4 Fakta Kunjungan Jokowi di Bandung, Bersyukur Punya Pancasila dan Alasan Setop Ekspor Bahan Mentah

Kompas.com - 17/01/2022, 16:52 WIB

KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo melakukan kunjungan kerja di Bandung, Jawa Barat, Senin (17/1/2022).

Salah satu agenda Presiden Jokowi adalah menghadiri Dies Natalis ke-67 Universitas Katolik Parahyangan (Unpar) Bandung.

Dalam kesempatan itu, Presiden Jokowi membeberkan sejumlah fakta di balik penanganan pandemi Covid-19.

Baca juga: Presiden Jokowi Kunjungan Kerja ke Kota Bandung

Salah satunya adalah peran dasar negara Pancasila dengan falsafah semangat gotong royong. Berikut ini fakta lengkapnya:

1. Vaksinasi capai 70 persen

Seorang murid Sekolah Dasar (SD) Negeri 2, Kecamatan Ilir Barat 1 Palembang, Sumatera Selatan, menangis saat disuntik vaksin Covid-19, Jumat (14/1/2022). Pemerintah Indonesia telah resmi memulai vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 6 sampai 11 tahun yang dilakukan secara bertahap sejak 14 Desember 2021, dengan jumlah sasaran mencapai 26,5 juta anak berdasarkan data sensus penduduk 2020.KOMPAS.com/AJI YK PUTRA Seorang murid Sekolah Dasar (SD) Negeri 2, Kecamatan Ilir Barat 1 Palembang, Sumatera Selatan, menangis saat disuntik vaksin Covid-19, Jumat (14/1/2022). Pemerintah Indonesia telah resmi memulai vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 6 sampai 11 tahun yang dilakukan secara bertahap sejak 14 Desember 2021, dengan jumlah sasaran mencapai 26,5 juta anak berdasarkan data sensus penduduk 2020.

Dalam pidatonya, Jokowi mengungkapkan keberhasilan Indonesia dalam program vaksinasi Covid-19.

Menurutnya, pelaksanaan program vaksinasi Covid-19 di seluruh provinsi di Indonesia telah mencapai rata-rata 70 persen atau lebih kurang 297.500.000 vaksin telah diberikan kepada masyarakat.

"Vaksinasi sudah mencapai 297.500.000 dosis. Angka yang tidak kecil. Dan saat ini 30 provinsi telah mencapai target di atas 70 persen (capaian vaksinasi)," ujar Jokowi.

Upaya itu menempatkan Indonesia berada di peringkat keempat dalam capaian penyuntikan vaksin Covid-19 di dunia.

Baca juga: Jokowi Ungkap Cara Indonesia Lewati Kengerian pada Juni 2021

2. Jokowi bersyukur Indonesia punya Pancasila

Presiden Jokowi didampingi Seskab Pramono Anung bertolak menuju Bandung, Jawa Barat. Senin (17/01/2022).Foto: BPMI Setpres/Laily Rachev Presiden Jokowi didampingi Seskab Pramono Anung bertolak menuju Bandung, Jawa Barat. Senin (17/01/2022).

Dalam kesempatan itu, Jokowi menjelaskan, salah satu kunci keberhasilan vaksinasi adalah semangat gotong royong dan nilai-nilai yang ada dalam Pancasila.

Jokowi mengakui, Indonesia layak bersykur punya Pancasila. Banyak negara besar yang terkejut dan mempertanyakan cara Indonesia menurunkan kasus Covid-19 dari 56.000 ke angka ratusan kasus dengan cepat.

"Kenapa bisa menurunkan (penyebaran) Covid-19 dengan drastis? Itu karena kita memiliki gotong royong, Pancasila kita ada di situ," kata Jokowi.

Baca juga: Jokowi: Tadi, Pak Gubernur Bisik-bisik ke Saya...

3. Melewati krisis

Presiden Joko Widodo atau Jokowi saat memutuskan untuk perpanjang kebijakan PPKM Level 4 hingga 9 Agustus 2021 di Istana Bogor, Senin (2/8/2021).YouTube/Sekretariat Presiden Presiden Joko Widodo atau Jokowi saat memutuskan untuk perpanjang kebijakan PPKM Level 4 hingga 9 Agustus 2021 di Istana Bogor, Senin (2/8/2021).

Presiden Jokowi menggambarkan, situasi pandemi Covid-19 di bulan Juni 2021 adalah momen mengerikan.

Saat itu, kata Jokowi, rumah sakit penuh dan kasus harian mencapai 56.000. Namun, kata Jokowi, dengan segala upaya dan jiwa gotong royong tadi Indonesia berhasil melaluinya.

"Itu karena negara besar tidak memiliki Pancasila dan gotong royong, mereka tidak mempunyai rakyat di desa, RT, RW yang mau memberikan rumahnya untuk isolasi, untuk karantina. Memberikan sembako kepada yang kesusahan. Implementasi Pancasila masih kuat sekali, gotong royong kita yang tidak dimilik negara lain," kata Jokowi.

