Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Persikab Kena Sanksi FIFA, Manajemen Tak Tahu Penyebabnya

Kompas.com - 03/04/2024, 06:55 WIB
M. Elgana Mubarokah,
Glori K. Wadrianto

Tim Redaksi

BANDUNG, KOMPAS.com - Persikab menjadi salah satu klub Liga Indonesia yang mendapatkan sanksi dari FIFA. Sanksi tersebut berupa embargo transfer pemain, selama tiga periode.

Presiden Persikab Eddy Muelyo tak menampik hal itu, namun ia mengaku tak tahu penyebab sanksi yang menjerat ke klubnya.

"Kami masih cari tahu permasalahannya, sebab kami tidak ada tunggakan gaji sama sekali," kata Eddy saat dikonfirmasi melalui pesan singkat, Rabu (3/4/2024).

Baca juga: Presiden Persikabo Hormati Sanksi FIFA

Merujuk pada aturan status dan transfer pemain atau kode disiplin FIFA, banned transfer dijatuhkan kepada tim akibat beberapa penyebab.

Antara lain, kewajiban pembayaran yang jatuh tempo, pemutusan kontrak tanpa alasan yang sah, pemutusan kontrak sepihak atas dasar pemain hamil atau menjadi hamil, dan kegagalan membayar jumlah yang relevan tepat waktu.

Eddy mengklaim Persikab tidak sedang menghadapi sengketa gaji. "Tidak ada juga, kita tunggakan gaji pemain ada surat dari NDRC (National Dispute Resolutinon Chamber) kok, kalau Persikab tidak ada sengketa gaji," ujar dia.

Disinggung terkait kemungkinan klubnya mendapatkan sanksi akibat Persikab pernah menunggak gaji pemain saat Liga berhenti, Eddy mengatakan hal itu sudah selesai.

Saat itu, sempat ramai beberapa pemain Persikab mengeluhkan gaji yang belum dibayar, meski hal tersebut disanggah oleh manajemen.

"Tidak pernah juga, yang kemarin itu Liga berhenti tanggal 1 Oktober kasus Kanjuruhan, pemain minta gaji bulan Oktober sampai Februari, sedangkan pemain sudah pulang semua."

Baca juga: Pemkot Malang Bakal Bangun Monumen Tragedi Kanjuruhan

"Dikontrak juga disebutkan apabila force major atau liga berhenti, maka kontrak berhenti juga," beber dja

"Ini kami lagi cari tahu (penyebab Persikab terkena sanksi)," lanjut dia.

Ada pun tim lainnya yang terkena sanksi, yakni Persija Jakarta, Persiraja Banda Aceh, Sada Sumut FC, dan Persiwa Wamena yang merger dengan tim Bina Putra FC asal Cirebon.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pupuk Kujang Resmikan Pabrik Dry Ice dengan Investasi Rp 9,8 Miliar

Pupuk Kujang Resmikan Pabrik Dry Ice dengan Investasi Rp 9,8 Miliar

Bandung
Dishub Garut Sebut Delman 'Lenyap' Bikin Jalur Mudik Lancar

Dishub Garut Sebut Delman "Lenyap" Bikin Jalur Mudik Lancar

Bandung
Jasad Didi Dikubur di Dapur Rumahnya, Pencarian Berujung Duka

Jasad Didi Dikubur di Dapur Rumahnya, Pencarian Berujung Duka

Bandung
Lagi, Tahanan Kabur di Cianjur Ditangkap, Tinggal Seorang Buron

Lagi, Tahanan Kabur di Cianjur Ditangkap, Tinggal Seorang Buron

Bandung
Kronologi Tukang Kebun Bunuh dan Cor Jasad Didi di Bandung Barat, Sempat Bersihkan TKP Selama 7 Jam

Kronologi Tukang Kebun Bunuh dan Cor Jasad Didi di Bandung Barat, Sempat Bersihkan TKP Selama 7 Jam

Bandung
Riuh Tradisi Grebeg Syawal Keraton Kanoman Cirebon, Doa untuk Dunia

Riuh Tradisi Grebeg Syawal Keraton Kanoman Cirebon, Doa untuk Dunia

Bandung
Tukang Kebun yang Cor Mayat di Bandung Barat Terancam Pembunuhan Berencana

Tukang Kebun yang Cor Mayat di Bandung Barat Terancam Pembunuhan Berencana

Bandung
21.000 Penumpang Naik Kereta Cepat Whoosh di Puncak Arus Balik Lebaran

21.000 Penumpang Naik Kereta Cepat Whoosh di Puncak Arus Balik Lebaran

Bandung
Seniman AD Pirous Dimakamkan di Cibarunai Usai Pelepasan di ITB

Seniman AD Pirous Dimakamkan di Cibarunai Usai Pelepasan di ITB

Bandung
Tukang Kebun Bunuh Majikan di Bandung Barat, Mayat Dicor dan Bawa Kabur Motor

Tukang Kebun Bunuh Majikan di Bandung Barat, Mayat Dicor dan Bawa Kabur Motor

Bandung
Saber Pungli Tangkap 4 Juru Parkir Liar di Masjid Al Jabbar

Saber Pungli Tangkap 4 Juru Parkir Liar di Masjid Al Jabbar

Bandung
Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Bandung
Mayat Dicor di Bandung Barat Terungkap karena Posisi Ranjang

Mayat Dicor di Bandung Barat Terungkap karena Posisi Ranjang

Bandung
Mengenal Tanjakan Gentong, Jalur Ekstrem yang Kerap Menjadi Titik Kemacetan

Mengenal Tanjakan Gentong, Jalur Ekstrem yang Kerap Menjadi Titik Kemacetan

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com