Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Satgas Pangan Kota Cirebon Sidak Gudang Distributor Minyakita, Ditemukan 1.700 Dus Siap Kirim

Kompas.com - 17/02/2023, 15:56 WIB
Muhamad Syahri Romdhon,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

CIREBON, KOMPAS.com – Tim Satgas Pangan Kota Cirebon Jawa Barat melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke gudang distributor Minyakita di Kecamatan Lemahwungkuk, Jumat (17/2/2023) siang. Petugas menemukan satu kontainer Minyakita yang baru sampai dan akan didistribusikan ke wilayah Cirebon dan sekitarnya.

Sidak oleh tim gabungan ini dilakukan untuk menekan harga jual Minyakita sesuai Harga Ecer Tertinggi (HET) yang ditetapkan pemerintah, yakni Rp 14.000 per liter.

Pantauan Kompas.com di lokasi, tim gabungan dari Pemerintah Kota Cirebon, Polres Cirebon Kota, Kodim 0614, Bulog, Satpol PP, dan lainnya mendatangi salah satu gudang distributor Minyakita di Kecamatan Lemahwungkuk Kota Cirebon.

Mereka menemukan ribuan kardus Minyakita yang masih berada di dalam truk kontainer.

Baca juga: Polda Sumut Sebut 75 Ton Minyakita yang Ditemukan Satgas Pangan di Medan Bukan Penimbunan

Ribuan dus Minyakita itu baru saja tiba pada Jumat pagi yang dikirim dari pusat di kawasan sekitar ibukota Jakarta.

Minyakita ini rencananya akan didistribusikan untuk sejumlah warung di wilayah III Cirebon yakni, Kabupaten Cirebon, Majalengka, Kuningan, dan juga Indramayu.

Tim Satgas Pangan yang merupakan gabungan dari berbagai unsur ini langsung memeriksa jalur distribusi. Mereka mempertanyakan penerima Minyakita yang merupakan program Kementerian Perdagangan. Mereka juga memastikan kondisi ketersediaan stok minyak serta juga harga jual.

Kepada Tim Satgas, Heryanto pemilik gudang distributor Minyakita menyampaikan, dirinya mendapatkan jatah satu kali kirim sebanyak 1.700 dus atau karton dalam satu pekan. Jumlah ini untuk memenuhi permintaan pasar di wilayah III Cirebon.

“Baru. Baru datang pagi tadi. 1.700 dus atau karton untuk satu mobil (kontainer) ini. Ini didistribusikan untuk Kabupate Cirebon, Indramayu, Majalengka, dan Kuningan,” kata Haryanto saat ditemui Kompas.com di gudang.

Jumlah 1.700 kardus yang baru diterima Heryanto ini juga habis hanya dalam waktu dua hingga tiga hari. Dia menjual minyak secara partai Rp156.000 perkardus atau Rp13.000 perliter. Dia tidak bisa memastikan pembeli akan menjual sesuai HET atau di atas HET.

“Kalau di-push, satu hari juga habis. Tapi kan saya nggak mau. Saya harus membatasi per toko sekian kardus. Jangan sampai satu toko 500 kardus. Kami hanya bisa imbau ke toko yang dari kita, tolong jangan dijual di atas HET, tapi kembali ke mereka,” sambung dia.

Tim gabungan Satgas Pangan Kota Cirebon melakukan sidak ke salah satu gudang distributor Minyakita di Kecamatan Lemahwungkuk Kota Cirebon Jawa Barat, Jumat (17/2/2023). Mereka menemukan satu truk kontainer berisi 1700 dus Minyakita yang baru datang dan akan didistribusikan ke wilayah III Cirebon.KOMPAS.com/MUHAMAD SYAHRI ROMDHON Tim gabungan Satgas Pangan Kota Cirebon melakukan sidak ke salah satu gudang distributor Minyakita di Kecamatan Lemahwungkuk Kota Cirebon Jawa Barat, Jumat (17/2/2023). Mereka menemukan satu truk kontainer berisi 1700 dus Minyakita yang baru datang dan akan didistribusikan ke wilayah III Cirebon.

1.700 dus Minyakita habis 1-2 hari

Agus Mulyadi, Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Cirebon menerangkan, kondisi Minyakita saat ini sangat bergantung pada pasokan dari pusat.