Baca juga: Jokowi Pastikan Ekonomi Indonesia Bertransformasi ke Green Economy

4. Alasan Jokowi setop ekspor bahan mentah industri

Selain isu pandemi Covid-19, Jokowi juga menyinggung soal penghentian ekspor bahan baku mentah untuk industri, seperti nikel, bauksit, dan tembaga.

"Bauksit setop enggak ada lagi ekspor bauksit, tembaga setop, tidak ada lagi ekspor tembaga," kata Jokowi.

Bahan baku industri seperti bauksit, tembaga, dan nikel bisa diekspor, asal harus diproduksi menjadi barang setengah jadi atau barang jadi terlebih dahulu.

Baca juga: Cerita Pedagang Dikunjungi Presiden Jokowi: Enggak Boleh Ngomong Apa-apa, Cuma Boleh Jawab Kalau Ditanya

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Santriwati di Sukabumi Hilang Saat Naik Angkot, Sempat Kirim Pesan Minta Tolong ke Guru

Santriwati di Sukabumi Hilang Saat Naik Angkot, Sempat Kirim Pesan Minta Tolong ke Guru

Bandung
[POPULER JAWA BARAT] Gary Iskak Dilarikan ke RS | Warga Bandung Tanam 43 Pohon Ganja

[POPULER JAWA BARAT] Gary Iskak Dilarikan ke RS | Warga Bandung Tanam 43 Pohon Ganja

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bandung Hari Ini, 26 Mei 2022: Hujan Ringan hingga Berawan

Prakiraan Cuaca di Bandung Hari Ini, 26 Mei 2022: Hujan Ringan hingga Berawan

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 26 Mei 2022: Pagi dan Malam Berawan

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 26 Mei 2022: Pagi dan Malam Berawan

Bandung
Sambut Kuliah Tatap Muka, Telkom University Siapkan Dana Riset Rp 13 M dan Kerjasama dengan 500 Perusahaan Industri

Sambut Kuliah Tatap Muka, Telkom University Siapkan Dana Riset Rp 13 M dan Kerjasama dengan 500 Perusahaan Industri

Bandung
Operasi 3 Jam, Bayi Kembar Siam Zaina-Zahira Berhasil Dipisahkan Dokter RSHS Bandung

Operasi 3 Jam, Bayi Kembar Siam Zaina-Zahira Berhasil Dipisahkan Dokter RSHS Bandung

Bandung
Pertahanan Jebol, 30 Sapi di Bandung Barat Terpapar PMK

Pertahanan Jebol, 30 Sapi di Bandung Barat Terpapar PMK

Bandung
Tak Cuma Cicalengka, Crazy Rich Joko Suranto Juga Bangun Jalan di Cilengkrang Kabupaten Bandung

Tak Cuma Cicalengka, Crazy Rich Joko Suranto Juga Bangun Jalan di Cilengkrang Kabupaten Bandung

Bandung
Bale Pinton Tergusur Proyek Revitalisasi, Pemprov Janji Ruang Seni di Situ Ciburuy Dibangun Lagi

Bale Pinton Tergusur Proyek Revitalisasi, Pemprov Janji Ruang Seni di Situ Ciburuy Dibangun Lagi

Bandung
Soal Perbaikan Bangunan akibat Longsor Nagreg, Belum Ada Respons Pemerintah Setempat dan Pemkab Bandung

Soal Perbaikan Bangunan akibat Longsor Nagreg, Belum Ada Respons Pemerintah Setempat dan Pemkab Bandung

Bandung
Kronologi Warga di Sukabumi Bertemu Hewan Diduga Harimau Jawa

Kronologi Warga di Sukabumi Bertemu Hewan Diduga Harimau Jawa

Bandung
Tanam 43 Pohon Ganja di Rumahnya, Seorang Pria di Bandung Ditangkap Polisi

Tanam 43 Pohon Ganja di Rumahnya, Seorang Pria di Bandung Ditangkap Polisi

Bandung
Duduk Perkara Pria Bawa 'Bom' ke Bank, Belajar Merakit dari Internet, Sempat Diikat di Tiang Gawang oleh Satpam

Duduk Perkara Pria Bawa "Bom" ke Bank, Belajar Merakit dari Internet, Sempat Diikat di Tiang Gawang oleh Satpam

Bandung
Kadisdik Kota Bandung: Mengumpulkan Uang dari Orangtua Siswa untuk Kenang-kenangan Guru itu Gratifikasi

Kadisdik Kota Bandung: Mengumpulkan Uang dari Orangtua Siswa untuk Kenang-kenangan Guru itu Gratifikasi

Bandung
Disnakertrans Jabar Terima 367 Laporan Soal Perusahaan Belum Bayar THR

Disnakertrans Jabar Terima 367 Laporan Soal Perusahaan Belum Bayar THR

Bandung
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.