Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pemkot Tasikmalaya Tetap Bangun Proyek "Malioboro" meski Gelombang Protes Memanas

Kompas.com - 20/07/2022, 08:28 WIB
Irwan Nugraha,
Reni Susanti

Tim Redaksi

TASIKMALAYA, KOMPAS.com - Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (PUTR) Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, melalui perusahaan pemenang proyek bersikukuh membangun pelebaran trotoar mirip Malioboro di Jalan HZ Mustofa dan Cihideung, Kota Tasikmalaya. 

Di sisi lain, gelombang aksi protes terus memanas. Protes datang dari pemilik toko, pedagang kaki lima, sampai tukang parkir yang menilai proyek itu telah menghentikan mata pencahariannya. 

Ke depan dua lokasi tersebut memiliki pedestrian atau tempat pejalan kaki tanpa adanya lahan parkir.

Baca juga: Pedagang Ngamuk Lubang Galian Proyek Malioboro Tasikmalaya Halangi Jalan Pertokoan

Terutama di Jalan Cihideung, nantinya ditutup untuk lalu lalang kendaraan dan semua badan jalan akan menjadi kawasan pedestrian.

Padahal kawasan itu selama ini butuh akses kendaraan untuk bongkar muat barang dan akses jalan bagi ratusan pemilik toko sebagai warga setempat.

Sekretaris Daerah Kota Tasikmalaya, Ivan Dicksan mengatakan, proyek pelebaran trotoar itu berasal dari Dana Alokasi Umum 2022 sebesar Rp 4,4 miliar untuk Jalan HZ Mustofa dan Rp 5,4 miliar untuk Jalan Cihideung.

"Ini sengaja jalan dulu (proyek lewat dinas PUTR) supaya tak terlambat. Kelihatannya kalau (tempat) parkir enggak (di lokasi pedestrian). Kalau toko terganggu, Dinas PU sebelum pengerjaan pasti sudah memberitahu mereka (pemilik toko)," ungkap Ivan, Rabu (20/7/2022).

Jawaban pemkot soal protes pedagang

Ivan meyakinkan, nantinya masih akan ada akses kendaraan bagi para pemilik toko dan warga di kedua kawasan itu.

Meski nantinya Jalan Cihideung ditutup menjadi kawasan pedestrian, pihaknya akan mengkaji lebih dalam untuk akses jalan pertokoan dan warga setempat.

"Tetap ada akses (kendaraan) untuk penghuni atau toko untuk dimungkinkan. Walau kita dorong pedestrian, bukan berarti sama sekali tak bisa dilewati kendaraan. Makanya nanti akan dibahas dengan Dishub bagimana solusi penempatan parkir," tambah Ivan.

Ivan mengaku telah mendengar protes warga sekitar yang ingin roda perekonomian di wilayah itu tak terganggu.

Baca juga: Perjuangan Sidiq Siswa SMAN 1 Tasikmalaya, Belajar Taekwondo Sejak SD hingga Raih Penghargaan Dunia

Pemkot Tasikmalaya pun berjanji setelah selesai pengerjaan proyek lewat dinas PUTR selesai akan dicari solusi secepatnya.

"Soalnya ada protes dari warga sekitar. Akselerasinya juga telah disampaikan ke Pak Wali Kota, kalau untuk penghuni (akses kendaraan) masih dimungkinkan. Nah secara teknis nanti akan kita matangkan," ungkap dia. 

"Di sana kan toko elektronik dan kebutuhan lainnya, kalau kantong parkirnya terlalu jauh, ya... kita nanti kaji lagi yah, tapi konsepnya itu, tapi konstruksinya kita kerjakan seperti itu (pedestrian)," ujar Ivan.

Selama pengerjaan proyek, Ivan mengaku telah meminta Dinas PUTR lewat pemenang tendernya untuk menyediakan akses jalan darurat bagi setiap toko yang terhalangi pengerjaan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sekda Jabar Pastikan Tak Ada WFH bagi ASN di Pelayanan Publik

Sekda Jabar Pastikan Tak Ada WFH bagi ASN di Pelayanan Publik

Bandung
Dicemari Pungli, Pemprov Jabar Evaluasi Pengelolaan Masjid Al Jabbar

Dicemari Pungli, Pemprov Jabar Evaluasi Pengelolaan Masjid Al Jabbar

Bandung
Pengendara Wajib Bayar jika Lewati Portal di Desa Tasikmalaya Ini, Mobil Rp 2.000

Pengendara Wajib Bayar jika Lewati Portal di Desa Tasikmalaya Ini, Mobil Rp 2.000

Bandung
Sejoli Tepergok Mau Kuburkan Bayi Hasil Hubungan Gelap di Jatinangor

Sejoli Tepergok Mau Kuburkan Bayi Hasil Hubungan Gelap di Jatinangor

Bandung
Cerita Polisi Tolong Pemudik Vertigo dan Terjebak di Jalur 'Contraflow'

Cerita Polisi Tolong Pemudik Vertigo dan Terjebak di Jalur "Contraflow"

Bandung
Kronologi Sopir Taksi 'Online' di Bandung Dirampok hingga Alami 70 Jahitan

Kronologi Sopir Taksi "Online" di Bandung Dirampok hingga Alami 70 Jahitan

Bandung
Perjuangan Aiptu Yosep Tangkap Perampok Taksi Online di Bandung

Perjuangan Aiptu Yosep Tangkap Perampok Taksi Online di Bandung

Bandung
Pelaku Pungli Masjid Al Jabbar Ditangkap, Sekda: Saya Minta Maaf

Pelaku Pungli Masjid Al Jabbar Ditangkap, Sekda: Saya Minta Maaf

Bandung
Kronologi Tukang Kebun di Bandung Barat Bunuh Honorer dan Kubur Mayatnya di Dapur

Kronologi Tukang Kebun di Bandung Barat Bunuh Honorer dan Kubur Mayatnya di Dapur

Bandung
Sidak ke Masjid Al Jabbar, Sekda Jabar Ancam Para Pelaku Pungli

Sidak ke Masjid Al Jabbar, Sekda Jabar Ancam Para Pelaku Pungli

Bandung
Libur Lebaran Berakhir, Kebun Raya Cibodas Masih Diserbu Wisatawan

Libur Lebaran Berakhir, Kebun Raya Cibodas Masih Diserbu Wisatawan

Bandung
Pengelolaan Tak Optimal, PAD Pantai Selatan Tasikmalaya Kecil

Pengelolaan Tak Optimal, PAD Pantai Selatan Tasikmalaya Kecil

Bandung
Upah Tak Dibayar, Alasan Tukang Kebun Bunuh dan Cor Pria di Bandung Barat

Upah Tak Dibayar, Alasan Tukang Kebun Bunuh dan Cor Pria di Bandung Barat

Bandung
Pembunuh Pria yang Mayatnya Dicor di Bandung Barat Ternyata Tukang Kebun Kompleks

Pembunuh Pria yang Mayatnya Dicor di Bandung Barat Ternyata Tukang Kebun Kompleks

Bandung
Pembunuh Pria yang Mayat Korbannya Dicor di Bandung Barat Ditangkap

Pembunuh Pria yang Mayat Korbannya Dicor di Bandung Barat Ditangkap

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com