Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sudah 3 Hari Ribuan Rumah di 6 Kecamatan Kabupaten Cirebon Terendam Banjir

Kompas.com - 25/01/2023, 12:43 WIB
Muhamad Syahri Romdhon,
Teuku Muhammad Valdy Arief

Tim Redaksi

CIREBON, KOMPAS.com– Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, menyebutkan dalam tiga hari terakhir intensitas curah hujan mengalami peningkatan.

Akibatnya ribuan rumah yang berada di beberapa desa dalam enam kecamatan terendam banjir.

Banjir juga sempat rendam akses jalan utama penghubung antar kecamatan dan juga jalan utama Pantura Cirebon – Bandung di Ciwaringin.

Baca juga: 2 Warga Tewas akibat Longsor dan Banjir, Pemkab Padang Pariaman Tetapkan Status Tanggap Darurat Bencana

Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Cirebon, Alex Suheriyawan menyampaikan, peningkatan intensitas curah hujan terjadi dalam tiga hari terakhir.

Hujan turun sejak siang hingga malam. Bahkan di beberapa titik, hujan turun cukup lama beberapa jam.

Kondisi ini membuat beberapa drainase pemukiman warga tidak dapat menampung debit air sehingga meluap dan banjir.

Berdasarkan data rekapitulasi kebencanaan yang diterima Kompas.com, BPBD Kabupaten Cirebon sebut, peristiwa banjir terjadi dimulai hari Minggu di titik: Desa Arjawinangun di Kecamatan Arjawinangun, Desa Bojong Kulon Kecamatan Susukan, dan Desa Bayalangu Kecamatan Gegesik.

Pada Senin (23/1/2023), banjir merendam pemukiman warga di Desa Astana di Kecamatan Gunung Jati, Desa Gujeg dan Panguragan di Kecamatan Panguragan, Desa Slangit di Kecamatan Klangenan, Desa Suranenggala di Kecamatan Suranenggala.

Baca juga: Banjir Rendam Permukiman dan Tutup Akses ke Jalur Pantura di Cirebon

Pada Selasa (24/1/2023), banjir merendam Desa Gujeg di Kecamatan Panguragan, dan Desa Slangit di Kecamatan Klangenan.

“Kabupaten Cirebon sedang mengalami intensitas hujan yang sangat tinggi, cukup massif, hinga menyebabkan banjir di beberapa wilayah. Masih terjadi genangan di beberapa wilayah antara lain, Kecamatan Panguragan, Gegesik, Bayalangu, Ciwaringin, Arjawinangun, dan Wilayah tengah Gamel, dan lainnya,” kata Alex Suheriyawan saat dikonfirmasi Kompas.com Selasa (24/1/2023).

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jasad Didi Dikubur di Dapur Rumahnya, Pencarian Berujung Duka

Jasad Didi Dikubur di Dapur Rumahnya, Pencarian Berujung Duka

Bandung
Lagi, Tahanan Kabur di Cianjur Ditangkap, Tinggal Seorang Buron

Lagi, Tahanan Kabur di Cianjur Ditangkap, Tinggal Seorang Buron

Bandung
Kronologi Tukang Kebun Bunuh dan Cor Jasad Didi di Bandung Barat, Sempat Bersihkan TKP Selama 7 Jam

Kronologi Tukang Kebun Bunuh dan Cor Jasad Didi di Bandung Barat, Sempat Bersihkan TKP Selama 7 Jam

Bandung
Riuh Tradisi Grebeg Syawal Keraton Kanoman Cirebon, Doa untuk Dunia

Riuh Tradisi Grebeg Syawal Keraton Kanoman Cirebon, Doa untuk Dunia

Bandung
Tukang Kebun yang Cor Mayat di Bandung Barat Terancam Pembunuhan Berencana

Tukang Kebun yang Cor Mayat di Bandung Barat Terancam Pembunuhan Berencana

Bandung
21.000 Penumpang Naik Kereta Cepat Whoosh di Puncak Arus Balik Lebaran

21.000 Penumpang Naik Kereta Cepat Whoosh di Puncak Arus Balik Lebaran

Bandung
Seniman AD Pirous Dimakamkan di Cibarunai Usai Pelepasan di ITB

Seniman AD Pirous Dimakamkan di Cibarunai Usai Pelepasan di ITB

Bandung
Tukang Kebun Bunuh Majikan di Bandung Barat, Mayat Dicor dan Bawa Kabur Motor

Tukang Kebun Bunuh Majikan di Bandung Barat, Mayat Dicor dan Bawa Kabur Motor

Bandung
Saber Pungli Tangkap 4 Juru Parkir Liar di Masjid Al Jabbar

Saber Pungli Tangkap 4 Juru Parkir Liar di Masjid Al Jabbar

Bandung
Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Bandung Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Sedang

Bandung
Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Bogor Hari Ini Rabu 17 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Bandung
Mayat Dicor di Bandung Barat Terungkap karena Posisi Ranjang

Mayat Dicor di Bandung Barat Terungkap karena Posisi Ranjang

Bandung
Mengenal Tanjakan Gentong, Jalur Ekstrem yang Kerap Menjadi Titik Kemacetan

Mengenal Tanjakan Gentong, Jalur Ekstrem yang Kerap Menjadi Titik Kemacetan

Bandung
Sekda Jabar Pastikan Tak Ada WFH bagi ASN di Pelayanan Publik

Sekda Jabar Pastikan Tak Ada WFH bagi ASN di Pelayanan Publik

Bandung
Dicemari Pungli, Pemprov Jabar Evaluasi Pengelolaan Masjid Al Jabbar

Dicemari Pungli, Pemprov Jabar Evaluasi Pengelolaan Masjid Al Jabbar

Bandung
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com