Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Polisi Buru Pelaku Lain dalam Perselisihan 2 Ormas di Bandung yang Tewaskan 1 Orang

Kompas.com - 20/04/2024, 11:45 WIB
Agie Permadi,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

BANDUNG,KOMPAS.com - Polisi telah menetapkan T sebagai tersangka pada kasus perselisihan dua ormas di Bandung.

Saat ini polisi masih melakukan pendalaman dan tak menutup kemungkinan ada tersangka lainnya dalam peristiwa ini.

Baca juga: Polisi Tetapkan 1 Tersangka Kasus Bentrok 2 Ormas di Bandung yang Tewaskan 1 Orang

"Tersangka lainnya masih kita lakukan pencarian dan pemeriksaan. Kita lengkapi (keterangan) saksi-saksi dan CCTV. Sudah ada beberapa dugaan, apakah bisa jadi saksi atau tersangka, sementara masih dilakukan pemeriksaan pendalaman," ucap Kepala Polisi Resort Kota Besar Bandung Komisaris Besar Polisi Budi Sartono, saat rilis di Mapolrestabes Bandung, Sabtu (20/4/2024).

Budi mengaku telah bertemu dengan dua pimpinan dua ormas tersebut yang berkomitmen untuk menyerahkan kasus ini kepada kepolisian untuk diproses sesuai dengan hukum yang berlaku.

"Diserahkan kepada hukum, tidak boleh main hakim sendiri, atau melakukan pembalasan lanjutan," ucapnya.

Seperti diketahui, perselisihan ini dipicu keributan terjadi di jalan raya antara pengendara sepeda motor dari ormas A dan dari juru parkir dari ormas B.

Keributan tersebut membuat salah satu pihak pengendara sepeda motor tidak terima, sehingga berniat memanggil teman-temannya dari ormas A.

Tak lama kemudian, orang yang mengaku dari ormas B, dan keributan pun tak terelakan. Salah satu korban dari ormas A meninggal dunia.

Menurut Budi, dalam bentrokan ini, yang terluka hingga menjadi korban meninggal adalah teman dari dua orang yang berselisih paham tersebut.

"Temannya di tempat lokasi bukan jukir, yang meninggal teman yang datang, bukan yang ketabrak atau yang menabrak," ucapnya.

Adapun dalam kasus ini, tujuh orang dimintai keterangan sebagai saksi, meski saat ini pihak kepolisian masih melakukan pencarian tersangka lainnya.

"Kita pencarian dulu, kalau tidak ditemukan kita tetapkan DPO, tim sedang memburu," ucapnya.

Baca juga: Anggota Ormas Ngamuk dan Rusak Rumah di Subang, 19 Orang Jadi Tersangka

Budi juga menegaskan kepada dua ormas tersebut agar tidak melakukan gerakan yang melanggar hukum, dan menyerahkan kasus ini kepada pihak kepolisian.

"Jangan ada gerakan apapun tambahan, saya imbau semua proses di polrestabes, kalau ada kita tidak akan segan-segan melakukan penindakan. Kita menjaga situasi kota bandung, serahkan semua ke proses yang berlaku," ucapnya.

Diberitakan sebelumnya, perselisihan dua ormas ini terjadi pada Kamis, 18 April 2024 sekitar pukul 16.00 WIB di Jalan Dayang Sumbi, satu orang meninggal dunia, dan dua lainnya mengalami luka di bagian kepala.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

'Pak Bupati Cianjur, Kapan Sekolah Kami Diperbaiki?'

"Pak Bupati Cianjur, Kapan Sekolah Kami Diperbaiki?"

Bandung
Selamatkan SDN Tanjungsari 3 Cianjur, Butuh Bantuan Segera!

Selamatkan SDN Tanjungsari 3 Cianjur, Butuh Bantuan Segera!

Bandung
'Long Weekend', Polres Garut Periksa Kelayakan Bus-bus Pariwisata

"Long Weekend", Polres Garut Periksa Kelayakan Bus-bus Pariwisata

Bandung
Pegi 'Perong' Curhat ke Ibu, Minta Maaf dan Sebut Tak Apa Jadi Tumbal Pejabat

Pegi "Perong" Curhat ke Ibu, Minta Maaf dan Sebut Tak Apa Jadi Tumbal Pejabat

Bandung
Pegi 'Perong' Dikenal Tetangga Bernama Robi, Sempat Sewa Kamar Kos di Bandung

Pegi "Perong" Dikenal Tetangga Bernama Robi, Sempat Sewa Kamar Kos di Bandung

Bandung
Sengketa Kepemilikan Pabrik, 2 Kubu Bentrok di Cianjur

Sengketa Kepemilikan Pabrik, 2 Kubu Bentrok di Cianjur

Bandung
Alternatif Wisata Selain Puncak Bogor, Tanpa Perlu Terjebak Macet

Alternatif Wisata Selain Puncak Bogor, Tanpa Perlu Terjebak Macet

Bandung
Nasdem, PKS, dan Gerindra Deklarasi Usung Aep Syaepuloh pada Pilkada Karawang 2024

Nasdem, PKS, dan Gerindra Deklarasi Usung Aep Syaepuloh pada Pilkada Karawang 2024

Bandung
Kasus Vina Cirebon, Polisi Sempat Datangi Rumah Pegi Tahun 2016 dan Bawa 2 Sepeda Motor

Kasus Vina Cirebon, Polisi Sempat Datangi Rumah Pegi Tahun 2016 dan Bawa 2 Sepeda Motor

Bandung
Sosok Pegi DPO Kasus Pembunuhan Vina Cirebon, Jadi Tulang Punggung Keluarga sejak Orangtua Cerai

Sosok Pegi DPO Kasus Pembunuhan Vina Cirebon, Jadi Tulang Punggung Keluarga sejak Orangtua Cerai

Bandung
Minibus Tabrak Warung di Pakansari Bogor, 1 Tewas, 3 Terluka

Minibus Tabrak Warung di Pakansari Bogor, 1 Tewas, 3 Terluka

Bandung
Golkar, Gerindra, dan PSI Targetkan Koalisi Besar pada Pilkada Bandung 2024

Golkar, Gerindra, dan PSI Targetkan Koalisi Besar pada Pilkada Bandung 2024

Bandung
Kapolda Jabar Ingatkan Polisi Tindakan Tegas Terukur Hanya bila Dibutuhkan

Kapolda Jabar Ingatkan Polisi Tindakan Tegas Terukur Hanya bila Dibutuhkan

Bandung
Di Balik Video Viral Warung Seblak di Ciamis Diserbu 220 Pelamar Kerja

Di Balik Video Viral Warung Seblak di Ciamis Diserbu 220 Pelamar Kerja

Bandung
Istri Pembunuh Mantan Majikan di Bandung Barat Diamankan dalam Kondisi Lemas

Istri Pembunuh Mantan Majikan di Bandung Barat Diamankan dalam Kondisi Lemas

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com