Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 17/10/2022, 19:00 WIB
Muhamad Syahrial

Editor

KOMPAS.com - Paguyuban perajin tahu dan tempe Jawa Barat memutuskan untuk membatalkan aksi mogok produksi yang rencananya akan dilakukan sejak hari ini, Senin (17/10/2022) hingga Rabu (19/10/2022).

Mulanya, aksi mogok produksi tersebut dilakukan sebagai bentuk protes para perajin tahu tempe terhadap tingginya harga kedelai.

Awalnya mereka berharap, dengan menggelar aksi mogok produksi, pemerintah bisa mengendalikan harga bahan baku pembuatan tahu dan tempe tersebut.

Akan tetapi, dengan pembatalan aksi mogok produksi, para produsen dan pedagang memilih untuk menaikkan harga jual tahu dan tempe.

Seperti yang terjadi di Pasar Atas, Cimahi, Jawa Barat, harga 10 tahu yang sebelumnya dibanderol Rp 5.000 kini naik menjadi Rp 5.500.

Baca juga: Imbas Kedelai Mahal, Perajin di Karawang Bingung Diminta Naikkan Harga Tahu

Sedangkan harga satu papan tempe yang sebelumnya Rp 7.500, kini dijual dengan harga Rp 8.000.

Uje (32), salah satu pedagang tahu dan tempe di Pasar Atas, membenarkan adanya kenaikan harga jual pangan berbahan dasar kacang kedelai tersebut.

"Sudah mulai naik, tapi naiknya juga tidak terlalu tinggi. Tahu sebungkusnya cuma naik Rp 500, tempe juga cuma (naik) Rp 500 sampai Rp 1.000 per papan," kata Uje, Senin (17/10/2022).

Selain menaikkan harga jual, para produsen dan penjual pun memilih untuk mengubah ukuran tahu dan tempe buatannya menjadi lebih kecil.

Uje mengatakan, hal itu terpaksa mereka lakukan mengingat tingginya harga kedelai sejak beberapa waktu terakhir.

Baca juga: Harga Kedelai Naik, Perajin Tahu dan Tempe di Jawa Barat Akan Mogok Produksi Selama 3 Hari

Menurut Uje, para perajin dan pedagang tahu tempe menelan kerugian cukup besar sejak naiknya harga kedelai.

"Ya berpengaruh ke pendapatan. (Sebelum kedelai naik) sehari itu keuntungan bersih sekira Rp 500 ribu, sekarang agak turun menjadi sekira Rp 300 ribu sehari. Kalau nggak naik ya sulit juga," ungkapnya.

Kenaikan harga dan mengecilnya ukuran tahu tempe di pasaran ini, kata Uje, tentu mendapat protes dari para konsumen.

"Kalau yang komplain masih ada, tapi kan di televisi juga sudah banyak berita soal kenaikan harga kedelai. Jadi sebetulnya sudah banyak yang mengerti juga," ujar Uje.

Sementara itu, Kepala UPT Pasar Dinas Perdagangan Koperasi UKM dan Perindustrian (Disdagkoperin) Kota Cimahi, Andri Gunawan, juga menyampaikan perihal kenaikan harga jual tahu dan tempe di pasar tradisional Kota Cimahi.

Baca juga: Wajah Lesu Perajin Tahu Tempe di Bandung Barat, Bakal Ikut Mogok Tuntut Harga Kedelai Turun

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Sempat Dikira Manekin, Pemulung Temukan Mayat Berdarah di Tasikmalaya

Sempat Dikira Manekin, Pemulung Temukan Mayat Berdarah di Tasikmalaya

Bandung
Tanah Longsor Hantam Rumah Warga di Puncak Bogor, 4 Orang Terluka

Tanah Longsor Hantam Rumah Warga di Puncak Bogor, 4 Orang Terluka

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bandung Hari Ini, 30 November 2023: Berawan hingga Hujan Petir

Prakiraan Cuaca di Bandung Hari Ini, 30 November 2023: Berawan hingga Hujan Petir

Bandung
Pompa Pengendali Banjir di Wilayah Bojongkulur Bogor Mulai Disiagakan

Pompa Pengendali Banjir di Wilayah Bojongkulur Bogor Mulai Disiagakan

Bandung
Transportasi Umum di Bandung Raya, Sudahkah Menjawab Kebutuhan Masyarakat?

Transportasi Umum di Bandung Raya, Sudahkah Menjawab Kebutuhan Masyarakat?

Bandung
Cerita Gunung Pinang asal Banten dan Pesan Moral

Cerita Gunung Pinang asal Banten dan Pesan Moral

Bandung
Kampanye di Bandung, Anies Ungkap Kurangnya Perhatian Pemerintah soal Sampah

Kampanye di Bandung, Anies Ungkap Kurangnya Perhatian Pemerintah soal Sampah

Bandung
Jumlah Perjalanan Kereta Cepat Whoosh Ditambah Jadi 45 Kali Sehari

Jumlah Perjalanan Kereta Cepat Whoosh Ditambah Jadi 45 Kali Sehari

Bandung
Protes UMP Jabar 2024, Buruh di Karawang 'Lumpuhkan' Jalan Raya Klari

Protes UMP Jabar 2024, Buruh di Karawang "Lumpuhkan" Jalan Raya Klari

Bandung
Dugaan Kebocoran Data Pemilih, Anies Minta Integritas Operator Diperhatikan

Dugaan Kebocoran Data Pemilih, Anies Minta Integritas Operator Diperhatikan

Bandung
Kenangan Anies di Bandung, Pernah Digerebek Saat Masih Jadi Mahasiswa

Kenangan Anies di Bandung, Pernah Digerebek Saat Masih Jadi Mahasiswa

Bandung
Pria di Bogor Hanyut Saat Membuat Konten di Sungai Cigamea

Pria di Bogor Hanyut Saat Membuat Konten di Sungai Cigamea

Bandung
Pabrik Penggilingan Padi di Kuningan Kemalingan, Beras 4 Ton Raib

Pabrik Penggilingan Padi di Kuningan Kemalingan, Beras 4 Ton Raib

Bandung
Ribuan Buruh Bandung Barat Jalan Kaki ke Gedung Sate, Tuntut Pj Gubernur Naikkan Upah Sesuai Rekomendasi Daerah

Ribuan Buruh Bandung Barat Jalan Kaki ke Gedung Sate, Tuntut Pj Gubernur Naikkan Upah Sesuai Rekomendasi Daerah

Bandung
Pemda Cirebon Gelar Gerakan Pangan Murah, Diserbu Warga

Pemda Cirebon Gelar Gerakan Pangan Murah, Diserbu Warga

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com