Jumlah 1.700 dus dari distributor bisa habis dalam satu hingga dua hari. Jatah tersebut cepat habis karena pasokan yang terbatas.

“Minyakita baru didistribusikan dari distributor pertama ke distributor kedua. Sementara yang didistribusikan 1.700 kardus dijual kepada pengecer Rp 13.000. Harusnya dengan hal itu, Minyakita di pasaran dapat dijual enduser atau masyarakat, sesuai HET,” kata Agus saat ditanya Kompas.com di Pasar Induk Jagasatru.

Agus, bersama Satgas Pangan Kota Cirebon berjanji, akan terus mengawasi alur distribusi Minyakita. Mereka juga akan mengawasi penjualan Minyakita yang dijual tidak sesuai HET.

Baca juga: Yogyakarta Dapat Jatah 13 Ton Minyakita dari Temuan 500 Ton di Cilincing

Selain melakukan sidak Minyakita, pihaknya juga menyidak gudang beras yang saat ini mengalami koreksi harga dan perubahan siklus stok.

Dia mengatakan, stok beras lokal di gudang beras kurang dan dipenuhi oleh beras impor.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pipa Pertamina di Cirebon Terbakar, Api Sempat Menyembur Tinggi

Pipa Pertamina di Cirebon Terbakar, Api Sempat Menyembur Tinggi

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 22 September 2023: Pagi Cerah Berawan, Sore Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 22 September 2023: Pagi Cerah Berawan, Sore Hujan Ringan

Bandung
Saat Anies Puji Kiprah Kaum Milenial Cianjur...

Saat Anies Puji Kiprah Kaum Milenial Cianjur...

Bandung
Bayi Tertukar di Bogor Akhirnya Dapat Penanganan dari Dinkes

Bayi Tertukar di Bogor Akhirnya Dapat Penanganan dari Dinkes

Bandung
CCTV di Gunung Gede Pangrango Ditambah

CCTV di Gunung Gede Pangrango Ditambah

Bandung
Video Viral Tawuran Pelajar, 1 Orang Terluka, 2 Motor Rusak, 4 Siswa Diamankan

Video Viral Tawuran Pelajar, 1 Orang Terluka, 2 Motor Rusak, 4 Siswa Diamankan

Bandung
Aksi Pemuda di Bogor Tangkap Pencuri Motornya, Melompat ke Setang

Aksi Pemuda di Bogor Tangkap Pencuri Motornya, Melompat ke Setang

Bandung
Aksi Todong di Jatinangor Sumedang Viral di Media Sosial, Pelaku Masih Pelajar

Aksi Todong di Jatinangor Sumedang Viral di Media Sosial, Pelaku Masih Pelajar

Bandung
Helikopter Water Bombing Mengudara Lagi di TPA Sarimukti, Siram Bara Api di Satu Zona

Helikopter Water Bombing Mengudara Lagi di TPA Sarimukti, Siram Bara Api di Satu Zona

Bandung
Cerita Warga Bandung 'War' Tiket Uji Coba Kereta Cepat Jakarta Bandung, Berburu Sejak Malam

Cerita Warga Bandung "War" Tiket Uji Coba Kereta Cepat Jakarta Bandung, Berburu Sejak Malam

Bandung
Pj Gubernur Jabar Janjikan Sampah Menumpuk di Bandung Raya Segera Diangkut

Pj Gubernur Jabar Janjikan Sampah Menumpuk di Bandung Raya Segera Diangkut

Bandung
Mengenal Edelweiss, Bunga Abadi yang Terbakar di Gunung Gede

Mengenal Edelweiss, Bunga Abadi yang Terbakar di Gunung Gede

Bandung
Sampah Masih Menggunung di TPS Kota Bandung, Pj Walkot Diminta Segera Selesaikan

Sampah Masih Menggunung di TPS Kota Bandung, Pj Walkot Diminta Segera Selesaikan

Bandung
Dugaan Penipuan Masuk IPDN, Warga Karawang Transfer Rp 550 Juta

Dugaan Penipuan Masuk IPDN, Warga Karawang Transfer Rp 550 Juta

Bandung
Ibu Paruh Baya di Tasikmalaya Hilang Bareng Motornya Saat Jadi Tukang Kredit

Ibu Paruh Baya di Tasikmalaya Hilang Bareng Motornya Saat Jadi Tukang Kredit

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com