Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tekan Angka Kemiskinan Ekstrem, Pemkot Bandung Luncurkan Yes Jitu

Kompas.com - 18/10/2023, 15:31 WIB
Putra Prima Perdana,
Reni Susanti

Tim Redaksi

 

BANDUNG, KOMPAS.com- Kepala Dinas Sosial Kota Bandung, Soni Bakhtiyar mengungkapkan, tercatat sekitar 330 ribu kepala keluarga di Kota Bandung masuk dalam kriteria Pemerlu Pelayanan Kesejahteraan Sosial (PPKS).

Merujuk Pensasaran Percepatan Penghapusan Kemiskinan Ekstrem (P3KE), dari jumlah itu, sekitar 87 ribu di antaranya masuk dalam kategori miskin ekstrem.

Soni menjelaskan, kurang lengkapnya data permasalahan sosial yang dialami para PPKS menjadi salah satu kendala dalam pendataan di Dinas Sosial.

Baca juga: Mahfud MD Jadi Cawapres Ganjar, PDIP Bandung Barat Optimis Peroleh Banyak Suara

 

Sebab, para pekerja sosial harus menganalisis, kemudian mencari bentuk intervensi yang tepat sesuai permasalahan.

"Seharusnya turut menyertakan parameter by problem, bukan hanya by name by address. Mengacu itu, Pemkot Bandung bakal mengambil bentuk intervensi yang tepat untuk menanggulangi permasalahan warga tersebut," kata Soni di Hotel Savoy Homman, Jalan Asia Afrika, Kota Bandung, Rabu (18/10/2023).

Baca juga: Hari Pertama Kereta Cepat Berbayar, Warga Jakarta Manfaatkan untuk Liburan di Bandung Barat

"Harapannya, hal itu mempercepat upaya menekan angka PPKS dan miskin ekstrem," tambah dia. 

Dalam rangka percepatan menekan angka kemiskinan ekstrem di Kota Bandung, Dinsos Kota Bandung meluncurkan pelayanan online kesejahteraan sosial satu pintu, Yes Jitu.

Yes Jitu, lanjut Soni, tidak hanya memuat data PPKS termasuk miskin ekstrem tapi juga pelayanan rehabilitasi, jaminan, perlindungan dan pemberdayaan sosial.

Pelayanan itu pun berisi program-program intervensi dari berbagai organisasi perangkat daerah (OPD) Pemkot Bandung maupun instansi eksternal.

"Tertera pula seluruh potensi sumber (anggaran program intervensi), seperti APBD Kota Bandung, Jawa Barat, APBN, yayasan, organisasi filantropi. Kami mengintegrasikan berbagai aspek dalam pelayanan itu. Siapa berbuat apa akan diatur keputusan dan peraturan wali kota Bandung," ucap Soni.

Dalam hal pendataan PPKS, berlaku pembaruan rutin tiap bulan. Pihaknya melaporkan hasil tiap pembaruan kepada Kementerian Sosial.

Warga dapat mengakses data maupun program yang terintegrasi dalam pelayanan tersebut.

"Ada aplikasi bagi masyarakat mengakses pelayanan," ungkap Soni. 

Penjabat (Pj) Wali Kota Bandung Bambang Tirtoyuliono mengatakan, Yes Jitu merupakan upaya memudahkan akses warga Kota Bandung menjangkau program-program Pemkot Bandung. Dia memastikan data yang terdapat dalam Yes Jitu sinkron dengan DTKS Kemensos.

"Dalam hal data, Yes Jitu bagian dari DTKS," ucap Bambang.

Pihaknya mengakui, kekuatan APBD untuk mengentaskan 4,25 persen warga kategori miskin di Kota Bandung masih belum mencukupi. Ia berharap, Yes Jitu betul-betul efektif, paling tidak menekan angka kemiskinan ekstrem.

"Target Dinsos, menurunkan angka kemiskinan menjadi 3,14 persen pada 2023. Menurun satu persen saja, itu sudah banyak. Ketika permasalahannya diketahui dan bentuk intervensinya tepat, kami yakin angka kemiskinan bisa ditekan," tandasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Mengenang Teknisi Pesawat Jatuh di BSD, Keluarga: Saya Bersaksi Almarhum Sosok yang Baik

Mengenang Teknisi Pesawat Jatuh di BSD, Keluarga: Saya Bersaksi Almarhum Sosok yang Baik

Bandung
Libur Waisak, PT KAI Tambah Perjalanan Bandung ke Solo dan Jakarta

Libur Waisak, PT KAI Tambah Perjalanan Bandung ke Solo dan Jakarta

Bandung
PKS dan Nasdem Sepakat Berkoalisi di Pilkada Bandung 2024

PKS dan Nasdem Sepakat Berkoalisi di Pilkada Bandung 2024

Bandung
Kantor dan Rumah Sekda Karawang Digeledah Terkait Korupsi, 2 Dus Berkas Disita

Kantor dan Rumah Sekda Karawang Digeledah Terkait Korupsi, 2 Dus Berkas Disita

Bandung
Heboh Pungli, Dishub dan Satpol PP Bandung Kaji Aturan Jukir Liar

Heboh Pungli, Dishub dan Satpol PP Bandung Kaji Aturan Jukir Liar

Bandung
Kejati Jabar Geledah Kantor Pemkab Karawang Terkait Dugaan Korupsi 'Tukar Guling' Aset

Kejati Jabar Geledah Kantor Pemkab Karawang Terkait Dugaan Korupsi "Tukar Guling" Aset

Bandung
Flyover Ciroyom Diprotes Warga, Satlantas Polrestabes Bandung Bersuara

Flyover Ciroyom Diprotes Warga, Satlantas Polrestabes Bandung Bersuara

Bandung
Tipikor Tukar Menukar Lahan, Jaksa Geledah Kantor Pemkab Karawang

Tipikor Tukar Menukar Lahan, Jaksa Geledah Kantor Pemkab Karawang

Bandung
Suasana Haru Iringi Pemakaman Farid Ahmad di Bandung Barat

Suasana Haru Iringi Pemakaman Farid Ahmad di Bandung Barat

Bandung
Mobil Ngebut Tabrak Gerobak Kupat Tahu di Bandung, Terguling Saat Mau Kabur

Mobil Ngebut Tabrak Gerobak Kupat Tahu di Bandung, Terguling Saat Mau Kabur

Bandung
Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Senin 20 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Senin 20 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Bandung
Punya Suara Tinggi, PKS Tak Akan Negosiasi Posisi Wali Kota di Pilkada Bandung 2024

Punya Suara Tinggi, PKS Tak Akan Negosiasi Posisi Wali Kota di Pilkada Bandung 2024

Bandung
Partai Demokrat Siapkan 3 Nama Pendamping Dadang Supriatna di Pilkada 2024

Partai Demokrat Siapkan 3 Nama Pendamping Dadang Supriatna di Pilkada 2024

Bandung
Hindari Jalan Rusak di Parung Panjang Bogor, Truk Tabrak Pengendara Motor

Hindari Jalan Rusak di Parung Panjang Bogor, Truk Tabrak Pengendara Motor

Bandung
Kasus Demam Berdarah di Cimahi Meningkat, 6 Orang Meninggal Dunia

Kasus Demam Berdarah di Cimahi Meningkat, 6 Orang Meninggal Dunia

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com