Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Film "Nana", Potret Perempuan Sunda Tahun 60-an dalam Hadapi Hegemoni Patriarki

Kompas.com - 21/10/2022, 16:18 WIB
Reni Susanti

Penulis

BANDUNG, KOMPAS.com - "Perempuan adalah korban zaman yang paling nyata," ujar Kamila Andini, sutradara Film Before, Now & Then (Nana) di Bandung, belum lama ini.

Salah satu perempuan itu adalah Raden Nana Sunani. Perempuan sunda yang kisahnya diangkat ke dalam film tersebut.

Menurut Kamila, Nana bercerita tentang seorang perempuan Indonesia yang hidup di daerah Jawa Barat di era 1960-an.

Baca juga: Saat Bahasa Sunda Menggema di Berlinale Film Festival...

Saat itu Nana (diperankan Happy Salma) melarikan diri dari gerombolan yang ingin menjadikannya istri. Aksinya melarikan diri membuat dirinya kehilangan ayah dan anak.

Ia lalu menjalani hidupnya yang baru bersama seorang lurah, menak Sunda. Meski hidup bergelimang harta dan kemewahan, Nana kerap dianggap remeh keluarga.

Anggapan perempuan harus bisa merawat diri agar tidak melirik wanita lain di luar sana hanya bagian kecil dari ungkapan yang harus dihadapi Nana.

Hingga Nana bertemu dengan simpanan suaminya, Ino (Laura Basuki). Sebagai perempuan menak yang pandai menjaga sikap, Nana tidak melabrak Ino. Malah ia bersabahat Ino.

Dalam percakapannya, kedua perempuan ini memiliki keinginan yang sama. Memiliki kebebasan.

"Nana adalah kisah perempuan yang menjadi korban sebuah era; perang, politik, pemberontakan dan kehidupan sosial patriarki yang ingin mencari arti kebebasannya sendiri," tutur Kamila.

Baca juga: 10 Lagu Daerah Jawa Barat Beserta Lirik dan Maknanya

Dalam mengerjakan proyek film ini, Kamila ingin menceritakan seorang tokoh perempuan pada umumnya.

"Seperti nenek kita, kakak kita, atau ibu kita, yang bisa disayangi dengan semua kekurangan dan kelebihannya. Kebetulan saja ia hidup di masa itu. Tapi kita juga bisa berefleksi dengan masa itu dan masih bisa terhubung dengan masa kini. Saya ingin membuat jembatan dari masa lalu ke masa sekarang," ucap dia.

Kisah Nyata

Film ini diadaptasi dari salah satu bab di novel Jais Darga Namaku karya Ahda Imran.

"Ini kisah nyata dari seorang perempuan menak yang tinggal di daerah Lembang," tutur Ahda kepada Kompas.com.

Kisah ini menceritakan bagaimana perempuan yang kerap menjadi korban zaman di masa tahun 1960-an, menghadapi hegemoni patriarki kalangan menak.

Cetak Sejarah

Film Before, Now & Then (Nana) ini mencetak sejarah. Film ini menjadi yang pertama menggunakan bahasa Sunda secara penuh.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Polisi Gelar Pra-rekonstruksi Pembunuhan Vina di 6 Titik Rabu Malam

Polisi Gelar Pra-rekonstruksi Pembunuhan Vina di 6 Titik Rabu Malam

Bandung
Suami Istri di Bogor Curi Kotak Amal, Berdalih untuk Beli Susu Anak

Suami Istri di Bogor Curi Kotak Amal, Berdalih untuk Beli Susu Anak

Bandung
Kebun Durian Warso Farm di Bogor: Daya Tarik, Jam Buka, dan Rute

Kebun Durian Warso Farm di Bogor: Daya Tarik, Jam Buka, dan Rute

Bandung
Sengketa Proses Pilkada Garut Ditolak, Aceng Fikri 'Walkout', Ancam Laporkan Bawaslu

Sengketa Proses Pilkada Garut Ditolak, Aceng Fikri "Walkout", Ancam Laporkan Bawaslu

Bandung
Gagal Nyalip, Pelajar SMP di Sumedang Tewas Terlindas Truk

Gagal Nyalip, Pelajar SMP di Sumedang Tewas Terlindas Truk

Bandung
Berawal dari Chat Mesra, Pria Bertato Tewas Ditusuk Saat Berkendara di Bandung

Berawal dari Chat Mesra, Pria Bertato Tewas Ditusuk Saat Berkendara di Bandung

Bandung
Tabrakan Beruntun 4 Mobil di Jalan Boulfat Bogor, Satu Orang Tewas

Tabrakan Beruntun 4 Mobil di Jalan Boulfat Bogor, Satu Orang Tewas

Bandung
PPP, PAN, Demokrat, dan Gerindra Berkoalisi Usung Cecep Nurul Yakin di Pilkada Tasikmalaya

PPP, PAN, Demokrat, dan Gerindra Berkoalisi Usung Cecep Nurul Yakin di Pilkada Tasikmalaya

Bandung
Jenazah Bocah Diduga Korban Malapraktik di Cianjur Diotopsi, Hasil Disampaikan Pekan Depan

Jenazah Bocah Diduga Korban Malapraktik di Cianjur Diotopsi, Hasil Disampaikan Pekan Depan

Bandung
Pria di Soreang Tewas Ditusuk Anggota Geng Motor, Berawal dari Pesan 'Sayang-sayangan'

Pria di Soreang Tewas Ditusuk Anggota Geng Motor, Berawal dari Pesan "Sayang-sayangan"

Bandung
Terungkap Motif Pembunuhan di Soreang Bandung, Pelaku Cemburu

Terungkap Motif Pembunuhan di Soreang Bandung, Pelaku Cemburu

Bandung
Ini Daftar Nama Bakal Calon Wali Kota Bandung dari PDI-P dan PKS

Ini Daftar Nama Bakal Calon Wali Kota Bandung dari PDI-P dan PKS

Bandung
Kantongi Data Pencemar DAS Citarum, Bey: Kami Tindak Lanjuti

Kantongi Data Pencemar DAS Citarum, Bey: Kami Tindak Lanjuti

Bandung
Jual Sajam lewat Medsos, Seorang Remaja Ditangkap

Jual Sajam lewat Medsos, Seorang Remaja Ditangkap

Bandung
PDI-P Ingin Berkoalisi pada Pilkada Jabar, PKS: Mudah-mudahan Ada Jodohnya

PDI-P Ingin Berkoalisi pada Pilkada Jabar, PKS: Mudah-mudahan Ada Jodohnya

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com