Kompas.com - 13/01/2022, 14:14 WIB

KOMPAS.com - Gunung Tangkuban Perahu atau yang sering disebut Tangkuban Perahu merupakan obyek wisata alam yang terletak di Cikole, Kecamatan Lembang, Kabupaten Bandung Barat.

Obyek wisata yang memiliki ketinggian 2084 mdpl berada 30 km di sebelah utara Kota Bandung.

Gunung Tangkuban Perahu tergolong sebagai gunung berapi yang masih aktif. Tercatat, gunung kembali aktif sekitar 2015. Banyaknya letusan yang terjadi dalam 1,5 abad terakhir menyebabkan banyaknya kawah di gunung tersebut.

Beberapa kawah mengeluarkan asap belerang, bahkan ada kawah yang dilarang untuk dituruni karena bau asapnya mengandung racun.

Baca juga: Harga dan Fasilitas Jungle Milk Lembang, Tempat Camping Bersama Kuda

Kawah Ratu merupakan kawah terbesar diikuti dengan kawah Upas yang terletak bersebelahan dengan Kawah Ratu. Selain kedua kawah itu, ada kawah lain, seperti Kawah Domas.

1. Kawah Ratu

Kawah Ratu terlihat dengan pembatas pagar kayu untuk mencegah pengunjung terjatuh. Kawah Ratu masih mengeluarkan asap.

Di area kawah ini, pegunjung dilarang turun ke kawah, mengingat gas racun di kawah itu sangat berbahaya.

Tanah disekitar kawah ratu umumnya berwarna putih dengan beberapa batu belerang berwarna kuning. Batu-batuan dan suasana kering dan gersang terasa di kawah ini.

2. Kawah Upas

Kawah Upas terletak di sebelah Kawah Ratu. Tetapi untuk melihat kawah ini, pengunjung harus melewati medan yang berbahaya. Maka sangat jarang, pengunjung yang datang ke kawah ini.

Bentuk Kawah Upas berbeda dengan Kawah Ratu, Kawah Upas lebih dangkal dan mendatar.

3. Kawah Domas

Kawah Domas terletak lebih bawah daripada Kawah Ratu dan jaraknya tidak terlalu jauh dari Kawah Ratu. Namun, pengunjung yang datang ke area ini tergolong sedikit. Diperkirakan hal ini karena, papan namanya terlalu kecil sehingga tidak terlihat.

Baca juga: Tutup Selama PPKM, Ini Cara Lembang Park and Zoo Bertahan di Tengah Pandemi

Kawah Domas tidak sepopuler Kawah Ratu diperkirakan karena pemandangannya tidak semenarik Kawah Ratu.

Meski demikian, Kawah Domas mempunyai sumber air panas yang bermanfaat untuk menyembuhkan penyakit kulit dan di kawah ini juga bisa untuk memasak telur.

Legenda Sangkuriang

Tangkuban Perahu sangat dekat dengan legenda Sunda, yaitu Sangkuriang. Cerita ini tidak lain mengisahkan terbentuknya Gunung Tangkuban Perahu.

Pada jaman dulu, tersebutlah seorang putri di Jawa Barat bernama Dayang Sumbi. Dia mempunyai anak laki-laki yang bernama Sangkuriang.

Sangkuriang gemar berburu dan ditemani oleh Tumang, anjing kesayangan istana. Sangkuriang tidak tahu bahwa anjing itu titisan dewa dan juga bapaknya.

Pada suatu hari, Tumang tidak mau mengikuti perintahnya untuk mengejar hewan buruan. Maka, anjing itu diusir ke dalam hutan.

Baca juga: 3 Lokasi Wisata Dibuka, Lalu Lintas di Lembang Bandung Naik 30 Persen

Ketika kembali ke istana, Sangkuriang menceritakan peristiwa tersebut pada ibunya. Dayang Sumbing marah mendengar cerita itu dan tanpa sengaja memukul kepala Sangkuriang dengan sendok nasi.

Sangkuriang terluka di bagian kepala, dia sangat kecewa dan pergi mengembara.

Setelah kejadian itu, Dayang Sumbi sangat menyesali diri. Dia berdoa dengan sangat tekun. Pada suatu hari, pada dewa memberikan hadiah, dia akan muda selamanya dan memberikan kecantikan yang abadi.

Setelah bertahun-tahun mengembara, Sangkurian pulang ke istana dan kaget dengan perubahannya. Di sana, dia menjumpai gadis yang cantik jelita. Sangkuriang melamarnya.

Dayang Sumbi ketakutan mengetahui pemuda yang melamarnya adalah anaknya. Lalu, dia mengajukan dua syarat kepada Sangkuriang, yaitu pertama meminta pemuda membendung sungai Citarum. 

Yang kedua, dia meminta Sangkurian membuat perahu besar untuk menyeberangi sungai. Kedua syarat harus dipenuhi sebelum fajar menyingsing.

Baca juga: 4 Tips Kunjungi Ruang Lapang di Bandung Barat, Waktu Terbaik dan Menu Andalan

Namun, Sangkuriang gagal menyelesaaikan pembuatan perahu. Akhirnya, Sangkuriang menendang perahu yang belum jadi tersebut sehingga perahu itu telungkup. Dalam bahasa Sunda telungkup berarti tangkupan.

