, Tari Jaipong memiliki kekhasan tersendiri yang berbeda dari tari daerah lainnya. Tari Jaipong cenderung berirama cepat dan bersemangat.

Gerakan Tari Jaipong di antaranya adalah Bukaan untuk mengawali tarian, Pencukan yaitu gerakan bertempo cepat, Ngala yaitu gerakan patah-patah, lalu Mincid yaitu gerakan perpindahan dari satu gerak ke gerak lain.

Tari Jaipong umumnya dipentaskan dalam durasi 5-8 menit. Namun demikian, idak ada patokan durasi bagi para penari dalam memantaskan tarian ini.

Baca juga: Tari Jaipong: Asal, Sejarah, dan Gerakan

2. Tari Topeng Kuncaran

Tarian Jawa Barat berikutnya adalah Tari Topeng Kuncaran. Tari ini dipentaskan para penari yang menggunakan topeng pada bagian wajah mereka.

Tari Topeng Kuncaran sangat kental dengan kebudayaan Sunda. Tari ini menjadi salah satu daya tarik kesenian di daerah Jawa Barat.

Tari Topeng Kuncaran bercerita tentang dendam seorang raja kepada seorang putri. Dendam itu bermula dari penolakan cinta raja yang diutarakan kepada sang putri.

Para penari Topeng Kuncaran umumnya mengenakan topeng dengan beragam ekspresi. Topeng menjadi aksesoris utama dalam tarian ini.

Selain topeng, penari Topeng Kuncaran juga membawa properti lain, seperti keris, mahkota, aksesoris berupa gelang tangan dan kaki serta anting, lalu dilengkapi dengan alat musik seperti gong, bonang, hingga saron.

Hingga saat ini Tari Topeng Kuncaran masih dilestarikan dengan dipentaskan dalam berbagai acara kebudayaan hingga perhelatan acara resmi.

3. Tari Sintren

Tarian Jawa Barat berikutnya adalah Tari Sintren. Tari yang satu ini berasal dari Kota Cirebon, Jawa Barat.

Melansir laman resmi Kota Cirebon, Tari Sintren biasanya dibawaan seorang wanita yang mengenakan kostum khusus dan kacamata hitam. Sebelum melakukan tarian, penari biasanya akan masuk ke dalam sebuah kurungan yang ditutup kain.

Tari ini dikenal dengan unsur magis dan tidak boleh ditarikan untuk main-main. Sintren berasal dari dua kata yaitu si yang berarti dia, dan tren merujuk pada putri. Sehingga Sintren berarti si putri.

Penari Sintren harus dalam keadaan suci dan bersih. Pasalnya, tarian ini menggambarkan kesucian si putri yang diperankan oleh sang penari. Karena harus suci, penari Sintren harus berpuasa terlebih dahulu dan tidak melakukan dosa sebelum pementasan.

Baca juga: Tari Merak: Asal, Gerak, dan Versi

4. Tari Ketuk Tilu

Tari Ketuk Tilu menjadi tarian Jawa Barat berikutnya. Tarian ini dipentaskan dalam berbagai acara, seperti pernikahan, hiburan penutup acara, dan sebagainya.

Tari Ketuk Tilu awalnya merupakan tarian untuk upacara adat menyambut musim panen. Tarian ini dilakukan sebagai ungkapan rasa syukur kepada dewi padi dalam kepercayaan masyarakat Sunda, yaitu Dewi Sriwedari.

Di masa lampau, Tari Ketuk Tilu dipentaskan pada malam hari. Seorang gadis akan diarak ke tempat yang luas dengan diiringi bunyi-bunyian dari alat musik tradisional.

Namun saat ini Tari Ketuk Tilu sudah menjadi hiburan masyarakat luas. Adapun Ketuk Tilu sendiri diambil dari alat musik pengiring yang mengeluarkan tiga suara, yaitu rebab, kendang, dan kulanter.

5. Tari Merak

Tarian Jawa Barat berikutnya adalah Tari Merak. Sesuai dengan namanya, tari ini terinspirasi dari tata cara dan gerakan burung merak.

