Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/11/2022, 17:28 WIB

KARAWANG, KOMPAS.com - Meski saat ini kerap terjadi cuaca ekstrem, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo memastikan stok 12 komoditas pangan utama, khususnya beras, cukup untuk menghadapi akhir tahun di Tanah Air.

Syahrul mengaku telah mengecek langsung ketersediaan beras hingga jagung ke berbagai daerah. Mulai dari Karawang, Banten, hingga wilayah timur Indonesia.

"Saya turun ke berbagai tempat, mulai dari bagian timur Indonesia kemarin sampai hari ini saya ada di Karawang, semua siap kok (ketersediaan beras)," kata Syahrul saat meninjau pabrik penggilingan beras Tiga Jaya di Banyusari, Karawang, Jawa Barat, Selasa (8/11/2022).

Meski begitu, ia mengaku terjadi dinamika harga pada saat tertentu. Namun ia mengajak semua pihak untuk memikirkan kepentingan nasional.

Baca juga: Heru Budi Pastikan Stok Beras Medium Tersedia di Pasar Induk Cipinang

Syahrul juga mengucapkan terimakasih kepada gubernur dan kepala daerah yang turun langsung ke lapangan untuk memastikan cadangan pangan terpenuhi.

"Kalau pangan kita 12 komoditi kita aman, termasuk jagung, sampai bulan 12 (Desember)," kata dia.

Bersiap cuaca ekstrem

Syahrul juga menyakini cuaca ekstrem tak berpengaruh signifikan terhadap cadangan pangan. Sehingga cadangan pangan tetap dipastikan aman.

"Kondisi yang terdistorsi alam sekitar satu persen," kata dia.

Meski begitu, Syahrul meminta semua pihak lebih agresif terhadap cuaca ekstrem. Jika lahan pangan terdampak banjir dan longsor dan mengalami puso, pihak terkait diminta segera melapor untuk dilakukan penggantian. Misalnya, ia mendapat laporan ada longsor lahan pertanian di Jawa Barat.

"Jadi jangan diam, jangan tunggu lagi, begitu terjadi puso kita masukan (usulan penggantian) ke menteri, saya akan bicarakan dengan para gubernur, bupati. Tentu jangan juga tidak banjir, dimasukkan semua," kata Syahrul.

Di samping itu, mitigasi dan adaptasi terhadap cuaca ekstrem juga harus dilakukan. Seperti menyiapkan varietas yang lebih kuat terhadap cuaca ekstrem.

"Penyiapannya harus lebih agresif, tidak diam," kata dia.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Belajar Sejarah hingga Proses Pembuatan Tahu di Kampung Wisata Babakan Ciparay Bandung

Belajar Sejarah hingga Proses Pembuatan Tahu di Kampung Wisata Babakan Ciparay Bandung

Bandung
Melawan Saat Ditangkap, 2 Begal di Gegerkalong Bandung Ditembak

Melawan Saat Ditangkap, 2 Begal di Gegerkalong Bandung Ditembak

Bandung
Sopir Audi A6 Tersangka Tabrak Lari Mahasiswi di Cianjur Ajukan Praperadilan

Sopir Audi A6 Tersangka Tabrak Lari Mahasiswi di Cianjur Ajukan Praperadilan

Bandung
Motif Ayah Bunuh Anak Kandung di Cimahi Terungkap, gara-gara Uang Jajan

Motif Ayah Bunuh Anak Kandung di Cimahi Terungkap, gara-gara Uang Jajan

Bandung
Lampu Jalan Sepanjang Jalur Mudik di Karawang Banyak yang Rusak dan Komponennya Hilang

Lampu Jalan Sepanjang Jalur Mudik di Karawang Banyak yang Rusak dan Komponennya Hilang

Bandung
Curug Cigangsa di Sukabumi: Daya Tarik, Letak, dan Rute

Curug Cigangsa di Sukabumi: Daya Tarik, Letak, dan Rute

Bandung
Kisah Tati, Bangunkan Semua Warga Kampung Margahayu Bandung agar Tak Tewas Terbakar

Kisah Tati, Bangunkan Semua Warga Kampung Margahayu Bandung agar Tak Tewas Terbakar

Bandung
Minim Pasokan, Harga Beras di Kota Cirebon Melonjak

Minim Pasokan, Harga Beras di Kota Cirebon Melonjak

Bandung
Detik-detik Ayah Aniaya Anak Kandung hingga Tewas di Cimahi, Tetangga Dengar Suara Benturan

Detik-detik Ayah Aniaya Anak Kandung hingga Tewas di Cimahi, Tetangga Dengar Suara Benturan

Bandung
Ayah di Cimahi Penyiksa Anak hingga Tewas Jadi Tersangka, Ibu Tiri Korban Ikut Diperiksa

Ayah di Cimahi Penyiksa Anak hingga Tewas Jadi Tersangka, Ibu Tiri Korban Ikut Diperiksa

Bandung
Akses Jalan Sempit Hambat Pemadaman Kebakaran 25 Rumah di Margahayu Bandung

Akses Jalan Sempit Hambat Pemadaman Kebakaran 25 Rumah di Margahayu Bandung

Bandung
Badan Geologi Sebut Kondisi Air Tanah di Bandung Kritis

Badan Geologi Sebut Kondisi Air Tanah di Bandung Kritis

Bandung
Gempa Banten M 5,2, Pelajar SD di Sukabumi Terluka Tertimpa Plafon Kelas

Gempa Banten M 5,2, Pelajar SD di Sukabumi Terluka Tertimpa Plafon Kelas

Bandung
Sosok Ayah Pembunuh Anak di Cimahi Terungkap, Pengamen di Kota Bandung

Sosok Ayah Pembunuh Anak di Cimahi Terungkap, Pengamen di Kota Bandung

Bandung
Fakta Ayah di Cimahi Aniaya Dua Anak Kandungnya, Satu Korban Meninggal Dunia

Fakta Ayah di Cimahi Aniaya Dua Anak Kandungnya, Satu Korban Meninggal Dunia

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.