Cerita tersebut menjadi legenda asal usul Gunung Tangkupan Perahu

Rute ke Tangkuban Perahu

Dari Jakarta

Rute ke Tangkuban Perahu dapat dicapai melalui arah tol Pasteur dan jalur Subang

Jakarta Jalur Pasteur

Jalan Tol Pasteur - Cikampek - Tol Perbaleunyi - Exit Pasteur - Terusan Pasteur (Dr. Junjunan) - Jalan Pasir Kaliki - Jalan Setiabudi - Jl Raya Lembang - Jl. Tangkupan Perahu - Gerbang Atas - Tangkupan Perahu.

Baca juga: 4 Tipe Glamping di The Lodge Maribaya Lembang, Mulai Rp 800.000 Per MalamBaca juga: Wisata Bandung, Sarae Hills yang Tawarkan Keliling Dunia dalam Sehari

Jakarta Jalur Subang

Jakarta - Cikampek - Purbaleunyi - Exit Sadang - Sadang - Purwakarta - Pasawahan - Wanayasa - Sagalaherang - Jalan Cagak - Ciater - Gerbang Atas - Kawasan Wisata Tangkupan Perahu

Dari Kota Bandung

Jalan Setiabudi - Jl. Raya lembang - Jl. Tangkupan Perahu - Gerbang Atas - Tangkuban Perahu

Harga Tiket

Harga tiket wisata alam ini untuk wisatawan domestik sebesar Rp 25.000 (hari biasa) dan
Rp 30.000 (hari libur). Harga tiket untuk wisatawan asing Rp 200.000 (hari biasa) dan
Rp 300.000 (hari libur).

Sumber: jabarprov.go.id, explorebandungbarat.com, bijb.co.id, dan
www.indonesia-osaka.org

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menyaksikan Keseruan Bermain Sepak Bola Api di Tukmudal Cirebon

Menyaksikan Keseruan Bermain Sepak Bola Api di Tukmudal Cirebon

Bandung
Kronologi Pesepak Bola di Sukabumi Tewas Tersambar Petir, Polisi: Sudah Diingatkan, tetapi...

Kronologi Pesepak Bola di Sukabumi Tewas Tersambar Petir, Polisi: Sudah Diingatkan, tetapi...

Bandung
Cinunuk, Desa Lahirnya Wayang Golek yang Terlupakan

Cinunuk, Desa Lahirnya Wayang Golek yang Terlupakan

Bandung
Observatorium Bosscha: Harga Tiket, Jam Buka, dan Sejarahnya

Observatorium Bosscha: Harga Tiket, Jam Buka, dan Sejarahnya

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 14 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 14 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Malam Hujan Ringan

Bandung
Korban Tewas Pikap Masuk Jurang di Ciamis Bertambah, Bocah 1,5 Tahun Meninggal Setelah Sempat Kritis

Korban Tewas Pikap Masuk Jurang di Ciamis Bertambah, Bocah 1,5 Tahun Meninggal Setelah Sempat Kritis

Bandung
Situ Ciburuy Resmi Dibuka, Ridwan Kamil Ultimatum Pelaku Industri yang Cemari Danau

Situ Ciburuy Resmi Dibuka, Ridwan Kamil Ultimatum Pelaku Industri yang Cemari Danau

Bandung
Pemain Sepak Bola di Sukabumi Tewas Tersambar Petir Saat Pertandingan Persahabatan

Pemain Sepak Bola di Sukabumi Tewas Tersambar Petir Saat Pertandingan Persahabatan

Bandung
Mendag Zulhas: Jawa Barat Jadi Pasar Menggiurkan Pakaian Bekas

Mendag Zulhas: Jawa Barat Jadi Pasar Menggiurkan Pakaian Bekas

Bandung
Mendag Zulkifli Hasan Lepas Ekspor Tekstil ke 5 Negara

Mendag Zulkifli Hasan Lepas Ekspor Tekstil ke 5 Negara

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bandung Hari Ini, 13 Agustus 2022: Berawan hingga Hujan Petir

Prakiraan Cuaca di Bandung Hari Ini, 13 Agustus 2022: Berawan hingga Hujan Petir

Bandung
Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 13 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Sore Hujan Petir

Prakiraan Cuaca di Bogor Hari Ini, 13 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan, Sore Hujan Petir

Bandung
Mendag Musnahkan 5 Kontainer Pakaian Bekas Impor di Karawang

Mendag Musnahkan 5 Kontainer Pakaian Bekas Impor di Karawang

Bandung
TKW Indramayu 3 Bulan Terbaring Sakit di RS Arab Saudi, Keluarga Minta Tolong Dipulangkan

TKW Indramayu 3 Bulan Terbaring Sakit di RS Arab Saudi, Keluarga Minta Tolong Dipulangkan

Bandung
Cerita Penyair Sukabumi, Berpuisi Lantaran Jatuh Hati, Ditolak, hingga Karyanya Viral

Cerita Penyair Sukabumi, Berpuisi Lantaran Jatuh Hati, Ditolak, hingga Karyanya Viral

Bandung
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.