Tari Merak diciptakan oleh seniman bernama Raden Tjetje Soemantri pada periode 1950-an. Tari ini awalnya diciptakan untuk menyambut para delegasi Konferensi Asia Afrika (KAA).

Pada perkembangannya, Tari Merak menjadi tari modern atau kontemporer dimana gerakan tarian ini diciptakan bebas dengan kreasi sendiri.

Melansir Grid.id, Tari Merak diiringi lagu Macan Ucul dengan irama musik gamelan laras salendro. Tari Merak mengandung nilai kebersamaan, religi, dan kehalusan budi.

Selain itu, gerakan Tari Merak juga bermakna perwujudan rasa kagum terhadap keindahan burung merak. Oleh karenanya, gerakan dan kostum penarinya sangat kental unsur-unsur merak jantan.

6. Tari Wayang

Tari Wayang sering ditampilkan dalam kesenian Wayang Orang. Tarian ini cukup unik, karena yang dipentaskan adalah cerita wayang.

Pementasan tarian ini juga beragam. Ada Tari Wayang yang ditampilkan secara tunggal, berpasangan atau secara masal. Seiring berjalannya waktu, tarian ini dimodifikasi hingga menjadi tarian sesuai daerah masing-masing.

Baca juga: Tari Piring dari Sumatera Barat, Ini Sejarah dan Makna Gerakan

7. Tari Kamonesan

Tari Kamonesan memiliki ciri khas yaitu para penarinya membawa bakul atau boboko, sebagai properti. Tarian ini dipentaskan delapan orang, yaitu 4 pria dan 4 wanita.

Penari Kamonesan mengenakan kostum berwarna cerah, seperti biru, merah, hijau, maupun kuning. Penari pria mengenakan celana pangsi dan ikat kepala, dan penari wanita mengenakan kebaya lengkap dengan penutup kepala.

8. Tari Wangsa Suta

Tarian Jawa Barat berikutnya adalah Tari Wangsa Suta. Tarian yang cukup populer ini menggambarkan pertempuran Wangsa Suta yang dilakukan tujuh penari pria.

Para penari mengenakan kostum berwarna kuning khas hulu balang kerajaan. Tarian ini diiringi musik tradisional seperti musik Bali, namun ditambah seruling.

9. Tari Boboko Mangkup

Tarian Jawa Barat ini menggunakan bakul atau boboko besar sebagai properti utamanya. Boboko melambangkan kehidupan, karena menjadi tempat nasi bagi masyarakat Sunda.

Saat pementasan, bakul ada yang diletakkan dengan posisi mangkup atau telungkup. Hal ini untuk menggambarkan kondisi masyarakat yang sedang kesulitan.

Penari tarian ini cukup banyak yaitu 12 orang. Mereka terdiri dari satu penari pria, lima penari wanita, dan enam penari anak-anak.

10. Tari Kedok Ireng

Tarian Jawa Barat ini sarat akan gambaran kehidupan manusia. Tari Kedok Ireng berkisah tentang kehidupan manusia dari dua sisi, yaitu baik dan buruk.

Pada awal pementasan akan ada tiga orang penari yang duduk bersila di atas panggung. Beberapa saat kemudian, mereka akan membungkuk lalu berdiri seraya mengenakan topeng.

Berikutnya akan masuk tujuh penari dari sisi samping panggung. Dengan demikian, total penari Kedok Ireng akan genap berjumlah 10 orang. 

Kedok Ireng diambil dari dua kata, yaitu kedong yang berarti penutup wajah, dan ireng yang berarti hitam.

