Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Penikmat "Thrifting" soal Larangan Pakaian Bekas Impor: Enggak Bisa Gitu Dong, Kan Kebebasan Memilih

Kompas.com - 21/03/2023, 15:49 WIB
M. Elgana Mubarokah,
David Oliver Purba

Tim Redaksi

BANDUNG, KOMPAS.com - Para penikmat thrifting atau konsumen pakaian bekas impor menilai kualitas pakaian lokal belum sebaik pakaian impor.

Hal itu disampaikan saat ditanyakan terkait larangan penjualan barang bekas impor yang saat ini penegakannya gencar dilakukan oleh pemerintah.

Baca juga: Kata Pembeli Soal Penutupan Perdagangan Pakaian Impor

Raihan Absah (31), salah seorang konsumen pakaian bekas impor di Pasar Cimol Gede Bage, Kota Bandung, mengatakan, dia menyukai pakaian bekas impor karena ketahanan bahan.

Ia menilai, kualitas jahitan pakaian impor masih lebih baik dibandingkan dengan pakaian lokal.

"Saya lihatnya dari jahitan dan kualitas ketahanannya ya. Rata-rata barang bekas yang saya beli kaya pakaian gitu masih kuat dipakai dua atau tiga tahun," katanya saat ditemui, Selasa (21/3/2023).

Tak hanya soal kualitas jahitan, Raihan menilai kualitas sablon dari pakaian impor juga masih jauh lebih baik dibanding pakaian lokal.

"Saya pernah beli kaus brand luar negeri, sampai saya pakai enam tahun itu sablonnya masih utuh, bahkan warna di sablonnya enggak pudar, hanya sedikit saja yang rusak gambarnya," ujar dia.

Raihan yang telah bertahun-tahun membeli pakaian bekas impor mengaku tahu kualitas lokal dan impor.

Meski begitu, dia tidak menyalahkan apalagi meninggalkan produk lokal. Raihan sampai saat ini masih menggunakan barang-barang lokal.

Menurutnya, saat ini produk dalam negeri sudah mulai bisa bersaing di ajang promosi. Hanya saja, perlu penguatan dari sisi kualitas dan ketahanan bahan.

"Sedikit banyak tahu sih kualitas, tapi saya enggak semua pakai impor, ada juga yang lokal. Artinya, saya enggak menutup mata barang dalam negeri, hanya perlu dukungan saja terutama di fasilitas alat produksi mungkin," tambahnya.

Ditanya terkait larangan penggunaan pakaian impor bekas, Raihan sangat menyayangkan rencana pemerintah itu.

Padahal, kata dia, jika ada aturan yang bisa menaungi para pedagang pakaian bekas impor, negara bisa mendapatkan keuntungan.

"Bagusnya, kasih aja aturan yang ketat atau apalah supaya ada aturan yang pasti buat mereka (para pedagang). Kalau ada aturan kan negara juga yang dapat untung," kata Raihan.

Hal serupa juga disampaikan Regita Maryam (36), penikmat thrifting asal Lembang, Kabupaten Bandung Barat.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Keluarga Tahanan Tewas Minum Detergen di Cianjur Ikhlas dan Cabut Permintaan Otopsi

Keluarga Tahanan Tewas Minum Detergen di Cianjur Ikhlas dan Cabut Permintaan Otopsi

Bandung
Korban Pengeroyokan di Ciparay Bandung Kritis, Polisi: Motifnya Cemburu

Korban Pengeroyokan di Ciparay Bandung Kritis, Polisi: Motifnya Cemburu

Bandung
Ikuti Google Maps, Pengendara Mobil Terjebak di Jalan Berlumpur Bogor Semalaman

Ikuti Google Maps, Pengendara Mobil Terjebak di Jalan Berlumpur Bogor Semalaman

Bandung
Kasus Keracunan Massal di Cianjur, 1 Warga Tewas, Dinkes Uji Sampel Makanan

Kasus Keracunan Massal di Cianjur, 1 Warga Tewas, Dinkes Uji Sampel Makanan

Bandung
2 Mantan Bupati Ingin Maju Pilkada Garut lewat Jalur Perseorangan

2 Mantan Bupati Ingin Maju Pilkada Garut lewat Jalur Perseorangan

Bandung
Satpam Apotek di Bandung Duel dengan Begal, Pelaku Ditendang Langsung Kabur

Satpam Apotek di Bandung Duel dengan Begal, Pelaku Ditendang Langsung Kabur

Bandung
Fakta di Balik Tahanan Polres Cianjur Tewas Diduga Minum Cairan Deterjen di Kamar Mandi

Fakta di Balik Tahanan Polres Cianjur Tewas Diduga Minum Cairan Deterjen di Kamar Mandi

Bandung
Anggota Geng Motor 'Slotter' Bandung Bacok 2 Remaja karena Diejek

Anggota Geng Motor "Slotter" Bandung Bacok 2 Remaja karena Diejek

Bandung
Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Bandung
Edarkan Narkoba, 2 Perempuan Penjual Lumpia di Bandung Ditangkap

Edarkan Narkoba, 2 Perempuan Penjual Lumpia di Bandung Ditangkap

Bandung
50 Ton Sampah Cimahi Disulap Jadi Bahan Bakar Industri Semen Setiap Harinya

50 Ton Sampah Cimahi Disulap Jadi Bahan Bakar Industri Semen Setiap Harinya

Bandung
Kebakaran Hebat Pabrik Rotan di Cirebon, Diawali Suara Ledakan, 5 Mobil Terbakar

Kebakaran Hebat Pabrik Rotan di Cirebon, Diawali Suara Ledakan, 5 Mobil Terbakar

Bandung
Rotan 10 Kontainer Siap Ekspor Ludes Terbakar, Kerugian Diperkirakan Rp 10 Miliar

Rotan 10 Kontainer Siap Ekspor Ludes Terbakar, Kerugian Diperkirakan Rp 10 Miliar

Bandung
Ketika Penyintas Gempa Cianjur Iuran Tanah, Kampung Jadi Tertata Rapi

Ketika Penyintas Gempa Cianjur Iuran Tanah, Kampung Jadi Tertata Rapi

Bandung
Tahanan Polres Cianjur Tewas Diduga Minum Detergen, Keluarga Pertanyakan Hal Ini

Tahanan Polres Cianjur Tewas Diduga Minum Detergen, Keluarga Pertanyakan Hal Ini

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com