Sumber:

https://edukasi.kompas.com/read/2021/11/06/161100771/siswa-ketahui-ragam-tarian-dari-jawa-barat-dan-sejarah-singkatnya?page=all
https://www.cirebonkota.go.id/pariwisata/kesenian-daerah/sintren-cirebon/
https://www.kompas.com/skola/read/2021/02/09/164500769/tari-jaipong-tari-tradisional-jawa-barat?page=all
https://www.kompas.com/skola/read/2021/04/29/134304569/tari-topeng-kuncaran-dari-jawa-barat
https://bobo.grid.id/read/082864387/mengenal-tari-merak-mulai-dari-sejarah-properti-dan-makna-gerakannya?page=all
https://budaya-indonesia.org/Tari-Ketuk-Tilu-2
https://budayalokal.id/tarian-jawa-barat/

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 26 Juni 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 26 Juni 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan Ringan

Bandung
Vaksinasi PMK di Kuningan Dimulai, Sehari Targetkan 1.000 Ekor Sapi

Vaksinasi PMK di Kuningan Dimulai, Sehari Targetkan 1.000 Ekor Sapi

Bandung
 Antapura De Djati, Garut: Harga Tiket, Jam Buka, Daya Tarik

Antapura De Djati, Garut: Harga Tiket, Jam Buka, Daya Tarik

Bandung
Keranjang Sultan Situ Gunung Sukabumi: Harga Tiket, Jam Buka, Daya Tarik

Keranjang Sultan Situ Gunung Sukabumi: Harga Tiket, Jam Buka, Daya Tarik

Bandung
2 Bobotoh Tewas di GBLA, Polisi Periksa Anggota Polri yang Berjaga hingga Manajemen Persib

2 Bobotoh Tewas di GBLA, Polisi Periksa Anggota Polri yang Berjaga hingga Manajemen Persib

Bandung
Dari 13.122 Peminat, Sebanyak 1.428 Orang Lolos UTBK SBMPTN Unsika

Dari 13.122 Peminat, Sebanyak 1.428 Orang Lolos UTBK SBMPTN Unsika

Bandung
Bupati Bandung Sebut Renovasi Ruang Kantornya Sudah Sesuai Mekanisme

Bupati Bandung Sebut Renovasi Ruang Kantornya Sudah Sesuai Mekanisme

Bandung
Sempat Selamatkan Istri dan Anaknya, Korban Longsor di Bogor Ditemukan Meninggal

Sempat Selamatkan Istri dan Anaknya, Korban Longsor di Bogor Ditemukan Meninggal

Bandung
Korban Tewas karena Miras Oplosan di Karawang Bertambah Jadi 9 Orang

Korban Tewas karena Miras Oplosan di Karawang Bertambah Jadi 9 Orang

Bandung
Wabah PMK, Harga Jual Hewan Anjlok, Biaya Penanganan Tinggi

Wabah PMK, Harga Jual Hewan Anjlok, Biaya Penanganan Tinggi

Bandung
Warga Karawang yang Lihat Orang Pesta Miras Diminta Lapor Kapolres, Ini Nomornya

Warga Karawang yang Lihat Orang Pesta Miras Diminta Lapor Kapolres, Ini Nomornya

Bandung
Kronologi Kecelakaan Bus Pariwisata di Tasikmalaya, Bus Oleng hingga Masuk Jurang Sedalam 10 Meter

Kronologi Kecelakaan Bus Pariwisata di Tasikmalaya, Bus Oleng hingga Masuk Jurang Sedalam 10 Meter

Bandung
Korban Bus Masuk Jurang di Tasikmalaya, 3 Orang Tewas, 4 Luka Berat, 51 Luka Ringan

Korban Bus Masuk Jurang di Tasikmalaya, 3 Orang Tewas, 4 Luka Berat, 51 Luka Ringan

Bandung
Sopir Bus Pariwisata Mengaku Tidur Beberapa Detik Sebelum Masuk Jurang di Tasikmalaya, 3 Orang Tewas

Sopir Bus Pariwisata Mengaku Tidur Beberapa Detik Sebelum Masuk Jurang di Tasikmalaya, 3 Orang Tewas

Bandung
Polisi Karawang Telusuri Penjual Bahan Pembuat Miras Oplosan Maut yang Tewaskan 8 Orang

Polisi Karawang Telusuri Penjual Bahan Pembuat Miras Oplosan Maut yang Tewaskan 8 Orang

Bandung
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.